Kompas.com - 03/09/2017, 16:37 WIB
Suasana di rumah duka almarhum Catur Juliantono, suporter yang meninggal dunia terkena tembakan petasan usai pertandingan timnas Indonesia VS Fiji di Stadion Patriot Candrabhaga, Minggu (3/9/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Suasana di rumah duka almarhum Catur Juliantono, suporter yang meninggal dunia terkena tembakan petasan usai pertandingan timnas Indonesia VS Fiji di Stadion Patriot Candrabhaga, Minggu (3/9/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorErvan Hardoko

JAKARTA, KOMPAS.com - Keluarga Catur Juliantono tidak menuntut apapun setelah pria itu meninggal dunia terkena petasan usai menonton pertandingan Indonesia vs Fiji di Stadion Patriot Candrabhaga, Bekasi.

Ayah mertua Catur, Nurhasan mengatakan, mereka telah menandatangani surat pernyataan terkait hal tersebut.

"Saya sudah bikin surat pernyataan dari pihak kita enggak ada tuntutan," ujar Nurhasan di Jalan Kampung Sumur, Klender, Minggu (3/9/2017).

Nurhasan mengatakan keluarga sudah ikhlas dengan kepergian Catur. Dia tidak ingin jenazah Catur diotopsi jika keluarga menuntut sesuatu.

Baca: Catur Tewas Terkena Petasan karena Selamatkan Keponakannya

"Kalau kami menuntut, nanti digali lagi kuburannya. Kami sudah ikhlas, sudah ridho," ujar Nurhasan.

Keluarga Catur hanya berharap pengawasan keamanan di stadion setiap pertandingan harus lebih ketat lagi.

Nurhasan berharap kejadian yang menimpa Catur bisa menjadi pembelajaran untuk penyelenggaraan pertandingan sepak bola ke masa depan.

"Kita minta dari polisi dan PSSI lebih diperketat lagi keamanan bagi pendukung timnas," ujar Nurhasan.

Catur meninggal dunia setelah terkena lemparan petasan usai pertandingan Indonesia melawan Fiji usai.

Dia meninggalkan istri dan satu orang anak yang masih berusia 2,5 tahun. Minggu pagi, jenazah Catur sudah dimakamkan di TPU Kampung Sumur yang tak jauh dari kediamannya.

Baca: Paniknya Keluarga Saat Dengar Catur Terkena Petasan di Stadion Patriot

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 19 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15

UPDATE 19 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15

Megapolitan
UPDATE 19 Mei: Tambah 11 Kasus Covid-19 di Depok, 163 Pasien Dirawat

UPDATE 19 Mei: Tambah 11 Kasus Covid-19 di Depok, 163 Pasien Dirawat

Megapolitan
Komplotan Pencuri Menyasar Anak-anak, Tuduh Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor Korban

Komplotan Pencuri Menyasar Anak-anak, Tuduh Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor Korban

Megapolitan
Dua Mobil Dilempari Batu di Kebayoran Lama, Pelaku Teridentifikasi

Dua Mobil Dilempari Batu di Kebayoran Lama, Pelaku Teridentifikasi

Megapolitan
Jadwal, Lokasi, dan Syarat Vaksin Covid-19 di Kota Bekasi, Jumat 20 Mei 2022

Jadwal, Lokasi, dan Syarat Vaksin Covid-19 di Kota Bekasi, Jumat 20 Mei 2022

Megapolitan
Keresahan Warga Kranji atas Dugaan Intimidasi Ormas

Keresahan Warga Kranji atas Dugaan Intimidasi Ormas

Megapolitan
Bocoran Sponsor Formula E, dari Bank, Hotel, hingga Perusahaan Listrik

Bocoran Sponsor Formula E, dari Bank, Hotel, hingga Perusahaan Listrik

Megapolitan
Dirut Jakpro Sebut 7 Ajang Balap Tahun Ini Akan Gunakan Sirkuit Ancol

Dirut Jakpro Sebut 7 Ajang Balap Tahun Ini Akan Gunakan Sirkuit Ancol

Megapolitan
Formula E Akan Gunakan Pawang Hujan, Panitia: Kita Cari yang Paling Top

Formula E Akan Gunakan Pawang Hujan, Panitia: Kita Cari yang Paling Top

Megapolitan
Energi Bersih, Daya Pikat Jakarta agar Tak Ditinggalkan

Energi Bersih, Daya Pikat Jakarta agar Tak Ditinggalkan

Megapolitan
Sakit Hati Berujung Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku ke Suami dan Serahkan Diri

Sakit Hati Berujung Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku ke Suami dan Serahkan Diri

Megapolitan
Sampah Sumbat Sungai Bikin Sejumlah Wilayah di Depok Kebanjiran

Sampah Sumbat Sungai Bikin Sejumlah Wilayah di Depok Kebanjiran

Megapolitan
15 Hari Jelang Formula E Jakarta: Tiket VIP Ludes, Diminati Warga Negara Asing

15 Hari Jelang Formula E Jakarta: Tiket VIP Ludes, Diminati Warga Negara Asing

Megapolitan
Eno Farihah Tewas dengan Tubuh Tertancap Pacul, Inisiator Pemerkosaan Lolos dari Hukuman Mati (2)

Eno Farihah Tewas dengan Tubuh Tertancap Pacul, Inisiator Pemerkosaan Lolos dari Hukuman Mati (2)

Megapolitan
Panitia Formula E Minta Sponsor ke Menteri BUMN, tapi Belum Direspons

Panitia Formula E Minta Sponsor ke Menteri BUMN, tapi Belum Direspons

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.