Kompas.com - 14/11/2017, 20:39 WIB
Waduk Rawa Lindung di Petukangan Selatan, Pesanggrahan, Kamis (9/11/2017). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARWaduk Rawa Lindung di Petukangan Selatan, Pesanggrahan, Kamis (9/11/2017).
|
EditorKurnia Sari Aziza

JAKARTA, KOMPAS.com - Waduk Rawa Lindung yang dibangun untuk mengentaskan banjir di kawasan Pesanggrahan, hingga Selasa (14/11/2017) belum rampung juga pembangunannya setelah empat tahun dicanangkan oleh mantan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. Memasuki musim penghujan 2017, sejumlah warga Petukangan Selatan masih terancam banjir karena sebagian lahan untuk waduk belum dibebaskan.

Kepala Bagian Penataan Kota dan Lingkungan Hidup Jakarta Selatan Bambang Eko Prabowo mengatakan selama empat tahun terakhir, baru ada 11 bidang yang sudah dibebaskan untuk perluasan waduk tersebut.

"Total luas bidang yang sudah dibebaskan seluas 12.171 meter persegi," kata Bambang ketika dikonfirmasi.

Di lahan yang akan dibebaskan, masih ada ekskavator terlihat menganggur. Wacana pelebaran waduk yang terletak di kawasan RW 05 Petukangan Selatan itu sudah dimulai sejak era kepemimpinan Joko Widodo.

Baca juga : Dari Era Jokowi Jadi Gubernur hingga Kini, Waduk Rawa Lindung Belum Juga Cantik

Kondisi saluran air di Waduk Rawa Lindung di RW 05, Petukangan Selatan, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Kamis (9/11/2017).KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Kondisi saluran air di Waduk Rawa Lindung di RW 05, Petukangan Selatan, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Kamis (9/11/2017).
Djarot Saiful Hidayat yang melanjutkan tampuk kepemimpinan Ibu Kota, saat kampanye bersama Basuki Tjahaja Purnama pada November 2016 lalu sempat berjanji meneruskan pembangunannya.

Selain ukuran dan daya tampungnya yang minim, waduk tersebut juga sudah mengalami sedimentasi cukup parah, sehingga kedalamannya hanya tinggal satu meter.

Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memancing ketika meninjau Waduk Rawa Lindung di Petukangan Selatan, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Selasa (29/11/2016).Nibras Nada Nailufar Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memancing ketika meninjau Waduk Rawa Lindung di Petukangan Selatan, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Selasa (29/11/2016).
Saluran-saluran air dari jalan protokol yang bermuara di waduk pun sudah mampet oleh sampah dan tumbuhan liar. Djarot sempat berjanji akan menata dan mempercantik waduk ini, namun hingga akhir kepemimpinannya, belum juga dilakukan.

Baca juga : Tinjau Waduk Rawa Lindung, Djarot Sempat Memancing

Bambang mengatakan, pelebaran waduk terkendala pembebasan lahan. Saat ini, dia sedang menunggu lanjutan pembebasan dua bidang lahan atas nama Casrawati Kartika.

"Rencana pelepasan haknya tanggal 20 November nanti," kata Bambang.

Sementara itu, Camat Pesanggrahan M Fadjar Churniawan mengatakan total jumlah bidang yang belum bebas hingga kini ada enam bidang.

"Sekitar dua pekan lalu, baru ada negosiasi harga antara Pemkot dengan pemilik lahan, sekiranya nanti sudah ada kesepakatan, kami dari pihak kecamatan akan dipanggil sebagai saksi," kata Fadjar.

Joko Widodo pernah mengunjungi waduk ini pada 18 November 2013. Saat itu, waduk tersebut merupakan pemicu banjir empat RW di permukiman sekitar waduk.

Baca juga : Jokowi Prihatin Lihat Waduk Rawa Lindung

Kepada warga, Jokowi mengaku prihatin atas kondisi waduk tersebut. Selain karena sebagian besar area waduk tertutup oleh eceng gondok, sudah 25 tahun lebih waduk tak tersentuh normalisasi. Tidak heran kala hujan tiba, air melimpas ke empat RW di sekitarnya.

"Sekarang paling dalamnya enggak sampai 1 meter. Nanti dikeruk, dibersihkan. Di dalamnya nanti dibikin sampai enam meter," ujarnya saat itu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Redam Bentrokan Kelompok Pemuda, 3 Gang Perbatasan RW 01 dan RW 02 Kebon Baru Ditutup

Redam Bentrokan Kelompok Pemuda, 3 Gang Perbatasan RW 01 dan RW 02 Kebon Baru Ditutup

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di RS Polri Selalu di Bawah 50 Orang Sejak Awal April 2021

Jumlah Pasien Covid-19 di RS Polri Selalu di Bawah 50 Orang Sejak Awal April 2021

Megapolitan
Harga Tiket Kereta Api Jakarta-Surabaya Terbaru Tahun 2021

Harga Tiket Kereta Api Jakarta-Surabaya Terbaru Tahun 2021

Megapolitan
RS Polri Vaksinasi Covid-19 bagi Juru Parkir, Diklaim yang Pertama di Indonesia

RS Polri Vaksinasi Covid-19 bagi Juru Parkir, Diklaim yang Pertama di Indonesia

Megapolitan
Anies Sebut Kemenangan Melawan Pandem Covid-19 Sudah di Depan Mata

Anies Sebut Kemenangan Melawan Pandem Covid-19 Sudah di Depan Mata

Megapolitan
Cara Daftar untuk Dapat BLT UMKM Depok 2021 Senilai Rp 1,2 Juta

Cara Daftar untuk Dapat BLT UMKM Depok 2021 Senilai Rp 1,2 Juta

Megapolitan
Artis Rio Reifan Kembali Ditangkap Terkait Dugaan Narkoba

Artis Rio Reifan Kembali Ditangkap Terkait Dugaan Narkoba

Megapolitan
Koja Berdarah, Ketika 3 Tewas dan Ratusan Luka-Luka dalam Konflik Makam Mbah Priok

Koja Berdarah, Ketika 3 Tewas dan Ratusan Luka-Luka dalam Konflik Makam Mbah Priok

Megapolitan
Cerita Pangdam Jaya Dudung Abdurrachman Shalat Bersama Pedemo hingga Ketika Ambil Keputusan Berisiko

Cerita Pangdam Jaya Dudung Abdurrachman Shalat Bersama Pedemo hingga Ketika Ambil Keputusan Berisiko

Megapolitan
BLT UMKM Wilayah Jakarta Dibuka, Ini Syarat dan Link Pendaftarannya

BLT UMKM Wilayah Jakarta Dibuka, Ini Syarat dan Link Pendaftarannya

Megapolitan
Pertikaian Para Pemuda di Tebet Bermula dari Permusuhan 2 Orang

Pertikaian Para Pemuda di Tebet Bermula dari Permusuhan 2 Orang

Megapolitan
Kasus Penyalahgunaan Narkotika Jeff Smith: Konsumsi Ganja Setelah Lulus SMA dan Barang Bukti 0,52 Gram

Kasus Penyalahgunaan Narkotika Jeff Smith: Konsumsi Ganja Setelah Lulus SMA dan Barang Bukti 0,52 Gram

Megapolitan
Menengok Masjid Raya KH Hasyim Ashari yang Bernuansa Betawi

Menengok Masjid Raya KH Hasyim Ashari yang Bernuansa Betawi

Megapolitan
Kata Para Saksi soal Kerumunan Rizieq Shihab di Megamendung

Kata Para Saksi soal Kerumunan Rizieq Shihab di Megamendung

Megapolitan
Kadinkes DKI: Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Kembali Meningkat

Kadinkes DKI: Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Kembali Meningkat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X