Kompas.com - 15/11/2017, 08:10 WIB
Sejumlah aktivis yang tergabung dalam Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi simpatik di kawasan Menteng Pulo, Jakarta, Jumat (21/7/2017). Aksi tersebut bertujuan untuk menuntut dikembalikannya fungsi trotoar bagi pejalan kaki. ANTARA FOTO/Rivan Awal LinggaSejumlah aktivis yang tergabung dalam Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi simpatik di kawasan Menteng Pulo, Jakarta, Jumat (21/7/2017). Aksi tersebut bertujuan untuk menuntut dikembalikannya fungsi trotoar bagi pejalan kaki.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS. com - Jumat (10/11/2017) lalu, Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi di jalur pedestrian di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. Jalur pedestrian di kawasan itu sudah lama diokupasi pedagang kaki lima (PKL). Para pejalan kaki terpaksa turun ke badan jalan dan berbagi jalan dengan kendaraan.

Tak banyak peserta dalam aksi itu. Mereka berjalan menyusuri trotoar, membawa kertas berisi peringatan dan mencoba berdialog dengan orang-orang mengokupasi trotoar.

Di sepanjang perjalanan, peserta aksi kerap mendapat cibiran dari para PKL. Hal itu tampak dalam sebuah video yang diunggah akun Facebook Koalisi Pejalan Kaki pada Sabtu (11/11/2017).

Unggahan video itu diberi keterangan "Saat Koalisi Pejalan Kaki ke Tanah Abang, disapa oleh abang-abang di Tanah Abang".

Video berdurasi 4 menit 57 detik tersebut menunjukkan sejumlah pria dengan raut wajah  marah terhadap aksi koalisi itu yang melintas di sebuah trotoar.

Baca juga : Koalisi Pejalan Kaki Sebut PKL Lebih Takut Wartawan daripada Satpol PP

"Kan pedagang di sini memang perlu makan, kami kan juga enggak cari makan dengan cara tidak halal," kata seorang pria dengan nada tinggi.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seorang peserta aksi tampak mencoba berdialog dengan sejumlah pria tersebut.

"Pedagang di sini pengennya diatur. Tapi kalau digusur kami enggak mau," lanjut pria itu memotong penjelasan peserta aksi.

Video tersebut telah disukai oleh lebih dari 600 netizen dan dibagikan lebih dari 800 kali.

Pendiri sekaligus Ketua Koalisi Pejalan Kaki, Alfred Sitorus, yang turut dalam aksi tersebut mengatakan, selama aksi berlangsung pihaknya kerap mendapatkan kecaman.

"Kritik pedas sering sekali kami terima tapi tidak masalah. Kami pernah alami yang lebih buruk dari itu. Kami bahkan pernah diancam. Ini karena mereka belum mengerti tujuan kami," kata Alfred saat dihubungi Kompas.com, Selasa (14/11/2017).

Baca juga : Sandi: PKL Tanah Abang Diperlukan 300.000 Pengguna Kereta

Ia bercerita, saat itu pihaknya menggelar aksi tanpa pengawalan aparat keamanan.

"Karena kami hanya sedikit. Jadi tidak minta pendampingan polisi. Kebanyakan juga wanita. Jadi para pedagang cuma marah, enggak berani sampai main fisik," kata dia.

Alfred menambahkan, pihaknya akan terus menyuarakan hak para pejalan kaki, terutama di kawasan Tanah Abang yang terus saja menjadi sorotan.

"Kan Tanah Abang kita tau bahwa sejarahnya dari zaman Sutiyoso, Jokowi, Ahok, Djarot, Anies selalu jadi isu penting. Maksud kami, kami adalah bagian dari komunitas yang perlu mengingatkan fungsi trotoar," kata dia.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Petugas Puskesmas Kerja Berlebih: Dari Vaksinasi Covid-19, Penelusuran, hingga Pantau Pasien

Petugas Puskesmas Kerja Berlebih: Dari Vaksinasi Covid-19, Penelusuran, hingga Pantau Pasien

Megapolitan
Tempat Wisata Ancol Tutup Sementara Mulai Kamis Besok

Tempat Wisata Ancol Tutup Sementara Mulai Kamis Besok

Megapolitan
Kasus Covid-19 Lebih Parah dari Gelombang Pertama, Kenapa Depok Tetap Hindari Lockdown?

Kasus Covid-19 Lebih Parah dari Gelombang Pertama, Kenapa Depok Tetap Hindari Lockdown?

Megapolitan
UPDATE Klaster Warakas: Kini Ada 37 Warga yang Terpapar Covid-19

UPDATE Klaster Warakas: Kini Ada 37 Warga yang Terpapar Covid-19

Megapolitan
Mikro Lockdown Kampung di Gandaria Selatan, Jam Malam Diberlakukan

Mikro Lockdown Kampung di Gandaria Selatan, Jam Malam Diberlakukan

Megapolitan
Buat SIM Harus Pakai Sertifikat Vaksinasi Covid-19, Polda Metro: Info Hoaks

Buat SIM Harus Pakai Sertifikat Vaksinasi Covid-19, Polda Metro: Info Hoaks

Megapolitan
Ikut Vaksin Massal, Warga Bekasi Mulai Berdatangan ke Stadion Patriot

Ikut Vaksin Massal, Warga Bekasi Mulai Berdatangan ke Stadion Patriot

Megapolitan
Jalan Terjal Sutiyoso Wujudkan Transjakarta

Jalan Terjal Sutiyoso Wujudkan Transjakarta

Megapolitan
SMKN 24 Jakarta Siap Dijadikan Tempat Isolasi Pasien Covid-19 Tanpa Gejala

SMKN 24 Jakarta Siap Dijadikan Tempat Isolasi Pasien Covid-19 Tanpa Gejala

Megapolitan
Catat, Ini 6 Lokasi Sentra Vaksinasi di Jakarta

Catat, Ini 6 Lokasi Sentra Vaksinasi di Jakarta

Megapolitan
Cara Mengecek Ketersediaan Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Jabodetabek

Cara Mengecek Ketersediaan Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Jabodetabek

Megapolitan
Dilema Wacana Pengetatan PSBB di Jakarta: Pendapatan Daerah Seret, Pandemi Terus Memburuk

Dilema Wacana Pengetatan PSBB di Jakarta: Pendapatan Daerah Seret, Pandemi Terus Memburuk

Megapolitan
Warga Jakarta Bisa Menikmati Layanan Ambulans Gratis, Begini Caranya

Warga Jakarta Bisa Menikmati Layanan Ambulans Gratis, Begini Caranya

Megapolitan
Ketua IDI Tangsel Imbar Umar Gazali Meninggal Dunia karena Covid-19

Ketua IDI Tangsel Imbar Umar Gazali Meninggal Dunia karena Covid-19

Megapolitan
Bertambah Lagi, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Tembus 8.096 Orang

Bertambah Lagi, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Tembus 8.096 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X