Peredaran Narkoba 250 Kg, Penerima Tinggal Bawa Mobil AVP Berisi Sabu 20 Kg

Kompas.com - 05/02/2018, 15:18 WIB
Wakapolres Metro Jakarta Utara, AKBP Edfrie Richard Maith, memamerkan sejumlah barang bukti penangkapan tujuh anggota jaringan pengedar narkoba di Mapolres Jakarta Utara, Senin (5/2/2018) KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DWakapolres Metro Jakarta Utara, AKBP Edfrie Richard Maith, memamerkan sejumlah barang bukti penangkapan tujuh anggota jaringan pengedar narkoba di Mapolres Jakarta Utara, Senin (5/2/2018)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Jaringan narkoba di Jakarta Utara yang telah mengedarkan sabu seberat 250 Kg memberikan mobil dan mesin cuci kepada penerimanya. Hal itu guna menjaga kerahasiaan antara pengirim dan penerima.

"Iya, (penerima) dapat mobil dan juga mesin cuci," kata Wakapolres Metro Jakarta Utara AKBP Edfrie Richard Maith di Mapolres Jakarta Utara, Senin (5/2/2018).

Edfire menjelaskan, sabu sebanyak 250 Kg yang dikirim menggunakan truk ke gudang di Parung, Bogor, dipecah-pecah menjadi ukuran 20 hingga 30 Kg.

Sabu-sabu tersebut disimpan dalam kemasan teh berwarna hijau, kuning, dan krem, sebelum disembunyikan di dalam mesin cuci. Nah, mesin cuci tersebut dibawa dengan mobil AVP.

Baca juga : Mengaku Baru 2 Bulan, Pengedar Sabu di Jakut Telah Edarkan 250 Kg

Pengirim dan penerima sabu-sabu kiloan itu akan membuat janji bertemu di suatu tempat. Di lokasi pertemuan, penjual akan meninggalkan mobil yang di dalamnya terdapat sabu.

"Kunci, STNK, dan BPKP semua ditaruh di wiper di atas kap mesin. Di dalam mobil isinya sabu-sabu," kata Edfrie.

"Sistemnya yang ambil dan yang kirim tidak saling mengenal," kata dia lagi.

Baca juga : Kasur dan Mesin Cuci Digunakan sebagai Kamuflase Pengiriman Narkoba

Pihak kepolisian saat ini masih mendalami kasus tersebut untuk mengungkap tempat asal sabu-sabu.

"Kita belum tahu darimana, dari seputar Jakarta, Sumatra, atau tempat-tempat lain," kata Edfrie.

Sebelumnya, Kepolisian Resor Metro Jakarta Utara menangkap tujuh orang anggota jaringan pengedar narkoba. Mereka ditangkap dengan barang bukti berupa sabu-sabu seberat lebih dari 2 kilogram dan uang senilai Rp 2,775 miliar.

Ketujuh tersangka tersebut kini dijerat Pasal 114 UU No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dan terancam hukuman maksimal berupa hukuman mati.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Kembali Tangkap Dua Tersangka Prostitusi Anak di Rawa Bebek

Polisi Kembali Tangkap Dua Tersangka Prostitusi Anak di Rawa Bebek

Megapolitan
Banjir di Perumahan BPI, Warga Sebut Pompa Air Tak Semua Berfungsi

Banjir di Perumahan BPI, Warga Sebut Pompa Air Tak Semua Berfungsi

Megapolitan
Terkait Virus Corona, Menhub: Presiden Minta Disiplin Lakukan Pemeriksaan WNA China

Terkait Virus Corona, Menhub: Presiden Minta Disiplin Lakukan Pemeriksaan WNA China

Megapolitan
Menhub Undang 3 Menteri Bicarakan Pencegahan Virus Corona

Menhub Undang 3 Menteri Bicarakan Pencegahan Virus Corona

Megapolitan
Pengamat: Riza Patria Lebih Berpeluang Jadi Wagub DKI Jakarta

Pengamat: Riza Patria Lebih Berpeluang Jadi Wagub DKI Jakarta

Megapolitan
Banjir 50 Sentimeter Surut, Warga Perumahan BPI Tangsel Mulai Bersih-bersih

Banjir 50 Sentimeter Surut, Warga Perumahan BPI Tangsel Mulai Bersih-bersih

Megapolitan
Perumahan Ciputat Baru Terendam Banjir Setinggi 40 Sentimeter

Perumahan Ciputat Baru Terendam Banjir Setinggi 40 Sentimeter

Megapolitan
7 Fakta Perampokan Warteg Pesanggrahan

7 Fakta Perampokan Warteg Pesanggrahan

Megapolitan
Fraksi Gerindra Yakin Dukungan Cawagub di DPRD DKI Lebih Condong ke Riza Patria

Fraksi Gerindra Yakin Dukungan Cawagub di DPRD DKI Lebih Condong ke Riza Patria

Megapolitan
Ketika Cawagub DKI Mulai Tebar Pesona

Ketika Cawagub DKI Mulai Tebar Pesona

Megapolitan
Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Megapolitan
Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Megapolitan
Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Megapolitan
Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X