Kompas.com - 26/11/2017, 15:50 WIB
Andi Sudirman bersama kedua orang anaknya. IWAN SUPRIYATNA/KOMPAS.comAndi Sudirman bersama kedua orang anaknya.
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta

JAKARTA, KOMPAS.com — Masih ingatkah dengan video viral yang diunggah oleh akun Instagram @Bennyhadislani, yang memperlihatkan seorang bapak tengah menggendong kedua anaknya dan mengaku ingin pulang ke Bone Sulawesi Selatan dengan cara berjalan kaki?

Hal tersebut dibuktikan Kompas.com saat menelusuri alamat yang diunggah oleh akun twitter @AlpianLubis7 di Muara Baru Blok A RT 016/017 Penjaringan, Jakarta Utara. Alpian diketahui adalah tetangga Andi Sudirman, bapak yang berjalan sambil menggendong anaknya.

Saat ditemui di kontrakannya yang berukuran sekira 4 x 4meter persegi ini, Andi mengaku kaget kisahnya jadi viral di media sosial.

"Saya kaget, kok, tetangga pada bilang ada video saya di internet," kata Andi kepada Kompas.com, Minggu (26/11/2017).

Andi membenarkan bahwa dia bertemu dengan seseorang saat jalan kaki menggendong dua anaknya. Pada saat itu, dia hendak menuju ke halte usai berjualan buah keliling di sekitar Kebayoran.

Baca juga: Dinsos DKI: Andi Tak Bekerja karena Urus Kedua Anaknya Setelah Ditinggal Istri

Di tengah jalan, kata Andi, dia diberi uang oleh orang yang tidak dikenalnya. Andi pada saat itu menolak karena dirinya bukanlah seorang pengemis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

TERIMAKASIH ATAS TANGGAPANNYA,TANPA MENGURANGI RASA HORMAT,MOHON JANGAN BERTINDAK TERLALU JAUH,KARENA SAYA BARU DAPAT INFORMASI KALAU ADA INDIKASI MODUS DENGAN BAPAK INI.WASSALAM......................................... Pembelajaran hari ini,sepulang saya meeting utk proses pembuatan videoklip kawan,tadi sekitar jam 5 sore disekitar Kemanggisan Jakbar,saya bertemu dgn bapak Andi Sudirman yg menggendong ke 2 anaknya tanpa alas kaki,ketika ditanya mau kemana berjalan??dia menjawab mau balik kampung di #bone ..banyak pengendara mobil motor (jalanan satu arah dan agak macet karena jam pulang kerja) yg iba,spontan memberinya uang,ada yg 100rb,50,20,namun ia tolak.'sy bkn pengemis,saya ingin balik kampung'katanya.ada sktr 30menit saya ngbrol dg beliau bersama 1 orang pengendara mobil yg menepikan kendaraannya ,berniat menolongnya...kasian sekali miris melihat kondisinya dan kedua anak kembarnya,yg dibelakang laki2, yg digendong di depan perempuan,dia sdh minta tolong berjalan kaki mendatangi ke bbrp penguasa negeri ini tapi jgnkan respon,beliau diusir dikira pengemis.sehari2 mencari rongsokan,jika malam tiba tidur dimana pun seketemunya saja tmpat.sy berdoa smga scptnya beliau dan anak2nya pulang ke kampung halaman cita2nya..mohon bantu share jika berkenan #jalan #gontai #bukti #sayang #orangtua #ke #anak #street #quotes #instagood #kita #mesti #banyak #bersyukur????

A post shared by Benny Hadislani (@bennyhadislani) on Nov 23, 2017 at 5:28am PST

Menurut Andi, orang tersebut terus meminta Andi untuk menerima uang yang diberikannya. Oleh karena Andi tidak ingin menerimanya dan warga sekitar yang melihat hal tersebut mengira sedang terjadi keributan, Andi lantas dibawa ke pos keamanan.

Di pos keamanan, Andi mengaku merasa gugup karena banyak orang yang menanyakan status anak yang digendongnya. Andi menegaskan bahwa kedua anak itu adalah anaknya.

Mendengar penjelasan tersebut, Andi akhirnya dipersilakan untuk kembali melanjutkan perjalanannya.

Namun, Andi mengaku kaget, ketika sampai kontrakannya, tetangga-tetangganya menyebutkan bahwa Andi ingin pulang ke Bone dengan cara berjalan kaki sambil menggendong kedua anaknya.

Baca juga: Dinsos DKI Cari Bapak Gendong 2 Anak yang Ingin Pulang ke Bone

"Tidak mungkin saya jalan kaki dari Bone ke Jakarta atau Jakarta ke Bone, apalagi sambil gendong dua anak," ucapnya.

Andi mengaku baru mengetahui bahwa video yang menampilkan dirinya sedang berjalan kaki dengan menggendong anaknya telah viral di media sosial.

Baca juga : Harusnya Sekolah, biar Nasibnya Tidak seperti Saya...

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jakarta Urutan 28 soal Indeks Kebebasan Pers, Ini Respons Wagub DKI

Jakarta Urutan 28 soal Indeks Kebebasan Pers, Ini Respons Wagub DKI

Megapolitan
UPDATE 27 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 95 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 27 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 95 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Wagub DKI: Jakarta Segera Merespons Penurunan Biaya Tes PCR Jadi Rp 275.000

Wagub DKI: Jakarta Segera Merespons Penurunan Biaya Tes PCR Jadi Rp 275.000

Megapolitan
Lantik Akhmad Marjuki Jadi Wakil Bupati Bekasi, Ridwan Kamil Minta Jaga Integritas

Lantik Akhmad Marjuki Jadi Wakil Bupati Bekasi, Ridwan Kamil Minta Jaga Integritas

Megapolitan
Warga Perumahan di Tangerang Protes Pemetaan Google Street View: Petugas Pakai Surat Endorse

Warga Perumahan di Tangerang Protes Pemetaan Google Street View: Petugas Pakai Surat Endorse

Megapolitan
Pemkot Tangsel Antisipasi Banjir di 30 Titik Rawan Terendam

Pemkot Tangsel Antisipasi Banjir di 30 Titik Rawan Terendam

Megapolitan
Operasi Pangan Murah, 80 Warga Kelapa Gading Beli Sembako Setengah Harga

Operasi Pangan Murah, 80 Warga Kelapa Gading Beli Sembako Setengah Harga

Megapolitan
UI dan PBNU Teken Kerja Sama, Said Aqil: Saya Khawatir Radikalisme Tumbuh Subur di Kampus

UI dan PBNU Teken Kerja Sama, Said Aqil: Saya Khawatir Radikalisme Tumbuh Subur di Kampus

Megapolitan
Cerita Korban Kecelakaan Bus Transjakarta: Tertimpa Penumpang Lainnya yang Berhamburan di Lantai

Cerita Korban Kecelakaan Bus Transjakarta: Tertimpa Penumpang Lainnya yang Berhamburan di Lantai

Megapolitan
Cerita Korban Kecelakaan Transjakarta Cari Ponselnya yang Terlempar, Ketemu di Polda Metro

Cerita Korban Kecelakaan Transjakarta Cari Ponselnya yang Terlempar, Ketemu di Polda Metro

Megapolitan
'Pak Ogah' Kabur Setelah Motor yang Dibantunya Terobos Rel Tertabrak KRL

"Pak Ogah" Kabur Setelah Motor yang Dibantunya Terobos Rel Tertabrak KRL

Megapolitan
Hasil Swab Antigen Masih Bisa Digunakan Calon Penumpang Kereta Api

Hasil Swab Antigen Masih Bisa Digunakan Calon Penumpang Kereta Api

Megapolitan
Pemprov DKI Ajukan Rencana KUA-PPAS 2022 Sebesar Rp 80,15 Triliun

Pemprov DKI Ajukan Rencana KUA-PPAS 2022 Sebesar Rp 80,15 Triliun

Megapolitan
Dua Pintu Air di Jakarta Berstatus Siaga

Dua Pintu Air di Jakarta Berstatus Siaga

Megapolitan
Pelanggan Indomaret Bisa Lapor Polisi jika Diminta Uang Parkir, Direktur Sebut Sudah Koordinasi dengan Aparat

Pelanggan Indomaret Bisa Lapor Polisi jika Diminta Uang Parkir, Direktur Sebut Sudah Koordinasi dengan Aparat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.