Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Djarot: Banyak Orang Kritik, Pak Ahok Enggak Ada Kok Kota Tua Diobrak-abrik?

Kompas.com - 24/08/2017, 06:19 WIB
Jessi Carina

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menyinggung soal revitalisasi Kota Tua ketika datang ke pameran di Museum Seni Rupa dan Keramik, tadi malam.

Djarot mengatakan banyak orang yang menyebut kawasan Kota Tua banyak diubah.

"Sekarang banyak orang kritik, saat Pak Ahok enggak ada kok Kota Tua diobrak-abrik? Padahal memang kita obrak-abrik karena kita revitalisasi," ujar Djarot di Museum Seni Rupa dan Keramik, Jalan Poskota, Rabu (23/8/2017) malam.

Djarot menyinggung bangunan-bangunan di kawasan Kota Tua yang tidak terurus. Dia mengatakan bangunan-bangunan itu bisa diperbaiki tanpa mengubah gaya bangunan aslinya.

Nantinya, bangunan itu boleh digunakan untuk kepentingan komersial oleh pemiliknya, misalnya restoran dan ruang pameran.

 

Baca: Djarot Beri Kuis 3 Nama Gubernur, Anak Ini Jawab Ahok hingga Anies

Menurut dia, perhatian kepada museum atau cagar budaya tidak perlu selalu bertabrakan dengan kepentingan ekonomi.

Adapun, revitalisasi Kota Tua meliputi kawasan Sunda Kelapa, Waduk Pluit, Muara Baru, dan Pasar Ikan.

Dia mengatakan revitalisasi Kota Tua bisa selesai pada Oktober, sebelum dia melepas masa jabatannya.

Begitu juga dengan revitalisasi Taman Ismail Marzuki dan peresmian 100 Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) yang akan dilakukan Oktober.

Djarot mengatakan semua proyek revitalisasi dan pembangunan ini untuk menjadikan Jakarta kota yang modern, tetapi tetap berbudaya.

 

Baca: Jalan Tiang Bendera nan Bersejarah di Kota Tua Jakarta

Dia menilai budaya lah yang menjadikan sebuah kota memiliki karakter. Oleh karena itu, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan membuat kebijakan membebaskan PBB bangunan cagar budaya kategori A.

"Saya bilang ke Bu Tinia (kepala dinas pariwisata), segera tetapkan bangunan yang masuk cagar budaya kategori A dan untuk bangunan seperti itu kita bebaskan dari PBB. Sebagai insentif dari pemerintah," ujar Djarot.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sekda Supian Suri Disebut Ambil Formulir ke PAN untuk Jadi Calon Wali Kota Depok

Sekda Supian Suri Disebut Ambil Formulir ke PAN untuk Jadi Calon Wali Kota Depok

Megapolitan
Perempuan Ditemukan Tewas di Pulau Pari, Polisi: Dibunuh 'Pelanggannya'

Perempuan Ditemukan Tewas di Pulau Pari, Polisi: Dibunuh "Pelanggannya"

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembunuh Wanita Hamil di Ruko Kelapa Gading

Polisi Tangkap Pembunuh Wanita Hamil di Ruko Kelapa Gading

Megapolitan
'Sweeping' Pelajar dan Anarko Ikut Demo di MK, Polisi Jaga Pintu Tol Bekasi Barat

"Sweeping" Pelajar dan Anarko Ikut Demo di MK, Polisi Jaga Pintu Tol Bekasi Barat

Megapolitan
Fraksi PDI-P Minta Pemprov DKI Tak Terburu-buru Nonaktifkan NIK Warga Jakarta di Daerah

Fraksi PDI-P Minta Pemprov DKI Tak Terburu-buru Nonaktifkan NIK Warga Jakarta di Daerah

Megapolitan
Mantan Walkot Bekasi Tri Adhianto Ikut Penjaringan Cawalkot Bekasi dari PDI-P

Mantan Walkot Bekasi Tri Adhianto Ikut Penjaringan Cawalkot Bekasi dari PDI-P

Megapolitan
Puslabfor Olah TKP Toko 'Saudara Frame' di Mampang yang Terbakar

Puslabfor Olah TKP Toko "Saudara Frame" di Mampang yang Terbakar

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembunuh Perempuan yang Jasadnya Tergeletak di Dermaga Pulau Pari

Polisi Tangkap Pembunuh Perempuan yang Jasadnya Tergeletak di Dermaga Pulau Pari

Megapolitan
Hendak Cuci Kaki, Warga Kalideres Temukan Mortir Berkarat Buatan Yugoslavia

Hendak Cuci Kaki, Warga Kalideres Temukan Mortir Berkarat Buatan Yugoslavia

Megapolitan
Pemilik Warung di Koja Tiba-tiba Dibacok ODGJ, Sang Anak: Ayah Enggak Salah Apa-apa...

Pemilik Warung di Koja Tiba-tiba Dibacok ODGJ, Sang Anak: Ayah Enggak Salah Apa-apa...

Megapolitan
Seorang Pria Meninggal di Trotoar Jalan Margonda, Diduga karena Sakit

Seorang Pria Meninggal di Trotoar Jalan Margonda, Diduga karena Sakit

Megapolitan
Pemuda Disebut Curi Pembatas Jalan di Ragunan, Polisi: Dia Pinjam, Bukan Mencuri

Pemuda Disebut Curi Pembatas Jalan di Ragunan, Polisi: Dia Pinjam, Bukan Mencuri

Megapolitan
Peringati Hari Bumi, Fahira Idris Harap Semakin Banyak Pemda Terbitkan Aturan Kantong Plastik Sekali Pakai

Peringati Hari Bumi, Fahira Idris Harap Semakin Banyak Pemda Terbitkan Aturan Kantong Plastik Sekali Pakai

Megapolitan
Antisipasi Dampak Penonaktifan NIK, Fraksi PSI Minta Posko Aduan di Kelurahan Dioptimalkan

Antisipasi Dampak Penonaktifan NIK, Fraksi PSI Minta Posko Aduan di Kelurahan Dioptimalkan

Megapolitan
Kerahkan 7.783 Personel, Polisi Klaim Tak Bawa Senjata Api untuk Kawal Sidang Sengketa Pilpres 2024 di MK

Kerahkan 7.783 Personel, Polisi Klaim Tak Bawa Senjata Api untuk Kawal Sidang Sengketa Pilpres 2024 di MK

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com