Mau Lihat Rusun Terakhir Era Jokowi-Ahok-Djarot? Ini Penampakannya...

Kompas.com - 18/10/2017, 14:09 WIB
Rusun KS Tubun yang terletak di Jalan KS Tubun, Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat. (doc. Dinas Perumahan)Rusun KS Tubun yang terletak di Jalan KS Tubun, Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Melintas di Jalan Raya Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat, tepatnya di depan Museum Tekstil, terlihat tiga bangunan tinggi bercat warna warni berdiri dengan gagahnya.

Memasuki sebuah gang di Jalan KS Tubun, terpampang dengan jelas sebuah plang besar bertuliskan "Rusunawa (Rumah Susun Sesehana Sewa) KS Tubun".

Bangunan Rusunawa KS Tubun yang mulai dikerjakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI pada awal tahun 2016 tersebut telah selesai dikerjakan pada April 2017.

Kompas.com mencoba memasuki kawasan rusunawa untuk melihat fasilitas yang tersedia di rusunawa yang belum mulai dihuni tersebut.

Meski demikian, petugas keamanan yang berjaga, Muhammad Ali, tak mengizinkan memasuki bangunan rusunawa.

Muka depan Rusun KS Tubun yang terletak di Jalan KS Tubun, Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat.(doc. Dinas Perumahan) Muka depan Rusun KS Tubun yang terletak di Jalan KS Tubun, Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat.
Kompas.compun menuju gedung Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman DKI Jakarta sebagai pihak yang bertanggung jawab dalam pembangunan rusunawa.

Bertemulah dengan Kabid Pembangunan Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman DKI Jakarta, Triyanto.

Menurut Triyanto, Rusun yang dibangun sejak 2014 ini sudah selesai pada April 2017. Rusun ini adalah yang terakhir dibangun pada era Pemerintahan Gubernur 2012-2017, yakni Joko Widodo, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), dan Djarot Saiful Hidayat.

"Rusun KS Tubun ini jadi Rusun terakhir yang selesai dibangun di era pemerintahan Jokowi, Ahok, Djarot. Tepatnya selesai di bulan April 2017 pada masa pemerintahan Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Soni Sumarsono," kata Tri yang ditemui di ruangannya, Rabu (18/10/2017).

Menurut dia, pembangunan sudah selesai 100 persen.

"Namun belum mulai ditempati karena kami masih melakukan berbagai macam pembahasan," ujar dia.

Unit-unit hunian Rusunawa KS Tubun yang terletak di Jalan KS Tubun, Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat.(doc. Dinas Perumahan) Unit-unit hunian Rusunawa KS Tubun yang terletak di Jalan KS Tubun, Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat.
Tri menyebutkan, rusunawa tersebut terdiri dari 3 bangunan tower yang masing-masing terdiri dari 16 lantai. Ada sebanyak 524 unit hunian tipe 36 tersedia di sana.

"Tugas kami membangun sudah selesai, nantinya untuk penentuan apakah rusun itu akan dihuni oleh warga biasa atau warga relokasi akan dibahas lebih lanjut," kata dia.

Tri melanjutkan, bangunan rusun tersebut dilengkapi berbagai macam fasilitas lengkap. Tersedia lift di setiap tower untuk memudahkan penghuni menuju unit huniannya masing-masing.

Baca: Kerja Sama Pembangunan Rusun Pasar Minggu Segera Diteken

Kamera Closed Circuit Television juga telah dipasang di berbagai sudut ruangan untuk memastikan keamanan penghuni rusun.

"Listrik dan air juga sudah tersedia di sana. Nanti setelah ada keputusan kesepakatan harga sewa rusun itu langsung dapat dihuni," kata dia.

Dalam sejumlah dokumentasi foto yang ditunjukkan, pencahayaan di dalam rusunawa tampak baik.

"Nantinya kami juga akan atur masalah pembuangan sampah. Karena ini ada 16 lantai kami tidak membuat sap (cerobong) sampah seperti dibrusun 6 lantai. Tapibada troli-troli sampah dibsetiap lantai yang akan diambil petugas setiap harinya," kata dia.

Tri mengatakan, nantinya rusun ini akan dikelola oleh Unit Pengelola Rumah Susun (UPRS) Jati Rawasari yang semula hanya bertugas mengelola Rusun Jati Rawasari dan Rusun Karanganyar.

Lift yang tersedia di Rusun KS Tubun yang terletak di Jalan KS Tubun, Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat.(doc. Dinas Perumahan) Lift yang tersedia di Rusun KS Tubun yang terletak di Jalan KS Tubun, Kota Bambu Selatan, Palmerah, Jakarta Barat.

Lokasi strategis

Rusunawa KS Tubun terletak di kawasan yang sangat strategis. Tak membutuhkan waktu yang lama untuk sampai ke Stasiun Tanah Abang dan pusat perniagaan Pasar Tanah Abang.

Letak Rusunawa KS Tubun dan Stasiun Tanah Abang hanya dibatasi terusan Kali Ciliwung. Sehingga untuk menuju stasiun penghuni tinggal berjalan sekitar 200 meter saja.

Baca: Pemprov DKI Wacanakan Pembangunan Rusun Transit di Ancol

Begitu juga dengan Pasar Tanah Abang yang letaknya tak jauh dari stasiun. Penghuni rusun pun nantinya dapat menuju pasar dengan mudah, baik dengan berjalan kaki atau menggunakan angkutan kota (angkot) yang tersedia.

Akses menuju rusunawa itupun sangat mudah. Dengan angkutan umum, anda yang melakukan perjalanan di rute Jakarta Kota dapat menggunakan angkot M08 rute Tanah Abang-Kota, berhenti di Museum Tekstil dan berjalan sekitar 200 meter menuju rusunawa.

Bagi anda yang datang dari Kebayoran dapat menggunakan angkot M09 rute Tanah Abang-Kebayoran. Sedangkan bagi anda yang datang dari Cileduk dapat menempuh perjalanan menuju rusun dengan angkutan Kopaja P16.

Kedua jenis kendaraan ini juga dapat anda gunakan untuk menyambung perjalanan dari Halte Transjakarta Slipi Petamburan menuju Museum Tekstil yang lokasinya sangat dekat dengan rusunawa.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengendara Motor Tertimpa Patahan Pohon di Lapangan Banteng

Pengendara Motor Tertimpa Patahan Pohon di Lapangan Banteng

Megapolitan
Berbagai Usulan DPRD DKI Jakarta untuk Pembelajaran Tatap Muka

Berbagai Usulan DPRD DKI Jakarta untuk Pembelajaran Tatap Muka

Megapolitan
Rumah Dinas Guru SMK 57 Terbakar Dini Hari Tadi, Diduga karena Korsleting Listrik

Rumah Dinas Guru SMK 57 Terbakar Dini Hari Tadi, Diduga karena Korsleting Listrik

Megapolitan
Beda Pandangan Pemprov dengan DPRD DKI soal KBM Tatap Muka

Beda Pandangan Pemprov dengan DPRD DKI soal KBM Tatap Muka

Megapolitan
1.823 Orang Masih Positif Covid-19 di Depok, Ini Sebaran Kelurahannya

1.823 Orang Masih Positif Covid-19 di Depok, Ini Sebaran Kelurahannya

Megapolitan
Dendam Mantan Karyawan di Balik Pembunuhan Berencana Bos di Tangerang...

Dendam Mantan Karyawan di Balik Pembunuhan Berencana Bos di Tangerang...

Megapolitan
Bayang-bayang Lonjakan Covid-19 di Jakarta Jelang Libur Panjang Akhir Tahun

Bayang-bayang Lonjakan Covid-19 di Jakarta Jelang Libur Panjang Akhir Tahun

Megapolitan
Rapid Test di Petamburan yang Sepi Peminat, Warga Diduga Takut, Kabur Setelah Dinyatakan Reaktif

Rapid Test di Petamburan yang Sepi Peminat, Warga Diduga Takut, Kabur Setelah Dinyatakan Reaktif

Megapolitan
Dugaan Pungli Bansos di Muara Angke, Warga Dimintai Rp 20.000, Ketua RT Terancam Dipecat...

Dugaan Pungli Bansos di Muara Angke, Warga Dimintai Rp 20.000, Ketua RT Terancam Dipecat...

Megapolitan
Dudung Abdurachman, Loper Koran Jadi Jenderal

Dudung Abdurachman, Loper Koran Jadi Jenderal

Megapolitan
UPDATE 24 November: Naik Terus, Jumlah Pasien Covid-19 di Depok 1.823 Orang

UPDATE 24 November: Naik Terus, Jumlah Pasien Covid-19 di Depok 1.823 Orang

Megapolitan
UPDATE 24 November: Bertambah 20 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 2.400

UPDATE 24 November: Bertambah 20 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 2.400

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Besar Jabodetabek Hujan Hari Ini

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Besar Jabodetabek Hujan Hari Ini

Megapolitan
Perkantoran Disebut Lokasi Rawan Pelanggaran Prokes

Perkantoran Disebut Lokasi Rawan Pelanggaran Prokes

Megapolitan
Anies: Rasio Tracing Covid-19 di Jakarta 1:12

Anies: Rasio Tracing Covid-19 di Jakarta 1:12

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X