Jika Kuasa Hukum Kembali Tak Hadir, Pledoi Pembunuhan di Pulomas Akan Langsung Dibacakan Terdakwa

Kompas.com - 26/09/2017, 17:54 WIB
Agenda pembacaan pledoi terdakwa perampokan dan pembunuhan Pulomas ditunda hingga Selasa pekan depan. Foto diambil Selasa (26/9/2017). Ridwan Aji Pitoko/KOMPAS.comAgenda pembacaan pledoi terdakwa perampokan dan pembunuhan Pulomas ditunda hingga Selasa pekan depan. Foto diambil Selasa (26/9/2017).
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com - Sidang perkara perampokan dan pembunuhan di Pulomas dengan agenda pembacaan pledoi atau pembelaan dari tim kuasa hukum terdakwa yang sedianya digelar Selasa (26/9/2017) resmi ditunda hingga 3 Oktober 2017 mendatang.

Penundaan tersebut dilakukan lantaran absennya tim kuasa hukum terdakwa Ridwan Sitorus alias Ius Pane, Erwin Situmorang, dan Alfin Sinaga di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur hari ini.

Hakim Ketua Gede Iriawan kemudian memberikan ultimatum kepada tim kuasa hukum terdakwa untuk bisa membacakan pledoi pada Selasa pekan depan.

"Sidang untuk pembelaan ini ditunda seminggu. Apabila minggu depan tidak mengajukan pledoi maka tidak ada lagi pembelaan dari tim kuasa hukum terdakwa, langsung pembelaan lisan dari terdakwa," jelas Gede di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur.

Gede kemudian meminta kepada Jaksa Penuntut Umum (JPU) untuk menyampaikan penundaan sidang tersebut ke tim penasihat hukum terdakwa.

"Tolong JPU berkoordinasi dengan tim kuasa hukum terdakwa soal penundaan sidang ini. Juga tolong sampaikan menyiapkan materi pembelaan untuk terdakwa," ujar dia.

Baca: Dua Terdakwa Perampokan di Pulomas Dituntut Hukuman Mati

Selain itu, Gede juga meminta agar ketiga terdakwa menyampaikan ke kuasa hukumnya untuk menyiapkan materi pledoi yang akan dibacakan pada sidang berikutnya.

"Terdakwa satu, dua, dan ketiga juga boleh membuat pledoi tertulis. Disiapkan saja minggu depan," imbuhnya.

Kasus perampokan di Pulomas terjadi pada Desember 2016 dan menewaskan enam orang karena disekap komplotan perampok di dalam kamar mandi.

Korban yang meninggal dalam peristiwa itu adalah Dodi Triono (59) selaku pemilik rumah, dua anak Dodi bernama Diona Arika (16) dan Dianita Gemma (9), Amel yang merupakan teman dari anak Dodi, serta Yanto dan Tasrok yang merupakan sopir keluarga Dodi. 

Adapun korban selamat bernama Zanette Kalila (13), yang merupakan anak Dodi. Korban lain yang selamat adalah Emi, Santi (22), Fitriani, dan Windy.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BMKG: Jakarta Diprediksi Hujan dengan Intensitas Bervariasi

BMKG: Jakarta Diprediksi Hujan dengan Intensitas Bervariasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Muncul King of The King di Tangerang | Alasan Batalnya Donny Saragih Jadi Bos Transjakarta

[POPULER JABODETABEK] Muncul King of The King di Tangerang | Alasan Batalnya Donny Saragih Jadi Bos Transjakarta

Megapolitan
Polisi Tangkap Komplotan yang Peras Korbannya dengan Menuduh Curi Motor, Satu Orang Buron

Polisi Tangkap Komplotan yang Peras Korbannya dengan Menuduh Curi Motor, Satu Orang Buron

Megapolitan
Terpidana Jadi Dirut Transjakarta, Ketua DPRD DKI Sindir Uji Kelayakan Pemprov DKI

Terpidana Jadi Dirut Transjakarta, Ketua DPRD DKI Sindir Uji Kelayakan Pemprov DKI

Megapolitan
Terpeleset ke Waduk Giri Kencana, Bocah di Cilangkap Tewas Tenggelam

Terpeleset ke Waduk Giri Kencana, Bocah di Cilangkap Tewas Tenggelam

Megapolitan
Perempuan Muda Mau Lompat dari Atas JPO Antasari, Warga Ramai-ramai Menggagalkan

Perempuan Muda Mau Lompat dari Atas JPO Antasari, Warga Ramai-ramai Menggagalkan

Megapolitan
Hakim Tolak Eksepsi Enam Aktivis Papua

Hakim Tolak Eksepsi Enam Aktivis Papua

Megapolitan
Pakar: Beraksi Depan Bocah, Ekshibisionis Bisa Ditangkap Tanpa Laporan

Pakar: Beraksi Depan Bocah, Ekshibisionis Bisa Ditangkap Tanpa Laporan

Megapolitan
Muncul 'Raja' Baru King of The King, Klaim Kuasai Rp 60.000 T dan Akan Lantik Presiden di Dunia

Muncul 'Raja' Baru King of The King, Klaim Kuasai Rp 60.000 T dan Akan Lantik Presiden di Dunia

Megapolitan
Polemik Pengangkatan Dirut Transjakarta, Fraksi PSI Ingatkan Tim Seleksi Harus Independen

Polemik Pengangkatan Dirut Transjakarta, Fraksi PSI Ingatkan Tim Seleksi Harus Independen

Megapolitan
Bajing Loncat di Cilincing Incar Truk-Truk dari Luar Kota

Bajing Loncat di Cilincing Incar Truk-Truk dari Luar Kota

Megapolitan
Belum Punya Ruang Isolasi, RSU Tangsel Bakal Rujuk Pasien Suspect Virus Corona

Belum Punya Ruang Isolasi, RSU Tangsel Bakal Rujuk Pasien Suspect Virus Corona

Megapolitan
Ditinggal Meliput, Mobil TVOne Dibobol Maling di Duren Sawit

Ditinggal Meliput, Mobil TVOne Dibobol Maling di Duren Sawit

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Monas Bukan Milik Jakarta Sendiri, tapi Enggak Ada Koordinasinya

Ketua DPRD DKI: Monas Bukan Milik Jakarta Sendiri, tapi Enggak Ada Koordinasinya

Megapolitan
Divonis 1 Tahun, Habil Marati: Pasti Banding, Ini Persoalan Harga Diri Men...

Divonis 1 Tahun, Habil Marati: Pasti Banding, Ini Persoalan Harga Diri Men...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X