Sandiaga: Kalau UMP Terlalu Tinggi, Dampaknya Buruk Bagi Dunia Usaha

Kompas.com - 21/10/2017, 11:23 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Wisata Agro Gunung Mas, Cisarua, Bogor, Sabtu (21/10/2017). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARWakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Wisata Agro Gunung Mas, Cisarua, Bogor, Sabtu (21/10/2017).
|
EditorIndra Akuntono


BOGOR, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno meminta agar para buruh tidak menuntut upah minumum provinsi (UMP) terlalu tinggi. Menurut Sandiaga, tuntutan UMP tinggi akan mengganggu dunia usaha.

"Jadi Kalau UMP-nya terlalu tinggi akan buruk dampaknya bagi dunia usaha," kata Sandiaga saat ditemui di Bogor, Jawa Barat, Sabtu (21/10/2017).

Sandiaga mengatakan jika terlalu tinggi, dunia usaha akan sulit untuk menyesuaikan. Imbasnya, angkatan kerja baru akan sulit mendapat pekerjaan.

"Kami cari yang bukan hanya untuk mereka yang sudah bekerja tapi juga harus untuk yang belum bekerja," ujar Sandi.

(baca: Hari Kedua Anies-Sandi Bertugas, Buruh Demo Minta UMP Rp 4,1 Juta)

Sandiaga enggan mengomentari UMP sebesar Rp 4,1 juta yang dituntut para buruh. Dia masih menunggu laporan dalam beberapa hari ke depan.

Sandiaga mengatakan dia membuka akses komunikasi dengan para pemimpin organisasi buruh di DKI. Sandiaga juga mengakui saat ini Dinas Ketenagakerjaan sedang mengantisipasi aksi yang akan digelar buruh meminta kenaikan UMP.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi: Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soetta Belum Sah Jadi Dokter

Polisi: Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soetta Belum Sah Jadi Dokter

Megapolitan
Boleh Beroperasi Kembali, Kafe Broker Bekasi Janji Taati Protokol Kesehatan

Boleh Beroperasi Kembali, Kafe Broker Bekasi Janji Taati Protokol Kesehatan

Megapolitan
Graha Wisata Ragunan Siap Tampung Pasien Isolasi Mandiri Covid-19

Graha Wisata Ragunan Siap Tampung Pasien Isolasi Mandiri Covid-19

Megapolitan
PHRI Klaim Kemenparekraf Dukung Restoran di Mal dan Hotel Layani Dine In

PHRI Klaim Kemenparekraf Dukung Restoran di Mal dan Hotel Layani Dine In

Megapolitan
Update 29 September: Kasus Harian Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.132, Tingkat Kesembuhan Capai 80 Persen

Update 29 September: Kasus Harian Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.132, Tingkat Kesembuhan Capai 80 Persen

Megapolitan
Polisi Sebut Istri Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soetta Terlibat Kasus Pelarian Anak

Polisi Sebut Istri Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soetta Terlibat Kasus Pelarian Anak

Megapolitan
Tempat Pengungsian Banjir Selama Pandemi Covid-19 Harus Dua Kali Lipat, Anies Siapkan Ingub

Tempat Pengungsian Banjir Selama Pandemi Covid-19 Harus Dua Kali Lipat, Anies Siapkan Ingub

Megapolitan
Virtual Job Fair Kota Tangerang, 13 Perusahaan Buka 210 Lowongan

Virtual Job Fair Kota Tangerang, 13 Perusahaan Buka 210 Lowongan

Megapolitan
Satu Pegawai Positif Covid-19, Kantor Sudin Nakertrans Jaktim Ditutup Sementara

Satu Pegawai Positif Covid-19, Kantor Sudin Nakertrans Jaktim Ditutup Sementara

Megapolitan
Sempat Disegel karena Langgar Protokol Kesehatan, 4 Kafe di Bekasi Diizinkan Beroperasi Lagi

Sempat Disegel karena Langgar Protokol Kesehatan, 4 Kafe di Bekasi Diizinkan Beroperasi Lagi

Megapolitan
Pasien Covid-19 yang Diisolasi di Taman Mini Akan Dapat Fasilitas Wifi

Pasien Covid-19 yang Diisolasi di Taman Mini Akan Dapat Fasilitas Wifi

Megapolitan
Rasio Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Tinggi, padahal Testing Bermasalah

Rasio Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Tinggi, padahal Testing Bermasalah

Megapolitan
Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soetta Jalani Tes Kejiwaan

Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soetta Jalani Tes Kejiwaan

Megapolitan
Sembuh dari Covid-19, Ini Tips dari Wali Kota Jakbar untuk Pasien Positif

Sembuh dari Covid-19, Ini Tips dari Wali Kota Jakbar untuk Pasien Positif

Megapolitan
Cerita Penyintas Covid-19, Terpapar karena Menyepelekan...

Cerita Penyintas Covid-19, Terpapar karena Menyepelekan...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X