Cerita Para Pedagang tentang Pasar Tanah Abang Tempo Dulu...

Kompas.com - 31/10/2017, 07:56 WIB
Suasana di depan Blok G Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (30/10/2017). Kompas.com/Sherly PuspitaSuasana di depan Blok G Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (30/10/2017).
|
EditorDian Maharani

"Dulu pas saya jualan itu Blok G ini masih jadi terminal, bukan bangunan pasar bertingkat begini," kata dia ketika ditemui Kompas.com, Senin (30/10/2017).

Ia mengatakan, saat itu dirinya berdagang di pinggir jalan tepatnya di seberang terminal yang kini berubah menjadi gedung Blok G Tanah Abang.

"Dulu sama sekali belum ada gedung-gedung pasar. Saya itungannya dulu juga PKL (pedagang kaki lima), orang saya jualan di pinggiran jalan depan terminal. Tapi ya dulu masih bebas, belum ada Satpol PP seperti sekarang," paparnya.

Pedagang lain bernama Aryani (52) mengatakan, dahulu gedung Blok A dan Blok B merupakan sebuah bangunan sekolah.

"Saya itu lahir di Tanah Abang. Bapak Ibu saya dulu pedagang di sini, saya inget betul dulu itu Blok A sama Blok B itu ya bangunan sekolah Cina, terus di depannya itu banyak tukang jual pisang," sebutnya saat ditemui Kompas.com.

Aryani melanjutkan, saat itu jalanan di sekitar pasar masih sangat buruk. Meski demikian pengunjung pasar tradisional di kawasan tersebut sangat ramai.

"Dulu itu enggak cuma jualan tekstil kita, ada yang jual sayur, ikan, macem-macem. Ramai bener dulu soalnya kan belum ada saingannya kan. Pedagang juga belum banyak kayak sekarang," sebutnya.

Baca juga : Sandiaga Minta Waktu untuk Buat Terobosan Mengatur PKL Tanah Abang

Samsul Rizal melanjutkan, kondisi mendadak berubah ketika Blok A dan Blok B Pasar Tanah Abang dibangun.

"Dulu Blok A dan Blok B bangunannya masih kayak Blok G sekarang. Ya gedung bertingkat tapi enggak bagus kayak sekarang, belum ada AC (air conditioner) model sekarang," kata dia.

Pada saat itu, para PKL pun menolak dipindahkan ke bangunan Blok A dan Blok B pasar. Alasannya, karena sepi pengunjung. Para PKL termasuk Samsul lebih memilih bertahan berjualan di pinggir jalan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Kepadatan di Transportasi Umum saat New Normal, MTI Minta Aktivitas Perkantoran Diatur

Cegah Kepadatan di Transportasi Umum saat New Normal, MTI Minta Aktivitas Perkantoran Diatur

Megapolitan
Tempat Wisata dan Hiburan Outdoor Akan Dibuka Lebih Dulu Saat New Normal

Tempat Wisata dan Hiburan Outdoor Akan Dibuka Lebih Dulu Saat New Normal

Megapolitan
SIM Mati Periode 17 Maret-29 Juni, Polisi: Tidak Akan Ditilang

SIM Mati Periode 17 Maret-29 Juni, Polisi: Tidak Akan Ditilang

Megapolitan
Depok Siap-siap PSBB Lokal, Identifikasi 31 RW Zona Merah

Depok Siap-siap PSBB Lokal, Identifikasi 31 RW Zona Merah

Megapolitan
Orangtua di Bekasi Cemas dengan Rencana Siswa Kembali Belajar di Sekolah

Orangtua di Bekasi Cemas dengan Rencana Siswa Kembali Belajar di Sekolah

Megapolitan
PSBB Tangsel Diperpanjang, Tempat Ibadah Dibuka Kembali dan Restoran Boleh Layani Makan di Tempat

PSBB Tangsel Diperpanjang, Tempat Ibadah Dibuka Kembali dan Restoran Boleh Layani Makan di Tempat

Megapolitan
Coba Lewat Jalur Tikus, 13 Mobil Travel Ilegal Terjaring Polisi di Depok

Coba Lewat Jalur Tikus, 13 Mobil Travel Ilegal Terjaring Polisi di Depok

Megapolitan
55,5 Persen Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Telah Sembuh

55,5 Persen Pasien Covid-19 di Kota Tangerang Telah Sembuh

Megapolitan
Penularan Covid-19 Tak Seganas Sebelumnya, Guru di Atas 40 Tahun Boleh Mengajar di Sekolah

Penularan Covid-19 Tak Seganas Sebelumnya, Guru di Atas 40 Tahun Boleh Mengajar di Sekolah

Megapolitan
Antisipasi Lonjakan Pengunjung di Satpas Jaktim, 2 Mobil SIM Keliling Disediakan di TMII

Antisipasi Lonjakan Pengunjung di Satpas Jaktim, 2 Mobil SIM Keliling Disediakan di TMII

Megapolitan
Pengunjung Tempat Hiburan di Jakarta Akan Dibatasi Saat New Normal

Pengunjung Tempat Hiburan di Jakarta Akan Dibatasi Saat New Normal

Megapolitan
Jelang New Normal, Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral Disemprot Cairan Disinfektan

Jelang New Normal, Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral Disemprot Cairan Disinfektan

Megapolitan
H+9 Lebaran, Jumlah Pengendara Tanpa SIKM yang Diputar Balik Turun 13 Persen

H+9 Lebaran, Jumlah Pengendara Tanpa SIKM yang Diputar Balik Turun 13 Persen

Megapolitan
Kota Bogor Ulang Tahun Ke-538, Pemkot Akan Beri Penghargaan buat Tenaga Medis yang Tangani Covid-19

Kota Bogor Ulang Tahun Ke-538, Pemkot Akan Beri Penghargaan buat Tenaga Medis yang Tangani Covid-19

Megapolitan
Tunggu Swab Tes Kedua, 14 Warga RW 06 Tanah Sereal Masih Isolasi Mandiri di Mushala

Tunggu Swab Tes Kedua, 14 Warga RW 06 Tanah Sereal Masih Isolasi Mandiri di Mushala

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X