Sandiaga Nilai Pedagang di Lokbin Rorotan Perlu Ditagih Tunggakannya

Kompas.com - 06/02/2018, 20:47 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno tiba-tiba mendatangi lokbin di Rorotan, Jakarta Utara, Selasa (6/2/2018). KOMPAS.com/JESSI CARINA Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno tiba-tiba mendatangi lokbin di Rorotan, Jakarta Utara, Selasa (6/2/2018).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menyampaikan, ia tengah mengkaji pengelolaan 400 pedagang pasar di Lokasi Binaan ( Lokbin) Rorotan, Jakarta Utara. Sandiaga mengunjungi lokbin ini pada Selasa (6/2/2018) pagi.

Dalam kunjungannya itu, Sandiaga menemukan adanya tunggakan sejumlah kios. Ia pun mengatakan bahwa tunggakan itu akan ditagih.

"Yang di Rorotan kan itu baru diresmikan dan kita masih memberikan kemudahan bagi pedagang di sana, tapi karena ini sudah berlangsung sekian lama jadi harus ditagih juga. Kami ingin pedagang patuh dan untuk mengingatkan terkait tunggakannya," kata Sandiaga di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa malam.

Baca juga : Kunjungan Dadakan Sandiaga Bikin Heboh Pedagang Lokbin di Rorotan

Menurut Sandiaga, seharusnya tidak ada tunggakan sewa kios. Sebab, kata dia, ketika mengunjungi lokbin itu, Sandiaga melihat antusiasme masyarakat berbelanja.

Ia pun yakin jual beli di sana berjalan dengan baik. Tinggal soal pengelolaan keuangan para pedagang yang dinilainya perlu dibenahi agar mereka bisa membayar retribusi tepat waktu.

"Tunggakannya ya mungkin ketidakpatuhan atau belum tertagih, tapi tadi juga diberi masukan mereka menggunakan cashless. Jadi menggunakan sistem dari bank DKI dan ada dari mereka tadi yang memberi masukan bahwa kadang-kadang sistemnya tidak connect, jadi ini nanti akan kita coba cari alasan yang bisa kita solusikan," ujar Sandiaga.

Ia juga menyampaikan, Pemprov DKI ke depannya akan lebih aktif menagih pedagang serta memperbaiki sistem pembayaran.

Baca juga : Sandiaga Minta Waktu untuk Perbaiki Lokbin Kota Intan

Selain soal tunggakan, Sandiaga menerima keluhan pedagang soal harga komoditas pangan yang fluktuatif.

"Teman-teman di sana juga mengeluhkan mengenai fluktuasi harga barang pokok, seperti daging ayam sempet naik terus turun, itu kadang membuat pedagang susah antisipasi kebutuhan dan akhirnya harga jualnya. Itu yang memberatkan harga jualnya. Ini yang memberikan para pedagang," kata Sandiaga.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Megapolitan
Penerima Bansos Tunai Rp 300.000 di Jakarta Bisa Dicoret, Ini Ketentuannya

Penerima Bansos Tunai Rp 300.000 di Jakarta Bisa Dicoret, Ini Ketentuannya

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: 537 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

UPDATE 5 Maret: 537 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

Megapolitan
Pedagang Pasar Induk Kramatjati Tunggu Kepastian Jadwal Vaksinasi Covid-19

Pedagang Pasar Induk Kramatjati Tunggu Kepastian Jadwal Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Bansos Tunai Rp 300.000 untuk Warga Jakarta Cair Minggu Kedua Maret 2021

Bansos Tunai Rp 300.000 untuk Warga Jakarta Cair Minggu Kedua Maret 2021

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: Jakarta Tambah 1.159 Kasus Covid-19

UPDATE 5 Maret: Jakarta Tambah 1.159 Kasus Covid-19

Megapolitan
Virus Corona B.1.1.7 Muncul di Indonesia, Pemkot Tangerang Sebut 4M Kunci Pencegahan

Virus Corona B.1.1.7 Muncul di Indonesia, Pemkot Tangerang Sebut 4M Kunci Pencegahan

Megapolitan
Gubernur DKI Anies dan Wagub Ariza Beda Pernyataan: dari Lockdown Akhir Pekan Hingga Skateboard di Trotoar

Gubernur DKI Anies dan Wagub Ariza Beda Pernyataan: dari Lockdown Akhir Pekan Hingga Skateboard di Trotoar

Megapolitan
Kemenkes Akui Slot Vaksinasi Covid-19 di Tanah Abang Rentan Disalahgunakan

Kemenkes Akui Slot Vaksinasi Covid-19 di Tanah Abang Rentan Disalahgunakan

Megapolitan
Polisi Dalami Motif Perbuatan Cabul Penjaga Warung kepada Bocah 6 Tahun di Tangsel

Polisi Dalami Motif Perbuatan Cabul Penjaga Warung kepada Bocah 6 Tahun di Tangsel

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di Depok Kini 3.448 Orang

Jumlah Pasien Covid-19 di Depok Kini 3.448 Orang

Megapolitan
Pemberian Dosis Kedua Vaksinasi Covid-19 di Pasar Tanah Abang Sudah Berlangsung

Pemberian Dosis Kedua Vaksinasi Covid-19 di Pasar Tanah Abang Sudah Berlangsung

Megapolitan
Hujan dan Angin Kencang, Pohon Tumbang di Cinere

Hujan dan Angin Kencang, Pohon Tumbang di Cinere

Megapolitan
ART hingga Kenalan Pedagang Ikut Vaksin di Pasar Tanah Abang, Ini Kata PD Pasar Jaya

ART hingga Kenalan Pedagang Ikut Vaksin di Pasar Tanah Abang, Ini Kata PD Pasar Jaya

Megapolitan
Berbuat Cabul kepada Bocah 6 Tahun, Penjaga Warung di Tangsel Ditangkap Warga

Berbuat Cabul kepada Bocah 6 Tahun, Penjaga Warung di Tangsel Ditangkap Warga

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X