Kompas.com - 19/10/2017, 21:47 WIB
Kapolsek Pancoran Mas Komisaris Roni Wowor saat memperlihatkan granat dan peluru gas air mata di Mapolsek Pancoran Mas, Depok, Kamis (19/10/2017) malam. Seluruh amunisi yang masih dalam keadaan aktif  itu ditemukan di tempat pembuangan akhir (TPA) sampah di Cipayung, Depok pada Kamis sore. Kompas.com/Alsadad RudiKapolsek Pancoran Mas Komisaris Roni Wowor saat memperlihatkan granat dan peluru gas air mata di Mapolsek Pancoran Mas, Depok, Kamis (19/10/2017) malam. Seluruh amunisi yang masih dalam keadaan aktif itu ditemukan di tempat pembuangan akhir (TPA) sampah di Cipayung, Depok pada Kamis sore.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorEgidius Patnistik

DEPOK, KOMPAS.com - Pihak kepolisian menyatakan delapan granat asap yang ditemukan di tempat pembuangan akhir (TPA) sampah, Cipayung, Depok, bukan granat berbahaya. Granat-granat tersebut tidak menimbulkan efek ledak.

Kapolsek Pancoran Mas Komisaris Roni Wowor mengatakan jika diaktifkan, granat tersebut hanya menimbulkan asap. Menurut Roni, granat itu biasa digunakan untuk latihan dan kegiatan terjun payung.

"Granat asap digunakan untuk latihan dan untuk terjun payung sebagai penanda angin ke arah mana. Jadi tingkat bahayanya kecil," ujar Roni.

Delapan granat asap yang ditemukan di TPA Cipatung terdiri atas empat berukuran besar dan empat lainnya berukuran kecil. Selain granat, ditemukan pula 15 peluru gas air mata.

Dari 15 peluru, sembilan masih tersegel dalam kemasan, sedangkan enam lainnya sudah terbuka.

Baca juga:8 Granat Aktif Buatan Pindad Ditemukan di TPA Cipayung, Depok

Amunisi yang seluruhnya masih dalam keadaan aktif itu ditemukan pertama kali oleh seorang pemulung.

"Memang di tempat itu banyak pemulung. Tapi karena kami menemukan di TPA Cipayung, kami akan tindaklanjuti lebih lanjut dari mana barang-barang itu," kata Roni.

Menurut Roni, delapan granat dan 15 peluru gas air mata merupakan barang produksi PT Pindad tahun 2002 dan 2011. Saat berita ini diturunkan, seluruh amunisi tersebut masih diamankan di Mapolsek Pancoran Mas.

"Kamis sudah koordinasi dengan Gegana untuk segera diamankan," ujar Roni.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Akhir Pelarian Pemuda yang Bunuh Temannya di Bekasi karena Tak Diajak Cari Kerja

Akhir Pelarian Pemuda yang Bunuh Temannya di Bekasi karena Tak Diajak Cari Kerja

Megapolitan
3 Ruko di Pasar Cengkareng Terbakar, Kerugian Ditaksir Capai Rp 3 Miliar

3 Ruko di Pasar Cengkareng Terbakar, Kerugian Ditaksir Capai Rp 3 Miliar

Megapolitan
Praktik Pungli di Pasar Lama Tangerang Terungkap, Berdalih Uang Keamanan

Praktik Pungli di Pasar Lama Tangerang Terungkap, Berdalih Uang Keamanan

Megapolitan
Polisi Dalami Keterkaitan 2 Perusahaan Pinjol Ilegal yang Digerebek di PIK 2

Polisi Dalami Keterkaitan 2 Perusahaan Pinjol Ilegal yang Digerebek di PIK 2

Megapolitan
Kasus Covid-19 Makin Parah, Mengapa Jakarta Masih Terapkan PPKM Level 2?

Kasus Covid-19 Makin Parah, Mengapa Jakarta Masih Terapkan PPKM Level 2?

Megapolitan
Sampah Dibuang di Perbatasan Jaksel, Sudin LH: Sudah Diangkut, Ada Lagi

Sampah Dibuang di Perbatasan Jaksel, Sudin LH: Sudah Diangkut, Ada Lagi

Megapolitan
Dinkes DKI: 458.527 Orang Sudah Divaksinasi Booster di Jakarta

Dinkes DKI: 458.527 Orang Sudah Divaksinasi Booster di Jakarta

Megapolitan
Didemo Ahli Waris Lahan Bintaro Xchange, PT Jaya Real Property: Mal Dibangun Sah secara Hukum

Didemo Ahli Waris Lahan Bintaro Xchange, PT Jaya Real Property: Mal Dibangun Sah secara Hukum

Megapolitan
Oknum TNI yang Sekap Pengusaha di Depok Jalani Sidang Militer, Didakwa Pasal Berlapis

Oknum TNI yang Sekap Pengusaha di Depok Jalani Sidang Militer, Didakwa Pasal Berlapis

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Mengapa Dinkes DKI Anggap Sekolah Tatap Muka Masih Aman?

Kasus Covid-19 Melonjak, Mengapa Dinkes DKI Anggap Sekolah Tatap Muka Masih Aman?

Megapolitan
Dinkes DKI: 90 Persen Hasil Pemeriksaan WGS Covid-19 di Jakarta adalah Omicron

Dinkes DKI: 90 Persen Hasil Pemeriksaan WGS Covid-19 di Jakarta adalah Omicron

Megapolitan
Polisi Gerebek Lagi Pinjol Ilegal di PIK, 1 dari 27 Orang yang Diamankan adalah WNA

Polisi Gerebek Lagi Pinjol Ilegal di PIK, 1 dari 27 Orang yang Diamankan adalah WNA

Megapolitan
Dua Kantor Pinjol di PIK Digrebek Polisi dalam Dua Hari Berturut-turut

Dua Kantor Pinjol di PIK Digrebek Polisi dalam Dua Hari Berturut-turut

Megapolitan
Dinkes DKI: 97,5 Persen Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Jakarta

Dinkes DKI: 97,5 Persen Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Jakarta

Megapolitan
Covid-19 Kian Mengganas di Jakarta, Sudah Saatnya Tarik Rem Darurat?

Covid-19 Kian Mengganas di Jakarta, Sudah Saatnya Tarik Rem Darurat?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.