Resmikan Pengecatan JLNT Casablanca, Sandi Bilang Ini Gubernur dan Wakil Zaman Now

Kompas.com - 01/12/2017, 11:12 WIB
Sandiaga Uno resmikan pengecatan tian JLNT Kuningan, 1/12/2017 stanlySandiaga Uno resmikan pengecatan tian JLNT Kuningan, 1/12/2017
Penulis Stanly Ravel
|
EditorDiamanty Meiliana

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno hadir membuka peresmian pengecatan tiang jalan layang non tol (JLNT) Casablanca, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (1/12/2017).

Dalam sambutannya, Sandiaga mengatakan bahwa pelaksanaan program ini merupakan inisiatif dari Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sekaligus persiapan menyambut Asian Games 2018.

"Saat masa-masa kami banyak berjalan, pak Anies ngomong alangkah indahnya, baiknya bila tiang-tiang bisu ini bisa dihiasi seni kreatif oleh anak-anak SMK," kata Sandi.

Baca juga : Pemotor Penerobos JLNT Setara dengan Percobaaan Pembunuhan

"Jadi saat kita bermacet-macetan bisa ada yang mengibur," katanya melanjutkan.

Sandi mengatakan Gubernur DKI Anies Baswedan akan hadir dan langsung melakukan seremoni pengecatan.

Dirinya berharap, program ini bisa menjalin kemitraan antara pemerintah, masyarakat dan anak muda milenial yang kreatif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ini Gubernur dan Wakil Gubernur zaman now, tidak perlu protokoler," ucap Sandy.

Proyek kerja sama pengecatan di JLNT Casablanca menjadi pilot project yang dilakukan Pemprov DKI dengan Bank BRI dan PT Propan Raya.

Direktur PT Propan Raya Yuwono Imanto mengungkapkan bahwa keterlibatanya dalam program ini menjadi bentuk komitmen perusahan terkait lingkungan, budaya, dan pariwisata.

"Melalui cat Propan, kami dukung Jakarta menjadi lebih cantik dan berwarna," ucap Yuwono.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Bekasi Masih Larang Ibadah Berjemaah di Tempat Ibadah

PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Bekasi Masih Larang Ibadah Berjemaah di Tempat Ibadah

Megapolitan
Gelar Belajar Tatap Muka karena Desakan Orangtua Murid, PAUD di Cipayung Ditutup Sementara

Gelar Belajar Tatap Muka karena Desakan Orangtua Murid, PAUD di Cipayung Ditutup Sementara

Megapolitan
Pungli Bansos Tunai di Depok, Warga Cimanggis Mengaku Diancam Dipersulit oleh Ketua RT

Pungli Bansos Tunai di Depok, Warga Cimanggis Mengaku Diancam Dipersulit oleh Ketua RT

Megapolitan
BOR di RSUP Sitanala Sentuh 40 Persen, Tak Ada Lagi Antrean Pasien

BOR di RSUP Sitanala Sentuh 40 Persen, Tak Ada Lagi Antrean Pasien

Megapolitan
Polisi Buru Penyelundup 16 Kg Sabu lewat Pengiriman Patung dari Afrika

Polisi Buru Penyelundup 16 Kg Sabu lewat Pengiriman Patung dari Afrika

Megapolitan
Pasien Covid-19 yang Dirawat di Rusun Nagrak Kini Berjumlah 61 Orang

Pasien Covid-19 yang Dirawat di Rusun Nagrak Kini Berjumlah 61 Orang

Megapolitan
NIK Dipakai Orang Lain di Tangsel, Warga Jakarta Tunda Vaksinasi Covid-19

NIK Dipakai Orang Lain di Tangsel, Warga Jakarta Tunda Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Bekasi Tegaskan Pekerja Non-esensial WFH 100 Persen

PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Bekasi Tegaskan Pekerja Non-esensial WFH 100 Persen

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Akan Data Jumlah Yatim Piatu akibat Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Akan Data Jumlah Yatim Piatu akibat Covid-19

Megapolitan
Sebelum Meninggal, Kakek yang Dianiaya Menantu Tak Sempat Dirawat karena RS Penuh Pasien Covid-19

Sebelum Meninggal, Kakek yang Dianiaya Menantu Tak Sempat Dirawat karena RS Penuh Pasien Covid-19

Megapolitan
Pungutan Bansos Tunai di Cimanggis Depok Disebut untuk Bantu Warga yang Tak Masuk Daftar Penerima

Pungutan Bansos Tunai di Cimanggis Depok Disebut untuk Bantu Warga yang Tak Masuk Daftar Penerima

Megapolitan
Pungli BST Rp 600.000 di Depok, Warga Mengaku Diminta Rp 400.000

Pungli BST Rp 600.000 di Depok, Warga Mengaku Diminta Rp 400.000

Megapolitan
16 Kg Sabu Diselundupkan lewat Pengiriman Patung dari Afrika, Polisi Tangkap 2 Tersangka

16 Kg Sabu Diselundupkan lewat Pengiriman Patung dari Afrika, Polisi Tangkap 2 Tersangka

Megapolitan
PPKM Level 4 Diperpanjang, Transjakarta Lakukan Penyesuaian Jumlah Operasional Armada

PPKM Level 4 Diperpanjang, Transjakarta Lakukan Penyesuaian Jumlah Operasional Armada

Megapolitan
Babak Belur karena Pandemi Covid-19, Pengusaha Warteg: Mau sampai Kapan PPKM Level 4?

Babak Belur karena Pandemi Covid-19, Pengusaha Warteg: Mau sampai Kapan PPKM Level 4?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X