Sistem Parkir Meter di Jakarta Masih Miliki Cela - Kompas.com

Sistem Parkir Meter di Jakarta Masih Miliki Cela

Kompas.com - 08/09/2017, 17:19 WIB
Seorang petugas sedang mendaftarkan kendaraan yang hendak parkir di Jalan Sabang, Jakarta Pusat, ke mesin parkir meter, Kamis (3/5/2017).KOMPAS.com/Dea Andriani Seorang petugas sedang mendaftarkan kendaraan yang hendak parkir di Jalan Sabang, Jakarta Pusat, ke mesin parkir meter, Kamis (3/5/2017).


JAKARTA, KOMPAS.com -
Kepala Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) Perparkiran DKI Jakarta Tiodor Sianturi mengatakan masih ada cela dalam sistem terminal parkir elektronik (TPE) atau parkir meter. Menurut Tiodor, cela tersebut ada di juru parkir (jukir) di area parkir meter.

"Masih perlu pengawasan karena memang di sini ada cela untuk seperti itu, dia (jukir) sudah kami kontrak, di lapangan menerima tunai tapi tidak tapping," ujar Tiodor, di Gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jumat (8/9/2017).

Tiodor mengatakan tidak semua masyarakat memiliki kartu elektronik untuk membayar parkir secara non-tunai. Sebuah kartu dapat dibeli dengan harga Rp 40.000 termasuk saldo Rp 20.000.

Warga yang hanya parkir sebentar biasanya keberatan membeli kartu dengan harga Rp 40.000, padahal ongkos parkirnya hanya Rp 2.000.

(baca: Penerapan Parkir Meter di Jakarta Dinilai Masih Setengah Hati)

Saat kondisi seperti itu, kata Tiodor, biasanya jukir akan melakukan tapping ke parkir meter dengan kartu yang mereka miliki. Sementara warga bisa membayar tunai kepada jukir.

Hal yang dikhawatirkan Tiodor adalah jika jukir menerima uang tunai, tetapi tidak melakukan tapping ke parkir meter.

Tiodor mengatakam kamera CCTV bisa digunakan untuk mengawasi para jukir.

"Seperti di Jalan Juanda itu pakai kamera CCTV, sudah terkoneksi dengan Jakarta Smart City. Tapi belum semua jalan yang sudah ada kamera CCTV, untuk yang belum ada memang diperlukan pengawasan petugas kami," ujar Tiodor.

Kompas TV Terkait beredar kabar, lahan parkir dikuasai preman dan 5 mesin parkir meter hilang,


EditorIndra Akuntono
Komentar

Terkini Lainnya

Makan Hewan Dilindungi, Seorang Pria Dipecat dari Pekerjaannya

Makan Hewan Dilindungi, Seorang Pria Dipecat dari Pekerjaannya

Internasional
Rusia Jadi Negara yang Secara Militer Paling Sulit Ditaklukkan

Rusia Jadi Negara yang Secara Militer Paling Sulit Ditaklukkan

Internasional
Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang, Para Penumpang Selamat

Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang, Para Penumpang Selamat

Regional
Plafon Mal Central Park Jebol karena Pipa Bocor, Sejumlah 'Tenant' Sempat Tergenang

Plafon Mal Central Park Jebol karena Pipa Bocor, Sejumlah "Tenant" Sempat Tergenang

Megapolitan
Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Nasional
Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Regional
Meraup Untung Usaha Gosok Keliling 'Gokil' di Bekasi...

Meraup Untung Usaha Gosok Keliling "Gokil" di Bekasi...

Megapolitan
Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Megapolitan
BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

Regional
Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Internasional
Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Nasional
Anjlok 500 Meter dalam 5 Menit, Penumpang Maskapai Turki Panik

Anjlok 500 Meter dalam 5 Menit, Penumpang Maskapai Turki Panik

Internasional
Masalah Ekonomi Dorong Pasutri Ini Nekat Jual Sabu

Masalah Ekonomi Dorong Pasutri Ini Nekat Jual Sabu

Regional
Pansus RUU Antiterorisme Ingin Definisi Terorisme Diperketat Agar Polri Tak Bertindak Subyektif

Pansus RUU Antiterorisme Ingin Definisi Terorisme Diperketat Agar Polri Tak Bertindak Subyektif

Nasional

Close Ads X