Sandiaga Cari Tahu Kepuasan Warga yang Kunjungi Tanah Abang

Kompas.com - 06/01/2018, 07:24 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengunjungi pasar Tanah Abang, Selasa (26/12/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengunjungi pasar Tanah Abang, Selasa (26/12/2017).
Penulis Nursita Sari
|
EditorKurnia Sari Aziza

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno ingin mengetahui tingkat kepuasan orang-orang yang datang ke kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, setelah Pemprov DKI menata kawasan tersebut.

Caranya, Dinas Komunikasi, Informatika, dan Statistik (Diskominfotik) DKI Jakarta akan melakukan survei menguji efektivitas penataan Tanah Abang.

Survei akan dilakukan kepada warga, sopir angkutan umum, ojek pangkalan, ojek online, dan para pedagang di Tanah Abang.

"Bagaimana tingkat kepuasan masyarakat yang datang ke Tanah Abang, bukan tingkat kepuasan dari orang yang mengomentari social media feeding," ujar Sandiaga di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (5/1/2018) malam.


Baca juga: Sandiaga Akan Buat Survei Efektivitas Penataan Tanah Abang

Akhir pekan, PKL yang menempati Jalan Jatibaru dekat Stasiun Tanah Abang disesaki pengunjung, Sabtu (23/12/2017).Ridwan Aji Pitoko/KOMPAS.com Akhir pekan, PKL yang menempati Jalan Jatibaru dekat Stasiun Tanah Abang disesaki pengunjung, Sabtu (23/12/2017).
Tingkat kepuasan warga tersebut menjadi salah satu rumusan masalah dari survei yang dilakukan. Selain itu, survei juga dilakukan untuk mengetahui perubahan perilaku warga, khususnya terkait penggunaan transportasi umum.

Tujuan lainnya, untuk mengetahui apakah penataan Tanah Abang bisa mengurangi kemacetan di sekitar kawasan tersebut dengan adanya shuttle transjakarta.

"Keempat, apakah relokasi pedagang kecil mandiri berakibat adanya trotoar diokupasi," kata Sandiaga.

Baca juga: Pedagang Dukung Rencana Pembangunan Rusun di Blok G Tanah Abang

Suasana di Jalan Jatibaru, Tanah Abang, Jakarta, Jumat (22/12/2017). Sehubung keputusan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, ruas jalan di depan stasiun ditutup untuk kendaraan bermotor pada pukul 08.00-18.00 WIB.MAULANA MAHARDHIKA Suasana di Jalan Jatibaru, Tanah Abang, Jakarta, Jumat (22/12/2017). Sehubung keputusan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, ruas jalan di depan stasiun ditutup untuk kendaraan bermotor pada pukul 08.00-18.00 WIB.
Survei itu rencananya dimulai pekan depan dan dilakukan dalam beberapa pekan. Sandiaga akan melaporkan hasil survei Pemprov DKI ke publik pada pertengahan Februari 2018.

Dia menyampaikan, hanya akan memercayai hasil survei yang dilakukan timnya tersebut.

"Saya hanya percaya survei yang saya kerjakan sendiri karena kalau survei yang tempat lain ya saya enggak tahu," ucapnya.

Baca juga: Sandiaga: Kami Minta Bantuan Ombudsman yang Hits Banget untuk Pantau Tanah Abang

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga menata Tanah Abang dengan membebaskan pedagang kaki lima berdagang di Jalan Jatibaru Raya. Jalan tersebut ditutup setiap hari pada pukul 08.00-18.00. Satu jalur jalan digunakan PKL, sedangkan jalur lainnya digunakan transjakarta. PKL disediakan tenda yang bisa didapatkan gratis.

PT Transjakarta menyediakan shuttle bus untuk mengangkut penumpang berkeliling kawasan Tanah Abang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X