Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Djarot Tanda Tangani 94 Prasasti Peresmian RPTRA

Kompas.com - 08/10/2017, 12:46 WIB
Anggita Muslimah Maulidya Prahara Senja

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com -
Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menandatangani 94 prasasti dari 100 prasasti peresmian Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA). Sementara itu, enam prasasti lainnya akan ditandatangani pasa 10 Oktober 2017.

"Sebagian prasasti itu hari ini sudah kami tanda tangani, tinggal nanti tanggal 10 Oktober 2017 akan kami tanda tangani enam prasasti lagi. Karena kalau kami tanda tangan pas tanggal 10, itu bisa memakan waktu yang lama," ujar Djarot usai menandatangani prasasti peresmian RPTRA di Monas, Minggu (8/10/2017).

Sementara itu, Asisten Sekretaris Daerah bidang Pemerintahan Bambang Sugianto mengatakan pada 10 Oktober 2017 akan diresmikan 100 RPTRA yang dibangun dari anggaran Anggaran Pembelian dan Belanja Daerah (APBD) DKI Jakarta.

"Saat pelaksanaan peresmian nanti, malam harinya akan ada konser musik keyboard. Akan ada pula 100 keyboardist yang tampil," kata Bambang.

(baca: Djarot: RPTRA Visi Jokowi-Ahok, Saya Akan Selesaikan di Sisa Waktu Ini)

Pelaksanaannya sendiri, kata dia dilaksanakan di selasar monas, dan berbentuk tangga. Tujuannya agar para keyboardist ini terlihat semua.

Sementara itu, enam prasasti sisanya akan ditandatangai oleh Gubernur DKI secara simbolis pada malam tersebut.

"Secara simbolis 100 prasasti akam dipampang di panggung dan dijajarkan. Sebelum acara dimulai akan ada air mancur dari sore hingga malam hari," ujar Bambang.

Bambang mengatakan, ke-100 RPTRA tersebut sudah selesai semua, karena sudah diselesaikan pada awal Oktober oleh pihak pelaksana.

Sebelumnya, Djarot mengaku senang 100 RPTRA yang dibangun menggunakan dana APBD itu akan segera diresmikan. Dia menyebutkan RPTRA merupakan program percontohan di Indonesia.

"Kalau kami buat yang bagus di Jakarta, ini Insya Allah akan banyak ditiru oleh daerah yang lain, termasuk RPTRA banyak yang terinspirasi dan bahkan RPTRA akan diangkat diambil sebagai program nasional oleh Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak," kata Djarot.

Kompas TV Ruang Publik Terpadu Ramah Anak Kalijodo di Jakarta Utara menjadi salah satu titik keramaian warga Ibu Kota saat berlibur Lebaran.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Teka-teki Perempuan Ditemukan Tewas di Pulau Pari: Berwajah Hancur, Diduga Dibunuh

Teka-teki Perempuan Ditemukan Tewas di Pulau Pari: Berwajah Hancur, Diduga Dibunuh

Megapolitan
Tragedi Kebakaran Maut di Mampang dan Kisah Pilu Keluarga Korban Tewas...

Tragedi Kebakaran Maut di Mampang dan Kisah Pilu Keluarga Korban Tewas...

Megapolitan
Nasib Jesika Jadi Korban Kebakaran Toko di Mampang, Baru 2 Hari Injakkan Kaki di Jakarta

Nasib Jesika Jadi Korban Kebakaran Toko di Mampang, Baru 2 Hari Injakkan Kaki di Jakarta

Megapolitan
Kejati DKI Belum Terima Berkas Perkara Firli Bahuri Terkait Dugaan Pemerasan terhadap SYL

Kejati DKI Belum Terima Berkas Perkara Firli Bahuri Terkait Dugaan Pemerasan terhadap SYL

Megapolitan
Belajar dari Kasus Sopir Fortuner Arogan, Jangan Takut dengan Mobil Berpelat Dinas...

Belajar dari Kasus Sopir Fortuner Arogan, Jangan Takut dengan Mobil Berpelat Dinas...

Megapolitan
7 Jenazah Korban Kebakaran Toko Bingkai 'Saudara Frame' di Mampang Telah Dipulangkan

7 Jenazah Korban Kebakaran Toko Bingkai "Saudara Frame" di Mampang Telah Dipulangkan

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] 7 Orang Tewas Terjebak Kebakaran Toko Saudara Frame | Serba-serbi Warung Madura yang Jarang Diketahui

[POPULER JABODETABEK] 7 Orang Tewas Terjebak Kebakaran Toko Saudara Frame | Serba-serbi Warung Madura yang Jarang Diketahui

Megapolitan
3 dari 7 Korban Kebakaran Toko Bingkai 'Saudara Frame' di Mampang adalah ART

3 dari 7 Korban Kebakaran Toko Bingkai "Saudara Frame" di Mampang adalah ART

Megapolitan
Staf Khusus Bupati Kediri Ikut Daftar Bakal Calon Wali Kota Bogor Lewat PDI-P

Staf Khusus Bupati Kediri Ikut Daftar Bakal Calon Wali Kota Bogor Lewat PDI-P

Megapolitan
4 dari 7 Korban Kebakaran Toko Bingkai di Mampang adalah Satu Keluarga

4 dari 7 Korban Kebakaran Toko Bingkai di Mampang adalah Satu Keluarga

Megapolitan
Tangkap Komplotan Pencuri yang Beraksi di Pesanggrahan, Polisi Sita 9 Motor

Tangkap Komplotan Pencuri yang Beraksi di Pesanggrahan, Polisi Sita 9 Motor

Megapolitan
Alami Luka Bakar Hampir 100 Persen, 7 Jenazah Korban Kebakaran 'Saudara Frame' Bisa Diidentifikasi Lewat Gigi

Alami Luka Bakar Hampir 100 Persen, 7 Jenazah Korban Kebakaran "Saudara Frame" Bisa Diidentifikasi Lewat Gigi

Megapolitan
Melawan Saat Ditangkap, Salah Satu Komplotan Pencuri Motor di Pesanggrahan Ditembak Polisi

Melawan Saat Ditangkap, Salah Satu Komplotan Pencuri Motor di Pesanggrahan Ditembak Polisi

Megapolitan
Uang Korban Dipakai 'Trading', Pelaku Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Mengaku Siap Dipenjara

Uang Korban Dipakai "Trading", Pelaku Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Mengaku Siap Dipenjara

Megapolitan
Siswa SMP yang Gantung Diri di Palmerah Dikenal Aktif Bersosialisasi di Lingkungan Rumah

Siswa SMP yang Gantung Diri di Palmerah Dikenal Aktif Bersosialisasi di Lingkungan Rumah

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com