Sopir Metromini 610 Protes karena Harus Bersaing dengan Transjakarta - Kompas.com

Sopir Metromini 610 Protes karena Harus Bersaing dengan Transjakarta

Kompas.com - 09/01/2018, 14:57 WIB
Transjakarta 1E Blok M-Pondok Labu dihadang di Jalan Fatmawati, Jakarta Selatan, Selasa (9/1/2018).KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Transjakarta 1E Blok M-Pondok Labu dihadang di Jalan Fatmawati, Jakarta Selatan, Selasa (9/1/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Puluhan sopir Metromini 610 Blok M-Pondok Labu menggelar aksi protes di Jalan Fatmawati, Jakarta Selatan, Selasa (9/1/2018) siang. Mereka memprotes adanya bus Transjakarta 1E yang melintasi trayek yang sama persis dengan mereka.

Ganda, perwakilan sopir Metromini 610, mengatakan mereka makin merugi setelah transjakarta beroperasi. Mereka baru saja menghabiskan jutaan rupiah untuk memperpanjang trayek, tetapi kini penumpang makin sepi dengan adanya bus transjakarta di rute itu.

"Kami keluar Rp 7 juta, itu untuk perpanjang trayek saja. Karena untuk perpanjang kan harus ada yang dikorbankan. Tiga mobil jadi dua mobil, nah itu kami harus bayarin mobil kawan yang jadi tumbal," kata Ganda ditemui di Jalan Fatmawati, Selasa siang.

Baca juga : Pengemudi Metromini Hadang Bus Transjakarta di Jalan Fatmawati

Beberapa tahun lalu ketika metromini masih menjadi tulang punggung transportasi Ibu Kota, jalur Blok M-Pondok Labu via Fatmawati sangat ramai. Setidaknya, ada 100 bus yang beroperasi di rute itu tiap hari.

Namun seiring usia metromini yang menua, jumlah metromini berkurang. Armada yang ingin memperpanjang trayek, harus membawa izin trayek mobil lain. Hingga kini, armada Metromini 610 yang beroperasi tinggal 40 unit.

"Kami ikuti mau pemerintah, mau perpanjang trayek, kami ikuti syaratnya. Uji kir, kami ikuti, kami habis lagi untuk dandani mobil," kata Ganda.

Bus Metromini yang kini beredar di jalanan, usianya ada yang lebih dari 30 tahun. Untuk membuatnya lolos uji kir, banyak yang harus dibenahi mulai dari mesin, rem, hingga aksesoris seperti spion dan lampu. Total yang dihabiskan untuk memperpanjang trayek, kata dia, mencapai Rp 10 juta.

"Sekarang ada transjakarta, kami makin senggolan di jalan, makin sepi penumpang," kata Ganda.

Baca juga : Armadanya Dihadang Sopir Metromini 610, Ini Tanggapan Transjakarta

Ia mengatakan beberapa hari lalu pihaknya telah melayangkan surat protes ke PT Transjakarta, Dinas Perhubungan, hingga kepolisian. Namun hingga saat ini surat tersebut belum direspons.

Karena itu, mereka menggelar aksi protes sekaligus menghadang bus Transjakarta 1E.

"Kami prinsipnya dukung pemerintah, tapi tunggulah sampai trayek kami habis. Jangan kami sudah perpanjang trayek terus sekarang diginikan," kata Ganda.


EditorEgidius Patnistik
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X