Berkaca dari Kasus Vape, Polisi Peringatkan Jangan Lakukan Persekusi

Kompas.com - 10/09/2017, 21:59 WIB
Sejumlah tersangka dari toko rokok elektronik atau vape, Rumah Tua Vape, saat diamankan Polda Metro Jaya pada Minggu (10/9/2017). Mereka ditangkap setelah mengeroyok salah satu pelanggannya yang diduga mencuri vape Rp 1,6 juta lalu meninggal dunia, beberapa waktu lalu. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Sejumlah tersangka dari toko rokok elektronik atau vape, Rumah Tua Vape, saat diamankan Polda Metro Jaya pada Minggu (10/9/2017). Mereka ditangkap setelah mengeroyok salah satu pelanggannya yang diduga mencuri vape Rp 1,6 juta lalu meninggal dunia, beberapa waktu lalu.
|
EditorMuhammad Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Nico Alfinta memperingatkan masyarakat untuk tidak melakukan persekusi atau tindakan main hakim sendiri dalam setiap permasalahan.

Hal ini diungkapkan setelah terungkap kasus persekusi terbaru, dengan Abi Qowi Suparto (20) tewas usai dikeroyok pegawai toko Rumah Tua Vape karena dituduh mencuri vape atau rokok elektronik, beberapa waktu lalu.

"Kami mengimbau kepada masyarakat, apabila menemukan dugaan tindak pidana, segera lapor ke polisi. Jangan persekusi, jangan lakukan tindakan sebagai polisi, jaksa, dan hakim," kata Nico di Polda Metro Jaya, Minggu (10/9/2017).

Nico menegaskan, Indonesia merupakan negara hukum dan ada prosedur hukum yang harus dilalui jika ada persoalan, termasuk dalam dugaan tindak pidana.

Untuk kasus Qowi, dia dikeroyok hingga luka parah lalu meninggal dunia usai dituduh mencuri satu set paket vape di toko Rumah Tua Vape senilai Rp 1,6 juta.

"Sistem di kita diatur oleh sistem peradilan pidana. Ini tugas polisi, lalu dibuktikan oleh jaksa, diputus di sidang. Jadi, tidak ada suatu kesalahan seseorang diputus oleh seseorang tanpa melalui peradilan," tutur Nico.

Jika masih ada yang melakukan persekusi, Nico memastikan para pelaku akan bernasib sama dengan tersangka pengeroyok Qowi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lima orang tersangka yang sudah diamankan dijerat polisi dengan pasal berlapis, yaitu Pasal 170 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) tentang Pengeroyokan dan Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana dengan ancaman hukuman maksimal hukuman mati.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jeff Smith Kembali Terjerat Kasus Narkoba: Pernah Tertangkap dan Konsumsi Sejak Lulus SMA

Jeff Smith Kembali Terjerat Kasus Narkoba: Pernah Tertangkap dan Konsumsi Sejak Lulus SMA

Megapolitan
Tunadaksa Jatuh dan Terlindas di Cengkareng, Diduga karena Tongkat Senggol Crane

Tunadaksa Jatuh dan Terlindas di Cengkareng, Diduga karena Tongkat Senggol Crane

Megapolitan
Kontraktor Sebut Tak Semua Air Bisa Meresap ke Dalam Sumur Resapan karena Hal Ini

Kontraktor Sebut Tak Semua Air Bisa Meresap ke Dalam Sumur Resapan karena Hal Ini

Megapolitan
Ambles lalu Diaspal, Performa Sumur Resapan di Lebak Bulus Diklaim Tak Berkurang

Ambles lalu Diaspal, Performa Sumur Resapan di Lebak Bulus Diklaim Tak Berkurang

Megapolitan
Polda Metro Jaya Benarkan Artis Jeff Smith Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Polda Metro Jaya Benarkan Artis Jeff Smith Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Polisi: Pengendara Motor yang Terlindas Crane di Cengkareng Seorang Tunadaksa

Polisi: Pengendara Motor yang Terlindas Crane di Cengkareng Seorang Tunadaksa

Megapolitan
1.317 Pelajar di Jaksel Rekam Data e-KTP, Bakal Dicetak Saat Mereka Berusia 17 Tahun

1.317 Pelajar di Jaksel Rekam Data e-KTP, Bakal Dicetak Saat Mereka Berusia 17 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tangkap Artis Peran Berinisial JS Terkait Kasus Narkoba

Polda Metro Jaya Tangkap Artis Peran Berinisial JS Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kebakaran di Tambora yang Tewaskan 5 Orang

Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kebakaran di Tambora yang Tewaskan 5 Orang

Megapolitan
Polisi Sebut 5 Orang Tewas karena Terjebak dalam Kebakaran di Tambora

Polisi Sebut 5 Orang Tewas karena Terjebak dalam Kebakaran di Tambora

Megapolitan
Polda Metro Jaya Akan Tertibkan Atribut Ormas di Semua Wilayah

Polda Metro Jaya Akan Tertibkan Atribut Ormas di Semua Wilayah

Megapolitan
Pedagang Kalideres Mengaku Rugi hingga Rp 300 Juta karena Kebakaran, Hanya Ditawari Uang Kerahiman Rp 5.000.000

Pedagang Kalideres Mengaku Rugi hingga Rp 300 Juta karena Kebakaran, Hanya Ditawari Uang Kerahiman Rp 5.000.000

Megapolitan
Dituding Minta Uang Cabut Laporan, Adam Deni Laporkan Kuasa Hukum Jerinx

Dituding Minta Uang Cabut Laporan, Adam Deni Laporkan Kuasa Hukum Jerinx

Megapolitan
Kekecewaan Buruh Terhadap Anies: Sebelumnya Duduk Bareng, Kini Tak Ditemui

Kekecewaan Buruh Terhadap Anies: Sebelumnya Duduk Bareng, Kini Tak Ditemui

Megapolitan
4 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Lalu Lintas di Serpong

4 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Lalu Lintas di Serpong

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.