Imlek, DKI Jakarta Andalkan Wisata Kota Tua hingga Kepulauan Seribu

Kompas.com - 11/02/2018, 06:50 WIB
Kawasan Glodok, Jakarta Barat, ramai dikunjungi warga yang tengah mencari pernak-pernik bernuansa Imlek pada Sabtu (3/2/2018) Ardito Ramadhan DKawasan Glodok, Jakarta Barat, ramai dikunjungi warga yang tengah mencari pernak-pernik bernuansa Imlek pada Sabtu (3/2/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno ingin agar perayaan Hari Raya Imlek atau Tahun Baru kalender Tionghoa menjadi momentum untuk menaikkan jumlah wisatawan ke Jakarta.

Hari Raya Imlek sendiri akan jatuh pada 16 Fenbuari mendatang.

"(Target wisatawan) sekarang mencapai 15 persen. Tapi kami ingin tingkatkan jadi 20 persen," kata Sandi di Mall of Indonesia, Kelapa Gading, Jakarta Utara pada Sabtu (10/2/2018).

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI menggandeng duta dari Abang & None serta Cici & Koko untuk ikut serta berpartisipasi menarik wisatawan. Selain itu peran masyarakat lain juga dibutuhkan untuk menyempurnakan rencana peningkatan wisatawan ke beberapa tempat menarik di DKI Jakarta.


"Terutama kami ingin mereka nyaman tinggal di DKI bisa 2-3 hari di sini, bisa ke Kota Tua, China Town. Nanti beberapa wisatawan yang kami bisa tarik juga ke Kepulauan Seribu," tambah Sandiaga.

Pemprov DKI menyasar wisatawan dari negara-negara di kawasan Asia seperti Singapura, Taiwan dan China.

Seperti diketahui, Hari Raya Imlek memasuki tahun Anjing Tanah yang disimbolkan sebagai kepercayaan yang kuat dan kesederhanaan. Lewat makna tersebut, Sandiaga menaruh harapan untuk Imlek tahun ini bagi para pengusaha.

"Pesan damai. Pesan cinta. Pesan kasih. Dan pesan Insya Allah usahanya makin bagus ke depan," tambah Sandiaga.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mobil Satpol PP Jakbar Lawan Arus dan Bikin Macet, Kasatpol Sebut Sedang Bawa Copet

Mobil Satpol PP Jakbar Lawan Arus dan Bikin Macet, Kasatpol Sebut Sedang Bawa Copet

Megapolitan
Gara-gara Mobil Satpol PP Lawan Arus, Jalan Puri Kembangan Macet Panjang Sore Tadi

Gara-gara Mobil Satpol PP Lawan Arus, Jalan Puri Kembangan Macet Panjang Sore Tadi

Megapolitan
Lutfi Alfian, Pemuda yang Sempat Viral Fotonya Saat Demo DPR Didakwa 3 Pasal Alternatif

Lutfi Alfian, Pemuda yang Sempat Viral Fotonya Saat Demo DPR Didakwa 3 Pasal Alternatif

Megapolitan
Masih Direvitalisasi, Tak Ada Pagar Pembatas Antara Kali dan Trotoar di Dekat Kantor Wali Kota Jakbar

Masih Direvitalisasi, Tak Ada Pagar Pembatas Antara Kali dan Trotoar di Dekat Kantor Wali Kota Jakbar

Megapolitan
Kasus Persekusi Anggota Banser Bermula dari Senggolan Sepeda Motor

Kasus Persekusi Anggota Banser Bermula dari Senggolan Sepeda Motor

Megapolitan
Anggaran Belum Cair, Portal Pembatas di Dekat Halte Transjakarta Grogol Masih Rusak

Anggaran Belum Cair, Portal Pembatas di Dekat Halte Transjakarta Grogol Masih Rusak

Megapolitan
Jaksa Sebut Lutfi Alfian Bukan Pelajar, Kenakan Seragam Hanya untuk Buat Onar

Jaksa Sebut Lutfi Alfian Bukan Pelajar, Kenakan Seragam Hanya untuk Buat Onar

Megapolitan
Mobil Lexus hingga Fortuner Terjaring Razia Pajak Kendaraan di Parkiran Mal

Mobil Lexus hingga Fortuner Terjaring Razia Pajak Kendaraan di Parkiran Mal

Megapolitan
Laporan VP Garuda Indonesia soal Tudingan Germo Berlanjut ke Pemeriksaan Saksi

Laporan VP Garuda Indonesia soal Tudingan Germo Berlanjut ke Pemeriksaan Saksi

Megapolitan
Didakwa Buat Onar Saat Demo di DPR, Lutfi Alfian Tak Ajukan Eksepsi

Didakwa Buat Onar Saat Demo di DPR, Lutfi Alfian Tak Ajukan Eksepsi

Megapolitan
Ikut Pemilihan RW di Jatiasih Harus Bayar Rp 15 Juta, DPRD: Tak Melanggar tapi Tidak Masuk Akal

Ikut Pemilihan RW di Jatiasih Harus Bayar Rp 15 Juta, DPRD: Tak Melanggar tapi Tidak Masuk Akal

Megapolitan
Tanggapi Janji Ari Askhara Beri Koper Tumi ke Awak Kabin, Karyawan Garuda: Itu Perlengkapan Kerja

Tanggapi Janji Ari Askhara Beri Koper Tumi ke Awak Kabin, Karyawan Garuda: Itu Perlengkapan Kerja

Megapolitan
Warga Jakarta Utara, Kini Bikin SKCK, Tes Urin, hingga Bayar Pajak Bisa di Mall

Warga Jakarta Utara, Kini Bikin SKCK, Tes Urin, hingga Bayar Pajak Bisa di Mall

Megapolitan
Petugas Damkar Kesulitan Cari Sarang Kobra di Jakasampurna, Bekasi

Petugas Damkar Kesulitan Cari Sarang Kobra di Jakasampurna, Bekasi

Megapolitan
Alasan Masih Muda, Lutfi Alfian Ajukan Penangguhan Penahanan

Alasan Masih Muda, Lutfi Alfian Ajukan Penangguhan Penahanan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X