Cerita Penarik Becak yang Tak Punya Pilihan Lain untuk Nafkahi Keluarga

Kompas.com - 17/01/2018, 09:58 WIB
Karso (56) penarik becak di kawasan Warakas Tanjung Priok Jakarta Utara saat ditemui Selasa (16/1/2018). Ia mengaku terus menarik becak karena itulah pekerjaan yang ia tahu meski saat ini sudah banyak moda transportasi lain menggerus pendapatannya. Kompas.com/Setyo AdiKarso (56) penarik becak di kawasan Warakas Tanjung Priok Jakarta Utara saat ditemui Selasa (16/1/2018). Ia mengaku terus menarik becak karena itulah pekerjaan yang ia tahu meski saat ini sudah banyak moda transportasi lain menggerus pendapatannya.
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com- Karso (56) warga Warakas terus mengayuh becaknya menempuh jalan raya Warakas menuju jalan Bahari. Wajahnya mantab menatap ke depan dan kakinya terus mengayuh becak meski di usia yang tidak lagi muda.

Karso menjadi salah satu dari beberapa penarik becak di kawasan Warakas yang masih setia menjadikan profesi ini sumber penghasilan.

"Dari pada menganggur tidak bekerja, mending menarik becak. Halal," ucap Karso ketika ditemui Selasa, (16/1/2018).

Karso menyadari dirinya sudah tidak sekuat dulu untuk mengayuh. Namun ia juga tidak bisa memungkiri, menarik becak adalah satu-satunya yang ia tahu untuk mendapatkan uang guna menafkahi keluarganya.

"Kalau mau narik bajaj, tidak bisa. Kalau mau kerja lain terbatas umur. Berat meninggalkan becak karena ini sudah mata pencaharian sehari-hari," ucap Karso yang sudah menarik becak belasan tahun.

Baca juga : Kehadiran Becak di Ibu Kota yang Diperdebatkan sejak Dulu...

Mi'at (60) penarik becak di Kampung Bahari mengungkapkan saat ini becak memang jarang dilirik. Jenis transportasi lain terutama ojek online membuat pendapatannya menurun.

Warga menawar harga sebelum menggunakan becak di kampung Bahari, Tanjung Priok Selasa (12/1/2018). Becak masih menjadi pilihan warga untuk moda transportasi alternatif.Kompas.com/Setyo Adi Warga menawar harga sebelum menggunakan becak di kampung Bahari, Tanjung Priok Selasa (12/1/2018). Becak masih menjadi pilihan warga untuk moda transportasi alternatif.

Namun Mi'at yakin becak akan tetap dilirik untuk kebutuhan tertentu. Ia mulai menarik becak sejak siang hari karena menghindari jadwal penertiban petugas.

"Misalnya bawa orang ke rumah sakit, untuk lahiran. Paling cepat di sini (Kampung Bahari) panggil becak. Atau baru datang dari terminal bawa barang banyak ya pilihannya becak," ucap Mi'at.

Muhaimin (60) penarik becak di Semper Barat yang sudah menarik becak sejak tahun 1973 menceritakan bagaimana becak dulu sempat jadi primadona. Lalu ada peraturan daerah dari gubernur-gubernur Jakarta terdahulu yang melarang keberadaan becak.

Baca juga : Tukang Becak Menunggu Perwujudan Rencana Anies

Penarik becak di stasiun Tanjung Priok Jakarta Utara, Selasa (16/1/2018). Perhatian terhadap penarik becak kembali diberikan oleh Gubernur Anies Baswedan. Ia berharap becak tetap beroperasi di rute khusus di JakartaKompas.com/Setyo Adi Penarik becak di stasiun Tanjung Priok Jakarta Utara, Selasa (16/1/2018). Perhatian terhadap penarik becak kembali diberikan oleh Gubernur Anies Baswedan. Ia berharap becak tetap beroperasi di rute khusus di Jakarta

Muhaimin menceritakan dari ribuan becak, saat ini hanya sisa puluhan di wilayah Semper. Masing-masing penarik becak memiliki sendiri becak yang digunakan dengan modal membeli becak Rp 700 ribu sampai Rp 800 ribu.

"Penumpang saat ini berkurang, 90 persen bahkan. Kadang sehari bahkan tidak ada sama sekali. Tapi tetap milih narik becak, tahunya ya hanya ini. Keluarga makan apa kalau tidak kerja," ucap Muhaimin.

Baca juga : Anies: Jangan Berimajinasi Becak Akan Ada di Jalan-jalan Utama Jakarta

Muhaimin dan penarik becak lain berharap ada perhatian yang nyata dari pemerintah mengenai keberadaan mereka. Mereka hanya berharap tidak ada lagi larangan untuk becak beroperasi. Mereka pun sebagian menyetujui bila nantinya ada rute khusus bagi mereka beroperasi.

Sebelumnya Gubernur Anies Baswedan mengungkapkan akan membuat peraturan agar becak diperhatikan dan tidak dihilangkan keberadaannya. Anies yakin becak masih dibutuhkan terutama untuk angkutan lingkungan seperti di perumahan dan perkampungan.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PHRI DKI Jakarta: 30 Hotel Siap Tampung Isolasi Pasien OTG Covid-19

PHRI DKI Jakarta: 30 Hotel Siap Tampung Isolasi Pasien OTG Covid-19

Megapolitan
9 PPSU Bukit Duri Positif Covid-19, Rekan Kerja dan Warga Patungan Beri Bantuan

9 PPSU Bukit Duri Positif Covid-19, Rekan Kerja dan Warga Patungan Beri Bantuan

Megapolitan
Muhamad Siap Dukung Keputusan Pemerintah jika Pilkada Tangsel Harus Ditunda

Muhamad Siap Dukung Keputusan Pemerintah jika Pilkada Tangsel Harus Ditunda

Megapolitan
Gugus Tugas: Klaster Covid-19 di Pabrik Epson Cikarang Berawal Kunjungan Kerja dari Luar

Gugus Tugas: Klaster Covid-19 di Pabrik Epson Cikarang Berawal Kunjungan Kerja dari Luar

Megapolitan
Sepekan Operasi Yustisi, Pelanggar Protokol Kesehatan Terbanyak Ada di Jakarta Pusat

Sepekan Operasi Yustisi, Pelanggar Protokol Kesehatan Terbanyak Ada di Jakarta Pusat

Megapolitan
Imam Budi Minta Kepastian Nasib Pilkada Depok di Tengah Pandemi Covid-19

Imam Budi Minta Kepastian Nasib Pilkada Depok di Tengah Pandemi Covid-19

Megapolitan
Angkot Hanya Bisa Angkut 5 Penumpang Saat PSBB Jakarta, Melanggar Kena Sanksi hingga Rp 150 Juta

Angkot Hanya Bisa Angkut 5 Penumpang Saat PSBB Jakarta, Melanggar Kena Sanksi hingga Rp 150 Juta

Megapolitan
Polisi Periksa Rekaman CCTV Bandara Soetta Berkait Pelecehan Seksual Saat Rapid Test

Polisi Periksa Rekaman CCTV Bandara Soetta Berkait Pelecehan Seksual Saat Rapid Test

Megapolitan
Polda Metro Bentuk Tim Khusus Buru Bandar Narkoba yang Kabur dari Lapas Tangerang

Polda Metro Bentuk Tim Khusus Buru Bandar Narkoba yang Kabur dari Lapas Tangerang

Megapolitan
Pemprov DKI Kian Masif Gerebek Lumpur Jelang Musim Hujan

Pemprov DKI Kian Masif Gerebek Lumpur Jelang Musim Hujan

Megapolitan
Pasien Covid-19 yang Isolasi Mandiri di Tempat Tak Memadai Akan Dijemput ke Stadion Patriot Chandrabaga

Pasien Covid-19 yang Isolasi Mandiri di Tempat Tak Memadai Akan Dijemput ke Stadion Patriot Chandrabaga

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Penusukan yang Viral di Media Sosial

Polisi Tangkap Pelaku Penusukan yang Viral di Media Sosial

Megapolitan
Siap Terapkan Protokol Kesehatan, Benyamin Davnie Tak Setuju Pilkada Tangsel Ditunda

Siap Terapkan Protokol Kesehatan, Benyamin Davnie Tak Setuju Pilkada Tangsel Ditunda

Megapolitan
Belum Bayar Uang Kos, Motif Pasangan Kekasih Fajri dan Laeli Mutilasi Rinaldi

Belum Bayar Uang Kos, Motif Pasangan Kekasih Fajri dan Laeli Mutilasi Rinaldi

Megapolitan
369 Karyawan Pabrik Epson Cikarang Terpapar Covid-19

369 Karyawan Pabrik Epson Cikarang Terpapar Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X