"Mungkin karena Kami Demo Terus Ya, Makanya Dia Buka Jalan"

Kompas.com - 03/02/2018, 15:38 WIB
Angkot trayek M08, M09, dan M10 diperbolehkan melintas di Jalan Jatibaru Raya di depan Stasiun Tanah Abang pukul 15.00-08.00 Wib, Sabtu (3/2/2018). Kompas.com/David Oliver PurbaAngkot trayek M08, M09, dan M10 diperbolehkan melintas di Jalan Jatibaru Raya di depan Stasiun Tanah Abang pukul 15.00-08.00 Wib, Sabtu (3/2/2018).
|
EditorFarid Assifa

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah sopir angkutan kota (angkot) Tanah Abang mengapresiasi keputusan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang membuka kembali Jalan Jatibaru Raya di Tanah Abang agar bisa dilalui angkot.

Sopir angkot Tanah Abang M08, Hendri mengaku lelah untuk terus berunjuk rasa menuntut jalan tersebut kembali dibuka. Hendri yang telah belasan tahun menjadi sopir angkot mengharagai kebijakan tersebut. Keputusan itu, kata Hendri, lebih baik daripada tidak diziinkan sama sekali melintas di kawasan itu.

"Kalau saya ikut arus aja Bang. Kami udah capek demo-demo terus. Biar ajalah dia ngasih buka jalan jam 15.00, daripada enggak," ujar Hendri saat berbincang dengan Kompas.com di kolong flyover Jalan Jatibaru Bengkel, Tanah Abang, Sabtu (3/2/2018).

Hendri menilai, keputusan yang telah diambil Pemprov DKI saat ini merupakan hasil dorongan para sopir angkot yang telah beberapa kali melakukan aksi.

"Mungkin ya karena kami demo terus makanya dia buka jalannya. Kan sudah dua kali kan sama yang di Balai Kota," ujar Hendri.

Sopir angkot M08 lainnya, Ipul berharap agar Jalan Jatibaru Raya bisa dilintasi tanpa batasan waktu. Ini karena pada jam-jam tertentu, khususnya pukul 08.00 WIB hingga 12.00 WIB, biasanya Ipul mendapat cukup banyak penumpang di dekat Stasiun Tanah Abang.

Baca juga : Sandiaga Minta Kadishub Jamu Sopir Angkot dengan Prasmanan

Keputusan yang diambil Anies, kata Ipul memang tidak terlepas dari aksi yang dilakukan para sopir angkot yang beberapa kali berunjuk rasa, bahkan sampai ke Balai Kota.

"Kayaknya begitu ya karena aksi. Dia punya hati nurani. Anak-anak (sopir angkot) bilang pendapatannya berkurang sampai 50 persen. Ini kan sebenarnya semua warganya, jadi dia jangan sebelah pihak. Pikirkan semuanya juga," ujar Ipul.

Soal omzet, Ipul optimistis pendapatan per hari akan semakin meningkat setelah jalur tersebut dibuka untuk para sopir angkot. Terlebih lagi pada waktu angkot diperbolehkan melintas, bus Transjakarta Tanah Abang "Explorer" telah berhenti beroperasi.

"Ya, yang penting sekarang kebuntuan pecah kan. Mudah-mudahan saja bertambah. Jam-jam segitu (15.00 WIB) juga lumayan banyak penumpang," ujar Ipul.

Sopir angkot Tanah Abang lainnya Bambang menyampaikan hal serupa. Dia tetap ingin Jalan Jatibaru Raya bisa dilewati tanpa batasan waktu. Bambang khawatir batasan waktu operasional angkot melintas dari pukul 15.00 WIB hingga 08.00 WIB tidak bisa menutupi setoran.

"Kalau saya sih kepingin dibuka. Kemarin-kemarin setoran aja belum megang (penuh). Tapi kalau kayak saya orang kecil ya nurutin ajalah, biar enggak pusing. Cukup pusing saya di rumah istri ribut mulu karena pendapatan kurang," ujar Bambang.

Baca juga : Usai Sepakati OK Otrip, Sandiaga dan Sopir Angkot Tanah Abang Wefie

Jumat (2/2/2018), Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menemui perwakilan sopir angkot Tanah Abang di Balai Kota. Sejumlah keputusan telah disepakati. Sopir angkot M08, M09, dan M10 boleh melintas di Jalan Jatibaru Raya di depan Stasiun Tanah Abang mulai pukul 15.00 WIB - 08.00 WIB. Adapun bus Transjakarta Tanah Abang Explorer akan beroperasi pukul 08.00 WIB hingga 15.00 WIB.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Patroli Iklan Aborsi Ilegal di Internet, Polda Metro Jaya Gandeng Kemenkominfo

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Tempat Hiburan Malam Disebut Klaster Penyebaran Covid-19, DPRD Minta Pemprov DKI Kroscek

Megapolitan
Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Tempat Isolasi Pasien Covid-19 OTG Penuh, Pemkab Bekasi Siapkan 3 Hotel

Megapolitan
Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Usai Berkelahi karena Sepeda Motor Bersenggolan, Seorang Pria Tewas

Megapolitan
Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Pasien OTG di Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi Jalani Swab Test 2-3 Hari Sekali

Megapolitan
Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Lagi Mandi, Tauhid Panik Lihat Kepala Ular Sanca Melongok dari Atap

Megapolitan
Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Dua Ormas Hendak Bentrok Gara-gara Rebutan Lapak di Bekasi, Polisi Menembak ke Udara

Megapolitan
Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Ingar Bingar Bianglala hingga Cafe di Cengkareng Timur, Zona Merah Covid-19 Jakarta

Megapolitan
Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Tempat Hiburan Malam Dinyatakan sebagai Klaster Baru, Asphija Bereaksi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Tes Swab Keluarga Karyawan Pabrik Epson yang Positif Covid-19

Pemkot Bekasi Akan Tes Swab Keluarga Karyawan Pabrik Epson yang Positif Covid-19

Megapolitan
Dapat Nomor Urut Dua di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Sebut Sesuai Harapan

Dapat Nomor Urut Dua di Pilkada Tangsel, Azizah-Ruhamaben Sebut Sesuai Harapan

Megapolitan
Pemprov DKI Gandeng 26 Rumah Sakit Swasta untuk Tangani Covid-19

Pemprov DKI Gandeng 26 Rumah Sakit Swasta untuk Tangani Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Salurkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap 2 ke 2.800 KK

Pemkot Tangerang Salurkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap 2 ke 2.800 KK

Megapolitan
Anies: Minimal 60 Persen Warga Harus Diam di Rumah Agar Wabah Covid-19 Melandai

Anies: Minimal 60 Persen Warga Harus Diam di Rumah Agar Wabah Covid-19 Melandai

Megapolitan
Dua Balita Jadi Pasien Anak Pertama yang Isolasi di RSD Stadion Patriot

Dua Balita Jadi Pasien Anak Pertama yang Isolasi di RSD Stadion Patriot

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X