Kompas.com - 05/09/2017, 08:58 WIB
Penampakan rumah orang tua AM di Warakas, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Foto diambil Senin (4/9/2017). Ridwan Aji Pitoko/KOMPAS.comPenampakan rumah orang tua AM di Warakas, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Foto diambil Senin (4/9/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Indria Kameswari (30), pegawai diklat Badan Narkotika Nasional (BNN) Lido tewas dibunuh pada Jumat (1/9/2017). Terduga pelakunya tak lain adalah AM (40) yang merupakan suami Indria.

AM kemudian ditangkap petugas gabungan dari Polda Riau, Polres Bogor, dan BNN di Batam, Kepulauan Riau pada Minggu (3/9/2017) malam dan dibawa untuk penyelidikan di Polres Bogor pada Senin (4/9/2017) siang.

Kompas.com kemudian menyambangi rumah orangtua AM yang berada di Jalan Warakas 1 Gang II RT 09/02, Warakas, Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Sebab, berdasarkan informasi dari kepolisian, AM beserta Indria sempat tinggal di sana. Fahmi (18), keponakan AM, anak dari kakak keempat AM Sitti Nurjanah menyampaikan bahwa pamannya dan Indria sempat tinggal di Warakas selama kurang lebih tiga tahun.

"Memang, om sama tante (Indria) sempat tinggal dua-tiga tahun di sini ya tetapi saya jarang ketemu. Karena saya sendiri sama Mama tinggalnya itu di wilayah Cengkareng. Om juga katanya jarang ke sini (Warakas). Kan, sama istrinya ngontrak di Bogor," kata dia saat ditemui di rumahnya, Senin (4/9/2017).

(Baca juga: Keluarga Sebut Pegawai BNN yang Tewas Sempat Ancam Bunuh Pelaku)

Senin itu, kondisi rumah orangtua AM yang ditempati lima kepala keluarga (KK) tersebut sepi. Rumah dua lantai dengan cat dominan hijau putih tersebut tergolong mewah lantaran terdapat dua unit mobil dan beberapa motor yang di parkir di area rumah tersebut.

Fahmi juga mengaku tidak tahu menahu atas dugaan pembunuhan yang dilakukan oleh AM terhadap Indria.

"Enggak tahu saya, tidak tahu sama sekali, yang saya tahu om ini orangnya baik, ramah, dan enggak galak sama keluarga yang lain," kata dia. 

Jatuh sakit

Kabar AM yang ditangkap polisi atas dugaan pembunuhan terhadap istrinya membuat Asiah (60), ibunda AM jatuh sakit.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekuriti Penusuk PSK di Apartemen Ciputat Sudah Siapkan Pisau Sebelum Berkencan

Sekuriti Penusuk PSK di Apartemen Ciputat Sudah Siapkan Pisau Sebelum Berkencan

Megapolitan
Tabrak Beton Pembatas Jalur Sepeda di Sudirman, Mobil Avanza Terguling dan Ringsek

Tabrak Beton Pembatas Jalur Sepeda di Sudirman, Mobil Avanza Terguling dan Ringsek

Megapolitan
Berkaca Kasus Konten TikTok Pembukaan Persalinan, IDI Jaksel Ingatkan Dokter Bijak Bermedsos

Berkaca Kasus Konten TikTok Pembukaan Persalinan, IDI Jaksel Ingatkan Dokter Bijak Bermedsos

Megapolitan
Minibus Tabrak Jalur Sepeda Permanen, Kadishub DKI Sebut Sopir Mengantuk

Minibus Tabrak Jalur Sepeda Permanen, Kadishub DKI Sebut Sopir Mengantuk

Megapolitan
IPM Kota Bogor Turun di Masa Pandemi, Pemkot Luncurkan Program Orangtua Asuh

IPM Kota Bogor Turun di Masa Pandemi, Pemkot Luncurkan Program Orangtua Asuh

Megapolitan
Pertahankan Keaslian Bangunan, Pengelola Minta Revitalisasi Tak Banyak Ubah Masjid Keramat Luar Batang

Pertahankan Keaslian Bangunan, Pengelola Minta Revitalisasi Tak Banyak Ubah Masjid Keramat Luar Batang

Megapolitan
Tak Mampu Bayar Setelah Berkencan, Sekuriti Tusuk PSK di Apartemen Ciputat

Tak Mampu Bayar Setelah Berkencan, Sekuriti Tusuk PSK di Apartemen Ciputat

Megapolitan
Revitalisasi Masjid Keramat Luar Batang Hampir Rampung, Siap Dibuka untuk Shalat Id

Revitalisasi Masjid Keramat Luar Batang Hampir Rampung, Siap Dibuka untuk Shalat Id

Megapolitan
Rizieq Shihab 'Ngamuk' Lagi ke Jaksa: Anda Pidanakan Maulid Nabi! Anda Ketakutan!

Rizieq Shihab "Ngamuk" Lagi ke Jaksa: Anda Pidanakan Maulid Nabi! Anda Ketakutan!

Megapolitan
Cerita Penyintas Covid-19 di Bogor Donasi Plasma Konvalesen Sambil Menunggu Buka Puasa

Cerita Penyintas Covid-19 di Bogor Donasi Plasma Konvalesen Sambil Menunggu Buka Puasa

Megapolitan
Cerita Saksi Saat Polisi Gerebek Penginapan di Tebet Terkait Kasus Prostitusi Anak

Cerita Saksi Saat Polisi Gerebek Penginapan di Tebet Terkait Kasus Prostitusi Anak

Megapolitan
Dishub DKI: Penumpang Kendaraan Pribadi dan Bus Tak Wajib Tes Covid-19 pada Masa Pengetatan Mudik

Dishub DKI: Penumpang Kendaraan Pribadi dan Bus Tak Wajib Tes Covid-19 pada Masa Pengetatan Mudik

Megapolitan
Polisi Telusuri Rekaman CCTV buat Cari Identitas Perempuan Pemotor yang Masuk Tol

Polisi Telusuri Rekaman CCTV buat Cari Identitas Perempuan Pemotor yang Masuk Tol

Megapolitan
Jakarta Tak Berlakukan SIKM pada 22 April-5 Mei dan 18-24 Mei 2021

Jakarta Tak Berlakukan SIKM pada 22 April-5 Mei dan 18-24 Mei 2021

Megapolitan
Kasus Pembacokan Pemuda di Kalideres, Polisi Sebut Pelaku Bikin Senjatanya Sendiri

Kasus Pembacokan Pemuda di Kalideres, Polisi Sebut Pelaku Bikin Senjatanya Sendiri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X