Kompas.com - 29/12/2017, 08:53 WIB
Ilustrasi iStockphotoIlustrasi
|
EditorIcha Rastika

Badrun bunuh pasangan sesama jenisnya karena cemburu

Imam Maulana (19) tewas di tangan pria pasangan sejenisnya, Badrun (43), setelah mereka menjali hubungan selama dua tahun. Keduanya diketahui bekerja di laundry Clean House di kawasan Cibubur, Bekasi, Jawa Barat.

Pembunuhan itu bermula dari cekcok keduanya. Motifnya rasa cemburu. Badrun menuding Iman menjalin cinta dengan orang lain, seorang wanita.

Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Hendy F Kurniawan mengatakan, Badrun membunuh pasangan sesama jenisnya pada Minggu (12/11/2017) malam di laundry Clean House, Ruko Citra Grand, Cibubur, Bekasi.

Baca juga : Sebelum Dibunuh, Kekasih Badrun Minta Uang untuk ke Bandung

Setelah tewas, tubuh Imam dibungkus plastik laundry dan selimut tebal lalu diikat dengan tali jemuran.

"Pelaku menyimpan mayat korban di sudut bagian tengah ruangan (laundry), ditutupi dengan baju-baju laundry," kata Hendy kepada Kompas.com, Rabu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Badrun kemudian membuang jenazah Imam ke Terminal Kampung Rambutan di Jakarta Timur, tepatnya di samping toilet wanita dekat dengan pangkalan bus Warga Baru.

Menurut Ani, saksi mata yang menjajakan kopi selama 24 jam di tempat kejadian perkara (TKP), Badrun datang pada Senin pagi sekitar pukul 05.30.

Badrun menggotong barang bawaannya dengan bantuan orang lain yang belakangan diketahui sebagai sopir taksi online yang disewa Badrun.

Ani tidak menaruh curiga lantaran lokasi tersebut sudah biasa dijadikan tempat untuk mengirim dan menurunkan paket dari bus.

Namun, pada Selasa, Ani mulai mencium bau tak sedap. Warga akhirnya melaporkan masalah barang berbau itu kepada petugas.

"Waktu dibuka bungkusannya, yang saya lihat itu (jenazah) cuma pakai kaus warna hitam," kata Ani, Rabu.

Baca juga : Badrun Mengaku Pernah Alami Kekerasan Seksual Saat Berusia 13 Tahun

Seusai penemuan mayat Imam, pihak kepolisian menangkap Badrun dalam waktu yang cukup singkat, yaitu pada Rabu dini hari di kawasan Cibubur.

Saat ditangkap, Badrun melawan sehingga petugas menembaknya di bagian kaki. Saat proses interograsi, Badrun ingin bunuh diri dengan cara melukai organ tubuhnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Manajemen Subway Citos Diberi Teguran Tertulis karena Timbulkan Kerumunan

Manajemen Subway Citos Diberi Teguran Tertulis karena Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Polres Jakarta Barat Telusuri Legalitas dan Aktivitas 7 Perusahaan Pinjol di Jakbar

Polres Jakarta Barat Telusuri Legalitas dan Aktivitas 7 Perusahaan Pinjol di Jakbar

Megapolitan
Pemerintah Diminta Lindungi Pasar Muamalah bagi Penerima Zakat agar Tak Diserang Buzzer

Pemerintah Diminta Lindungi Pasar Muamalah bagi Penerima Zakat agar Tak Diserang Buzzer

Megapolitan
Korban Kebakaran di Krendang Mengungsi di Dua Lokasi

Korban Kebakaran di Krendang Mengungsi di Dua Lokasi

Megapolitan
Orangtua Belum Izinkan Anaknya Belajar di Sekolah, 5 SMP Swasta di Kota Tangerang Belum Gelar PTM

Orangtua Belum Izinkan Anaknya Belajar di Sekolah, 5 SMP Swasta di Kota Tangerang Belum Gelar PTM

Megapolitan
Fakta Penangkapan Direktur TV Swasta, Disebut Sebarkan Konten Provokatif di YouTube dan Raup Untung Miliaran

Fakta Penangkapan Direktur TV Swasta, Disebut Sebarkan Konten Provokatif di YouTube dan Raup Untung Miliaran

Megapolitan
Korban Kebakaran di Krendang Dapat Bantuan Makan 2 Kali Sehari

Korban Kebakaran di Krendang Dapat Bantuan Makan 2 Kali Sehari

Megapolitan
Polisi Selidiki Penyebab Kebakaran Permukiman di Tambora

Polisi Selidiki Penyebab Kebakaran Permukiman di Tambora

Megapolitan
UPDATE 15 Oktober: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 55 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 15 Oktober: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 55 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Zaim Saidi Ingin Gandeng MUI dan BAZNAS untuk Lanjutkan Zakat Dinar-dirham di Pasar Muamalah

Zaim Saidi Ingin Gandeng MUI dan BAZNAS untuk Lanjutkan Zakat Dinar-dirham di Pasar Muamalah

Megapolitan
DKI Jakarta Peringkat Kedua PON XX Papua

DKI Jakarta Peringkat Kedua PON XX Papua

Megapolitan
Kapolres Kota Tangerang Siap Mundur dari Jabatannya, jika...

Kapolres Kota Tangerang Siap Mundur dari Jabatannya, jika...

Megapolitan
Zaim Saidi Divonis Tak Bersalah, Pasar Muamalah di Depok Akan Jalan Lagi

Zaim Saidi Divonis Tak Bersalah, Pasar Muamalah di Depok Akan Jalan Lagi

Megapolitan
Pembahasan APBD-P 2021 Molor, Anggota DPRD: Yang Lambat Bukan Kami, tapi Pemprov DKI

Pembahasan APBD-P 2021 Molor, Anggota DPRD: Yang Lambat Bukan Kami, tapi Pemprov DKI

Megapolitan
Puskesmas Kemayoran Gelar Vaksinasi Covid-19 Malam Hari

Puskesmas Kemayoran Gelar Vaksinasi Covid-19 Malam Hari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.