Kompas.com - 29/12/2017, 08:53 WIB
Ilustrasi iStockphotoIlustrasi
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com — Sadis, begitulah kata yang tepat untuk menggambarkan sejumlah kasus pembunuhan yang terjadi pada medio 2017.

Motif pelaku menghabisi nyawa korbannya pun berbeda-beda, mulai dari sakit hati hingga masalah ekonomi.

Kompas.com merangkum sejumlah kasus pembunuhan sadis yang terjadi pada 2017 ini.

Perampokan disertai penembakan di SPBU Daan Mogot

Nyawa Davidson Tantono tak tertolong akibat kepalanya tertembus timah panas. Dia dibunuh sekelompok perampok ketika baru mengambil uang Rp 300 juta dari salah satu bank swasta yang ada di kawasan Green Garden, Jakarta Barat, 9 Juni 2017 lalu.

Pria yang juga pemilik warung roti bakar itu dirampok saat sedang mengisi angin ban mobilnya di SPBU Daan Mogot.

Davidson mempertahankan tas berisi uang yang akan dibawa perampok. Namun, perampok menembak Davidson di bagian kepala.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aksi perampokan itu sudah direncanakan sangat matang. Sebab, setiap anggota kelompok perampok itu memiliki peran masing-masing agar aksinya dapat berjalan mulus.

Mulanya, salah satu pelaku memantau di bank tempat Davidson mengambil uang. Seusai menentukan target, pelaku yang bertugas memantau di dalam bank itu memberi tahu rekannya bagaimana ciri-ciri calon targetnya.

Selanjutnya, pelaku yang bertugas di luar mencari kendaraan korban dan menancapkan paku di ban mobil calon korban.

"Pakunya itu bukan sembarang paku, tetapi sudah dimodifikasi. Jadi, berapa menit begitu (kempisnya) pelaku sudah mempelajari. Nanti kempisnya sampai di mana, dia sudah tahu," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Mapolda Metro Jaya, Kamis (15/6/2017).

Baca juga: Ini Peran 4 Buronan Perampokan di SPBU Daan Mogot

Setelah menaruh paku di ban mobil Davidson, para pelaku langsung membuntutinya. Hingga akhirnya Davidson membelokan mobil Toyota Innova miliknya ke SPBU Daan Mogot.

Ia mengira pom bensin merupakan tempat yang aman untuk menambah angin ban mobilnya.

Sesampainya di tukang tambal ban, Davidson turun dari kemudinya. Tas berisi uang tersebut diletakkan di dekat setir mobil.

Rupanya, saat Davidson menambah angin bannya, salah satu pelaku mengambil tas tersebut. Aksi perampokan itu diketahui Davidson.

Dia mencoba mengejar para pelaku yang berjumlah empat orang dan menggunakan dua sepeda motor tersebut.

Davidson juga mempertahankan tas berisi uang untuk nasabah koperasinya itu. Panik aksinya ketahuan, salah satu pelaku menembak kepala Davidson.

Seketika, Davidson tersungkur hingga akhirnya tewas di tempat. Pelaku perampokan sekaligus pembunuhan terhadap Davidson ini kemudian tertangkap.

Baca juga: Begini Perampok Sadis di SPBU Daan Mogot Beraksi

Ada tujuh pelaku, yakni DTK, TP, M, RCL, NZR, IR, dan SF. Rupanya, komplotan tersebut merupakan "pemain lama" dalam dunia perampokan.

"Sementara ini pelaku tersebut sudah melakukan kegiatan lebih dari 10 kali. Tidak hanya di Jakarta, tetapi juga di luar Jakarta. TKP-nya banyak, sedang kami telusuri. Dari Jakarta ada, luar Jakarta ada," kata Argo.

Halaman:


Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Megapolitan
Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Megapolitan
Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Megapolitan
Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Megapolitan
UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Megapolitan
Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Megapolitan
Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Megapolitan
Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada Gelombang Ketiga Covid-19

Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada Gelombang Ketiga Covid-19

Megapolitan
Pasar Swalayan di Cilandak KKO Terbakar

Pasar Swalayan di Cilandak KKO Terbakar

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Malam Hari, Sasar Pegawai yang Susah Tinggalkan Pekerjaan di Siang Hari

Vaksinasi Covid-19 Malam Hari, Sasar Pegawai yang Susah Tinggalkan Pekerjaan di Siang Hari

Megapolitan
Hujan Lebat dan Angin Kencang di Depok, Pohon-pohon Tumbang, Papan Reklame Roboh

Hujan Lebat dan Angin Kencang di Depok, Pohon-pohon Tumbang, Papan Reklame Roboh

Megapolitan
Minim Penerangan Jadi Alasan Begal Incar Korban di Kawasan Bintaro

Minim Penerangan Jadi Alasan Begal Incar Korban di Kawasan Bintaro

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Depok, Pohon Tumbang Timpa Pagar dan Mobil

Hujan Deras dan Angin Kencang di Depok, Pohon Tumbang Timpa Pagar dan Mobil

Megapolitan
22 Reklame Rokok di Jakarta Timur Telah Ditertibkan

22 Reklame Rokok di Jakarta Timur Telah Ditertibkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.