Tiket Kereta Bandara Rp 70.000, Apa Kata Warga?

Kompas.com - 02/01/2018, 20:45 WIB
Suasana di dalam gerbong kereta api bandara saat perjalanan Stasiun Sudirman Baru-Stasiun Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, Selasa (26/12/2017). Uji coba KA Bandara Soekarno-Hatta dilakukan hingga peresmian operasinya pada 2 Januari 2018. Selama uji coba, PT KAI telah menetapkan harga tiket yang bisa dibeli warga, yakni Rp 30.000. MAULANA MAHARDHIKASuasana di dalam gerbong kereta api bandara saat perjalanan Stasiun Sudirman Baru-Stasiun Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, Selasa (26/12/2017). Uji coba KA Bandara Soekarno-Hatta dilakukan hingga peresmian operasinya pada 2 Januari 2018. Selama uji coba, PT KAI telah menetapkan harga tiket yang bisa dibeli warga, yakni Rp 30.000.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Tiket kereta Bandara Soekarno-Hatta ditetapkan senilai Rp 70.000 per 2 Januari 2018, atau setelah diresmikan. Saat uji coba 26 Desember lalu, harganya Rp 30.000.

Kereta api Bandara Soekarno-Hatta diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada Selasa (2/1/2018) pagi. Harga tiket kereta bandara yang menjadi Rp 70.000 ini disikapi berbeda sejumlah warga.

Puti (21), mahasiswi salah satu universitas swasta di Jakarta, menilai bahwa harga Rp 70.000 untuk sekali perjalanan kereta bandara itu cukup mahal mengingat sistem penjadwalan kedatangan kereta belum sempurna.

"Kemarin cerita-cerita sama orang dan banyak yang mengeluh karena jedanya terlalu lama. Jadi untuk yang benar-benar buru-buru mau ke bandara, mau terbang itu repot kalau begitu jadwalnya," katanya saat ditemui Kompas.com di Stasiun Sudirman Baru.

Baca juga : Anies Mau Kereta Bandara Terintegrasi Transportasi Umum

Sebagai informasi, jeda kedatangan kereta saat ini kurang lebih 60 menit atau sekitar satu jam.

Harga tiket Rp 70.000 itu dinilai Puti baru terasa tidak mahal jika PT Railink telah memperbaiki sistem penjadwalan kedatangan kereta.

Dia berharap agar jadwal pemberangkatan kereta menuju Bandara Soekarno-Hatta bisa lebih cepat dari sekarang.

Puti menambahkan, saat ini kereta bandara belum menjadi prioritasnya apabila ingin pergi ke Bandara Soekarno-Hatta. Dia lebih memilih naik taksi online karena bisa lebih murah.

"Kalau sekarang masih efektif taksi online, apalagi kalau kita rame dan rombongan itu lebih enak karena bisa patungan dan lebih cepat serta bisa diprediksi, kan kalau kereta ini enggak, mesti datang sejam dua jam sebelum keretanya berangkat, belum lagi kalau telat," ucapnya.

Di sisi lain, calon penumpang lainnya, Bambang (50), menyatakan bahwa harga tiket kereta Bandara Soekarno-Hatta yang mencapai Rp 70.000 sudah cukup murah.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Megapolitan
2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

Megapolitan
Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Megapolitan
Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Megapolitan
Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Megapolitan
[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

Megapolitan
Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Megapolitan
Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Megapolitan
Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Megapolitan
Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Megapolitan
Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Megapolitan
Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Megapolitan
Datang Tanpa SIKM, 20 Tukang Bangunan Dikarantina, Wajib Tes Swab Bayar Pribadi

Datang Tanpa SIKM, 20 Tukang Bangunan Dikarantina, Wajib Tes Swab Bayar Pribadi

Megapolitan
Lion Air Hentikan Operasional Mulai 5 Juni sampai Waktu yang Belum Ditentukan

Lion Air Hentikan Operasional Mulai 5 Juni sampai Waktu yang Belum Ditentukan

Megapolitan
Walkot: Meski New Normal Diterapkan, PSBB di Kota Bekasi Tetap Berjalan

Walkot: Meski New Normal Diterapkan, PSBB di Kota Bekasi Tetap Berjalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X