Mandor Pabrik Mercon Tewas Bersama Istri dan 18 Tetangganya

Kompas.com - 27/10/2017, 18:27 WIB
Tamsir, Ketua RW 15 Desa Belimbing, Kosambi, Tangerang. KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARTamsir, Ketua RW 15 Desa Belimbing, Kosambi, Tangerang.
|
EditorIndra Akuntono


TANGERANG, KOMPAS.com - Sebanyak 29 warga Gang Pipa, RW 15 Desa Belimbing, Kosambi, Tangerang, menjadi korban kebakaran pabrik mercon yang terletak tidak jauh dari rumah mereka. Ketua RW 15 Tamsir mengungkapkan, warganya itu baru bekerja di pabrik selama dua bulan hingga kebakaran terjadi dan menewaskan sebagian di antaranya.

"Ada 20 yang meninggal, empat dirawat, lima masih belum ada kabarnya," kata Tamsir ketika ditemui di rumahnya, Jumat (27/10/2017).

Mereka awalnya bekerja karena diajak seorang warga, Sutisna alias Merem, yang merupakan mandor di pabrik tersebut. Ketika kebakaran terjadi, Sutisna sedang mengawasi tetangganya yang bekerja sebagai karyawan. Istri Sutisna yang bernama Rohini juga bekerja di pabrik itu.

"Pas mereka kerja, anaknya dua orang enggak ikut, selamat," ujar Tamsir.

Baca juga : Korban Tewas Mercon yang Teridentifikasi Diserahkan ke Keluarga Malam Ini


Setelah kebakaran terjadi pada Kamis (26/10/2017), Tamsir langsung membuat manifes. Ia mendata satu per satu warganya yang bekerja di pabrik mercon itu. Kata Tamsir, ada di antara warganya yang bekerja di pabrik mercon masih berusia di bawah umur.

"Ada juga sih yang usianya 15 sampai 17 tahun," kata Tamsir.

Tamsir mengaku saat pabrik baru didirikan beberapa bulan lalu, ia masuk ke dalam untuk mengantarkan pasir. Saat itu belum banyak pekerja.

"Di dalam itu pasir diayak jadi mercon. Jadi kembang api yang kawat sama petasan banting," kata Tamsir.

Tamsir mengaku saat ini belum mendapat bantuan dari Desa untuk warga yang dirawat di rumah sakit. Secara swadaya, ia dan warga lainnya mengoordinasikan agar keluarga korban dikabari, dan dibawa ke RS Polri untuk didata.

Berdasarkan pendataan Tamsir, berikut nama warga Gang Pipa yang tewas akibat ledakan di pabrik mercon: Owir, Subaika, Halima, Rama, Neli, Ana, Alma, Rohini, Sutisna (mandor), Robiya, Diyanah, Sugiyati, Santi, Rohima, Putri, Omah, Maryati, Marwati, Pariya, dan Juliyana.

Sementara warga yang belum diketahui keberadaannya adalah Neri, Yusli, Limi, Diman, Cinta.

Adapun warga yang selamat dan dirawat di rumah sakit yakni, Umam, Dehni, Ajiz, dan Anggi.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Politisi Gerindra Nilai Ganjil Genap di Jakarta Kontra Produktif

Politisi Gerindra Nilai Ganjil Genap di Jakarta Kontra Produktif

Megapolitan
Polisi Buru Kawanan yang Merampok di Warung Sembako Ciracas

Polisi Buru Kawanan yang Merampok di Warung Sembako Ciracas

Megapolitan
Nasdem Tangsel Tunggu Arahan DPP Susun Strategi Pemenangan Muhamad-Sara

Nasdem Tangsel Tunggu Arahan DPP Susun Strategi Pemenangan Muhamad-Sara

Megapolitan
KAI Beri Diskon Tiket Kereta Api Jarak Jauh Sambut HUT ke-75 RI

KAI Beri Diskon Tiket Kereta Api Jarak Jauh Sambut HUT ke-75 RI

Megapolitan
Seorang Pegawai Positif Covid-19, PN Jakbar Tutup hingga 10 Agustus

Seorang Pegawai Positif Covid-19, PN Jakbar Tutup hingga 10 Agustus

Megapolitan
Polisi Panggil Ahli Bahasa dan TI untuk Usut Kasus Anji dan Hadi Pranoto

Polisi Panggil Ahli Bahasa dan TI untuk Usut Kasus Anji dan Hadi Pranoto

Megapolitan
RSPI Sulianti Saroso Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

RSPI Sulianti Saroso Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

Megapolitan
Anies Targetkan Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Beroperasi 2021

Anies Targetkan Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Beroperasi 2021

Megapolitan
Dilaporkan Menipu, Oknum ASN Kota Tangerang Mengaku Hanya Bantu Korban

Dilaporkan Menipu, Oknum ASN Kota Tangerang Mengaku Hanya Bantu Korban

Megapolitan
Perempuan Ditemukan Tewas di Margonda Residence, Diduga Dibunuh

Perempuan Ditemukan Tewas di Margonda Residence, Diduga Dibunuh

Megapolitan
Disnaker DKI Minta Kantor Pemerintahan Tutup Sementara bila Ada Pegawai Positif Covid-19

Disnaker DKI Minta Kantor Pemerintahan Tutup Sementara bila Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bakal Selesai November 2020

Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bakal Selesai November 2020

Megapolitan
29 Kantor Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Terpapar Covid-19

29 Kantor Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Terpapar Covid-19

Megapolitan
Tambah 43 Kasus Covid-19 dalam 4 Hari di Kabupaten Bekasi, Rata-rata Kerja di Jakarta

Tambah 43 Kasus Covid-19 dalam 4 Hari di Kabupaten Bekasi, Rata-rata Kerja di Jakarta

Megapolitan
Sejumlah Wartawan Positif Covid-19, Ini Imbauan AJI

Sejumlah Wartawan Positif Covid-19, Ini Imbauan AJI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X