Bacakan Pleidoi, Terdakwa Perampok di Pulomas Bantah Berencana Bunuh Korban

Kompas.com - 03/10/2017, 15:50 WIB
Sidang lanjutan perkara pidana perampokan dan pembunuhan di Pulomas dengan agenda pembacaan pleidoi atau pembelaan dari tiga terdakwa di PN Jakarta Timur, Selasa (3/10/2017). Ridwan Aji Pitoko/KOMPAS.comSidang lanjutan perkara pidana perampokan dan pembunuhan di Pulomas dengan agenda pembacaan pleidoi atau pembelaan dari tiga terdakwa di PN Jakarta Timur, Selasa (3/10/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Tiga terdakwa perampokan dan pembunuhan di Pulomas, Jakarta Timur, membantah tuduhan pembunuhan berencana terhadap para korbannya.

Ketiga terdakwa, Ridwan Sitorus alias Ius Pane, Erwin Situmorang, dan Alfin Sinaga, menyampaikan hal tersebut di depan majelis hakim dalam sidang pembacaan pleidoi atau nota pembelaan.

"Kami bertiga tidak pernah ada rencana menghilangkan nyawa korban dan tidak benar juga kalau kami ada menginap pada 25 Desember 2016 untuk merencanakan pembunuhan," ucap Alfin, di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Selasa (3/10/2017).

Di sisi lain, Erwin juga menegaskan bahwa dirinya tidak pernah berkeliling kompleks perumahan korbannya sebelum melakukan aksi perampokannya.

"Saya enggak pernah berkeliling kompleks untuk mengincar dan mencari sasaran perampokan. Saya juga enggak pernah melakukan kekerasan kepada korban walaupun posisinya waktu itu saya bisa melakukan kekerasan, tapi saya tidak mau," ucap Erwin.

(baca: Dua Terdakwa Perampokan di Pulomas Dituntut Hukuman Mati)

Atas alasan tersebut, ketiga terdakwa yang ditangkap pada Januari 2017 silam itu memohon majelis hakim menolak tuntutan hukuman mati dan seumur hidup dari jaksa penuntut umum (JPU).

"Saya hanya bisa memohon majelis hakim agar tuduhan JPU kepada kami dipertimbangkan karena kami tidak ada sekalipun merencanakan pembunuhan dan kami berempat pun tidak mengenal Pak Dodi," ujar Alfin, saat membacakan pleidoinya sambil menangis.

Dua terdakwa atas nama Ridwan Sitorus alias Ius Pane dan Erwin Situmorang dituntut hukuman mati. Sementara satu terdakwa lainnya atas nama Alfin Sinaga dituntut hukuman seumur hidup.

Perampokan di Pulomas itu terjadi pada Desember 2016 dan menewaskan enam orang karena disekap di dalam kamar mandi.

Korban yang meninggal dalam peristiwa itu adalah Dodi Triono (59) selaku pemilik rumah, dua anak Dodi bernama Diona Arika (16) dan Dianita Gemma (9), Amel yang merupakan teman dari anak Dodi, serta Yanto dan Tasrok yang merupakan sopir keluarga Dodi.

Adapun korban selamat bernama Zanette Kalila (13), yang merupakan anak Dodi. Korban lain yang selamat adalah Emi, Santi (22), Fitriani, dan Windy.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PSBB Transisi Jakarta, Aturan Ganjil Genap Tak Berlaku bagi Ojol

PSBB Transisi Jakarta, Aturan Ganjil Genap Tak Berlaku bagi Ojol

Megapolitan
Ini Protokol bagi Penumpang Bus Transjakarta selama Masa PSBB Transisi

Ini Protokol bagi Penumpang Bus Transjakarta selama Masa PSBB Transisi

Megapolitan
Pilkada Tangsel, Keponakan Prabowo Dikabarkan Akan Bersanding dengan Sekda

Pilkada Tangsel, Keponakan Prabowo Dikabarkan Akan Bersanding dengan Sekda

Megapolitan
Masa PSBB Transisi, Bus Transjakarta Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Masa PSBB Transisi, Bus Transjakarta Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Megapolitan
Ini Mekanisme Pengendalian Ketat Berskala Lokal jika Terjadi Gelombang Kedua Covid-19 di Jakarta

Ini Mekanisme Pengendalian Ketat Berskala Lokal jika Terjadi Gelombang Kedua Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Wali Kota Bekasi Klaim Kasus Covid-19 Terus Menurun Selama Tiga Bulan

Wali Kota Bekasi Klaim Kasus Covid-19 Terus Menurun Selama Tiga Bulan

Megapolitan
Jakarta Masuk PSBB Transisi, Bagaimana jika Ada Gelombang Kedua?

Jakarta Masuk PSBB Transisi, Bagaimana jika Ada Gelombang Kedua?

Megapolitan
Pedagang Pasar Ciputat Khawatir Kehilangan Konsumen jika Direlokasi, Disperindag Siapkan Strategi

Pedagang Pasar Ciputat Khawatir Kehilangan Konsumen jika Direlokasi, Disperindag Siapkan Strategi

Megapolitan
Masa PSBB Transisi DKI Jakarta, Ganjil Genap Berlaku bagi Mobil dan Motor

Masa PSBB Transisi DKI Jakarta, Ganjil Genap Berlaku bagi Mobil dan Motor

Megapolitan
PSBB Transisi, Semua Ruas Jalan di Jakarta Diprioritaskan bagi Pejalan Kaki dan Pesepeda

PSBB Transisi, Semua Ruas Jalan di Jakarta Diprioritaskan bagi Pejalan Kaki dan Pesepeda

Megapolitan
Sempat Banjir di Kawasan Jakarta Utara akibat Rob, Kini Mulai Surut

Sempat Banjir di Kawasan Jakarta Utara akibat Rob, Kini Mulai Surut

Megapolitan
Mandeknya Revitalisasi Pasar Ciputat, Terbentur Persoalan Aset hingga Kesepakatan Pedagang

Mandeknya Revitalisasi Pasar Ciputat, Terbentur Persoalan Aset hingga Kesepakatan Pedagang

Megapolitan
PSBB Proporsional Depok, Ini Daftar Aktivitas yang Dilarang dan Diizinkan secara Terbatas

PSBB Proporsional Depok, Ini Daftar Aktivitas yang Dilarang dan Diizinkan secara Terbatas

Megapolitan
10 Pasien Sembuh dalam Sehari, Kini Ada 23 Pasien Covid-19 di Kota Bekasi

10 Pasien Sembuh dalam Sehari, Kini Ada 23 Pasien Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
Kelompok Perampok AKAP Beraksi Saat Minimarket Sepi, Polisi Bongkar Modus Operasinya

Kelompok Perampok AKAP Beraksi Saat Minimarket Sepi, Polisi Bongkar Modus Operasinya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X