Penjual Onderdil Bemo Pun Kehilangan Asa...

Kompas.com - 16/08/2017, 14:52 WIB
Toko onderdil bemo di jalan Kebon Kacang IV no. 14, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (16/8/2017). Kompas.com/Sherly PuspitaToko onderdil bemo di jalan Kebon Kacang IV no. 14, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (16/8/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat jarum jam menunjukkan pukul 12.00 WIB, Neneng berada di belakang etalase tua berisi berbagai suku cadang ( onderdil) bemo dan bajaj oranye yang dia jajakan. Wanita berusia lebih dari 80 tahun ini tengah bersiap-siap untuk menutup tokonya.

"Sudah mau jam 12, sudah mau tutup tokonya ini Neng," ujar Neneng saat Kompas.com menyambangi tokonya yang terletak di kawasan Kebon Kacang, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (16/8/2017).

(Baca juga: Hanya Pengusaha Bemo Boleh Beli Bajaj Qute, Bagaimana Mekanismenya?)

Toko itu tampak sepi. Tak ada pelanggan di toko yang berada di gang sempit tersebut. Neneng mengaku biasa membuka toko itu pukul 06.00 WIB dan menutupnya pukul 12.00 WIB. "Karena tidak mungkin juga ada yang beli," kata dia.

Padahal, dulu toko onderdil bemo dan bajaj ini ramai pengunjung. Neneng bercerita, 50 tahun yang lalu ia dan mendiang suaminya merintis berdirinya toko ini.

Saat itu, toko yang terletak di Gang IV Nomor 14, Kebon Kacang, Tanah Abang, Jakarta Pusat tersebut khusus menjual berbagai onderdil bemo.

"Dulu laris banget tokonya. Laku keras penjualannya. Lalu kami tambah dengan onderdil bajaj oranye karena waktu itu juga sedang banyak-banyaknya yang membutuhkan," kata Neneng.

Dari hasil penjualan onderdil di toko tersebut, Neneng dapat menyekolahkan anak-anaknya hingga jenjang perguruan tinggi.

Namun, melihat kondisi toko saat ini, Neneng mengaku sedih. Setelah bemo dan bajaj oranye tak lagi diperbolehkan beroperasi di Jakarta, Neneng merasa kehilangan asa.

"Sejak awal tahun ini, enggak ada sama sekali yang datang ke toko ini. Awalnya saya juga jual oli, sampai drum-drum oli saya jual kiloan, onderdil-onderdil bemo juga saya jual kiloan saja," kata dia.

Bahkan, Neneng menduga saat ini kemungkinan besar hanya toko onderdil miliknyalah yang masih bertahan.

"Dulu di Grogol, Pejompongan bahkan di depan jalan besar sana juga ada toko seperti ini, tetapi sudah pada buat jualan yang lain. Hanya saya yang masih bertahan," kata dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPRD Minta Pemprov DKI Hentikan Penebangan Pohon di Trotoar

Ketua DPRD Minta Pemprov DKI Hentikan Penebangan Pohon di Trotoar

Megapolitan
DKI Tak Bebaskan Tanah Tahun Ini, Normalisasi Ciliwung Tak Bisa Dikerjakan pada 2021

DKI Tak Bebaskan Tanah Tahun Ini, Normalisasi Ciliwung Tak Bisa Dikerjakan pada 2021

Megapolitan
Cerita Penjaga Warung dan Ojol yang Selamat dari Ulah Geng Motor di Cilincing

Cerita Penjaga Warung dan Ojol yang Selamat dari Ulah Geng Motor di Cilincing

Megapolitan
Sebelum Bunuh Satpam, Geng Motor Rampok Warung dan Bacok Ojol di Cilincing

Sebelum Bunuh Satpam, Geng Motor Rampok Warung dan Bacok Ojol di Cilincing

Megapolitan
Riwayat Jalan Inspeksi yang Dijebol untuk Akses Umum dan Diprotes Warga PIK...

Riwayat Jalan Inspeksi yang Dijebol untuk Akses Umum dan Diprotes Warga PIK...

Megapolitan
DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir, Anies Bilang Fokus Keruk Waduk dan Sungai

DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir, Anies Bilang Fokus Keruk Waduk dan Sungai

Megapolitan
Ada Ancaman Ginjal Diambil, Kepsek SDN Bambu Apus 02 Perketat Keamanan Siswa

Ada Ancaman Ginjal Diambil, Kepsek SDN Bambu Apus 02 Perketat Keamanan Siswa

Megapolitan
Petugas Sekuriti Tewas Dibacok Saat Kejar Geng Motor

Petugas Sekuriti Tewas Dibacok Saat Kejar Geng Motor

Megapolitan
Dampak Pembangunan JPO, Sepanjang Jalan Tanjung Barat dan Lenteng Agung Macet

Dampak Pembangunan JPO, Sepanjang Jalan Tanjung Barat dan Lenteng Agung Macet

Megapolitan
Soal Ayah Perkosa Anak Tiri, Kak Seto Akan Koordinasi dengan Wali Kota dan Kapolres Tangsel

Soal Ayah Perkosa Anak Tiri, Kak Seto Akan Koordinasi dengan Wali Kota dan Kapolres Tangsel

Megapolitan
Gencar Bangun Trotoar, Anies Sebut Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Gencar Bangun Trotoar, Anies Sebut Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Megapolitan
Pagar di Komplek PIK Dibongkar, Camat Minta Warga Tak Egois dan Bantu Pecah Kemacetan

Pagar di Komplek PIK Dibongkar, Camat Minta Warga Tak Egois dan Bantu Pecah Kemacetan

Megapolitan
Pemprov DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir

Pemprov DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir

Megapolitan
DPRD Minta Anggaran Rp 1,2 Triliun untuk Pembangunan Trotoar Dipangkas

DPRD Minta Anggaran Rp 1,2 Triliun untuk Pembangunan Trotoar Dipangkas

Megapolitan
2 Warga Rumania Ditangkap Terkait Kasus Skimming ATM

2 Warga Rumania Ditangkap Terkait Kasus Skimming ATM

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X