PKL Tanah Abang Berjualan di Jalan, Trotoar Jadi Tempat Parkir Motor

Kompas.com - 22/12/2017, 16:30 WIB
Beberapa motor terparkir di atas trotoar Jalan Jati Baru depan Stasiun Tanah Abang.KOMPAS.com/IWAN SUPRIYATNA Beberapa motor terparkir di atas trotoar Jalan Jati Baru depan Stasiun Tanah Abang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Para pedagang kaki lima ( PKL) Pasar Tanah Abang sejak pukul 08.00 WIB telah menjajakan dagangannya di sepanjang Jalan Jati Baru Raya depan Stasiun Tanah Abang.

Para pengunjung yang datang menggunakan motor pun langsung memarkirkan motornya di atas trotoar sekitar lokasi tersebut.

Pantauan Kompas.com, hingga pukul 14.13 WIB tampak beberapa motor diparkir di atas trotoar yang seharusnya diperuntukan bagi para pejalan kaki.

Tampak petugas parkir liar mengarahkan pengunjung yang ingin berbelanja untuk parkir di trotoar yang telah disediakan olehnya.


"Yang mau belanja parkir sini," teriak seorang penjaga parkir di trotoar Jati Baru Raya, Jumat (22/12/2017).

Baca juga : Anies Selesai Kunjungi Tanah Abang, PKL Kembali Berdagang di Trotoar

Mendengar arahan tersebut, beberapa pengunjung yang ingin berbelanja langsung memarkirkan kendaraannya di atas trotoar.

"Aman kan Bang? Enggak lama kok," ucap seorang pengendara motor kepada petugas parkir liar.

Andini, seorang pejalan kaki yang ingin berbelanja di Jalan Jati Baru Raya, mengaku cukup tertanggu dengan adanya motor-motor yang diparkir di trotoar.

"Kemarin-kemarin bersih enggak ada motor di trotoar, ini kok jadi banyak lagi," kata Andini.

Baca juga : Walau Yakin Tak Lagi Ditertibkan, PKL Tanah Abang Khawatir Omzet Turun

Menurut Andini, seharusnya parkir motor disediakan agar motor tidak diparkir di atas trotoar.

"Harusnya disediain, biar rapih, kasihan kan yang jalan kaki kalau betis kena knalpot panas bagaiman?" ucapnya.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno memperbolehkan PKL yang biasa berdagang di atas trotoar Stasiun Tanah Abang untuk berjualan di Jalan Jati Baru Raya, dekat Stasiun Tanah Abang.

Dalam konsep penataan Pasar Tanah Abang jangka pendek ini, dua jalur yang ada di depan Stasiun Tanah Abang ditutup sejak pukul 08.00 WIB hingga 18.00 WIB.

Satu jalur digunakan untuk PKL dan satu jalur lainnya digunakan untuk transjakarta. Para PKL disediakan tenda secara gratis tanpa dipungut retribusi.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorIcha Rastika
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta Hari Ini

Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta Hari Ini

Megapolitan
Lebaran Betawi Dimulai Malam Nanti, Ini Rangkaian Acaranya

Lebaran Betawi Dimulai Malam Nanti, Ini Rangkaian Acaranya

Megapolitan
Polisi Dalami Kasus Dugaan Penganiayaan oleh Pengacara D terhadap Hakim PN Jakarta Pusat

Polisi Dalami Kasus Dugaan Penganiayaan oleh Pengacara D terhadap Hakim PN Jakarta Pusat

Megapolitan
Empat Fakta Terbaru Kasus Rius Vernandes, Trauma hingga Penyelesaian secara Kekeluargaan

Empat Fakta Terbaru Kasus Rius Vernandes, Trauma hingga Penyelesaian secara Kekeluargaan

Megapolitan
Tanda Tanya Kasus Salah Tangkap dan Penyiksaan pada Empat Pengamen Cipulir

Tanda Tanya Kasus Salah Tangkap dan Penyiksaan pada Empat Pengamen Cipulir

Megapolitan
Anies Tunda Kepulangan dari Amerika, Ada Agenda Tambahan hingga Surati Kemendagri

Anies Tunda Kepulangan dari Amerika, Ada Agenda Tambahan hingga Surati Kemendagri

Megapolitan
Empat Kebijakan yang Diusulkan untuk Atasi Kemacetan di Depok

Empat Kebijakan yang Diusulkan untuk Atasi Kemacetan di Depok

Megapolitan
Getih Getah Riwayatmu Kini...

Getih Getah Riwayatmu Kini...

Megapolitan
Ketika PPSU Tinggalkan Sapu Lidi Sejenak untuk Rayakan Hari Jadi di Dufan

Ketika PPSU Tinggalkan Sapu Lidi Sejenak untuk Rayakan Hari Jadi di Dufan

Megapolitan
Setelah Saling Sindir hingga Lapor Polisi, Wali Kota Tangerang dan Kemenkumham Berdamai

Setelah Saling Sindir hingga Lapor Polisi, Wali Kota Tangerang dan Kemenkumham Berdamai

Megapolitan
[BERITA POPULER] Kisah Fikri Dipaksa Polisi Mengaku Jadi Pembunuh | Bahaya di Balik #AgeChallenge

[BERITA POPULER] Kisah Fikri Dipaksa Polisi Mengaku Jadi Pembunuh | Bahaya di Balik #AgeChallenge

Megapolitan
Bebas dari Tahanan, Fikri Pribadi Kini Cari Keadilan Tuntut Polisi yang Menyiksanya

Bebas dari Tahanan, Fikri Pribadi Kini Cari Keadilan Tuntut Polisi yang Menyiksanya

Megapolitan
Selain Bambu Getih Getah, Ini Daftar Pemanis Jakarta yang Berbiaya Besar tapi Tak Tahan Lama

Selain Bambu Getih Getah, Ini Daftar Pemanis Jakarta yang Berbiaya Besar tapi Tak Tahan Lama

Megapolitan
Siapa Sangka IS Pernah Dipasung Belasan Tahun Sebelum Dikenal sebagai Wawan Game

Siapa Sangka IS Pernah Dipasung Belasan Tahun Sebelum Dikenal sebagai Wawan Game

Megapolitan
Berkunjung ke Perpustakaan Erasmus Huis yang Instagramable

Berkunjung ke Perpustakaan Erasmus Huis yang Instagramable

Megapolitan
Close Ads X