Catatan tentang Teater Abang None Jakarta

Kompas.com - 02/11/2017, 20:39 WIB
Salah satu adegan dalam konser teatrikal dengan judul BABE, Muka Kampung Rejeki Kota di Graha Bakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Kamis, (14/9/2017). Konser teatrikal ini mengangkat kisah perjalanan hidup Benyamin Sueb ke atas panggung pertunjukan dan diselenggarakan selama dua hari pada tanggal 15 & 16 September 2017. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGSalah satu adegan dalam konser teatrikal dengan judul BABE, Muka Kampung Rejeki Kota di Graha Bakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Kamis, (14/9/2017). Konser teatrikal ini mengangkat kisah perjalanan hidup Benyamin Sueb ke atas panggung pertunjukan dan diselenggarakan selama dua hari pada tanggal 15 & 16 September 2017.
EditorLaksono Hari Wiwoho

BELUM lama berselang, saya merasa beruntung mendapat kesempatan menghabiskan malam Minggu dengan menonton teater musikal yang asik dan indah berjudul BaBe – Muka Kampung Rejeki Kota.

Pertunjukan ini merupakan persembahan dari teater Abang None Jakarta di Graha Bakti Budaya, Taman Ismail Marzuki. Sebuah pementasan yang apik, mengkisahkan kehidupan seniman Betawi legendaris bernama Benyamin Sueb.

Tahun ini merupakan tahun ke-10 sejak pertama kali Teater Abang None menyelenggarakan pementasan pertamanya. Sebuah proyek "balas budi" yang menurut saya terbilang idealis dan keras kepala dari seorang sahabat dan senior yang saya kagumi, yakni Mpok Mod atau Maudy Koesnaedi.

Maudy Koesnaedi saat ditemui pada jumpa pers Konser Teatrikal Babe, Muka Kampung Rejeki Kota, di Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia, Jakarta Pusat, Rabu (30/8/2017).Kompas.com/Ira Gita Maudy Koesnaedi saat ditemui pada jumpa pers Konser Teatrikal Babe, Muka Kampung Rejeki Kota, di Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia, Jakarta Pusat, Rabu (30/8/2017).
Pada sebuah kesempatan ngopi pagi bersama Mpok Mod kira-kira setahun yang lalu di Pondok Indah, ia pernah menyampaikan pada saya bahwa awalnya ia berpikir Teater Abnon ini adalah upayanya untuk give back ke institusi Abang None yang mengawali karier dan membuka banyak pintu kesempatan untuknya. Ia juga merasa berutang pada janjinya untuk turut menjaga kelestarian budaya Betawi.

Melihat potensi Abang None yang tak terbatas, ia pun memulai Teater Abang None ini, yang meskipun didukung oleh satu atau dua sponsor, namun lebih sering diongkosi dari biaya kantongnya sendiri.

Setelah beberapa tahun berjalan dan di antara semua "kegilaan" jungkir balik mempertahankan produksi, Mpok Mod mengakui bahwa akhirnya keterlibatannya yang mendalam pada Teater Abang None ini tidak lagi terasa seperti sebuah proyek untuk give back ke masyarakat.

Teater ini telah menjadi bagian yang lebih personal dari diri dan kehidupannya. Telah menjadi keluarga yang dibutuhkannya. Sebuah pengakuan yang, menurut saya, jujur dan mengharukan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah pertemuan itu, kami berdua bekerja sama agar dapat mencari dukungan dari Kementerian Pemuda dan Olahraga karena tema yang diangkat oleh teater Abnon tahun lalu adalah tentang silat Betawi berjudul Jawara. Kami beruntung, saat itu Kemenpora memberikan lampu hijau.

Pada produksi ke 10 kali ini, BaBe – Muka Kampung Rejeki Kota, Teater Abang None Jakarta bekerja sama dengan Ifa Fachir sebagai penata musik dan Agus Noor selaku sutradara.

Di antara beberapa pemain yang mendukung adalah Tommy Tjokro, Indra Bekti, Mia Ismi, dan banyak lagi pemain hebat berbakat lainnya.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Megapolitan
Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Megapolitan
Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Megapolitan
11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 23 Juli: Tambah 636 Kasus di Kota Tangerang, 6.543 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 23 Juli: Tambah 636 Kasus di Kota Tangerang, 6.543 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Selama PPKM Darurat, Ada 327 Nakes Terpapar Covid-19 di Kota Tangerang

Selama PPKM Darurat, Ada 327 Nakes Terpapar Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
UPDATE 23 Juli: Bertambah 622 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tertinggi Selama Pandemi

UPDATE 23 Juli: Bertambah 622 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Krematorium TPU Tegal Alur Dibuka Besok, Kapasitas 6 Jenazah Pasien Covid-19 dalam Sehari

Krematorium TPU Tegal Alur Dibuka Besok, Kapasitas 6 Jenazah Pasien Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
Ada 107 Warga Jakpus Meninggal di Rumah, Jenazahnya Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Ada 107 Warga Jakpus Meninggal di Rumah, Jenazahnya Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Megapolitan
Jumlah Testing Covid-19 Belum Capai Target, Dinkes Tangsel: Banyak Warga Enggan Diperiksa

Jumlah Testing Covid-19 Belum Capai Target, Dinkes Tangsel: Banyak Warga Enggan Diperiksa

Megapolitan
Kasus Pemalsuan Hasil PCR di Bandara Halim, Pihak Maskapai: Pelaku Bukan Pegawai Kami

Kasus Pemalsuan Hasil PCR di Bandara Halim, Pihak Maskapai: Pelaku Bukan Pegawai Kami

Megapolitan
Jokowi Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Wakil Wali Kota Bogor Duga Ada Oknum yang 'Bermain'

Jokowi Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Wakil Wali Kota Bogor Duga Ada Oknum yang "Bermain"

Megapolitan
Wagub DKI Bantah Kasus Covid-19 Berkurang akibat Penurunan Jumlah Tes PCR

Wagub DKI Bantah Kasus Covid-19 Berkurang akibat Penurunan Jumlah Tes PCR

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X