Mengintip Persiapan Imlek di Kawasan Pecinan Glodok - Kompas.com

Mengintip Persiapan Imlek di Kawasan Pecinan Glodok

Kompas.com - 12/02/2018, 18:53 WIB
Suasana jelang perayaan Hari Raya Imlek di Wihara Dharma Bhakti, Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat pada Senin (12/2/2018). RIMA WAHYUNINGRUM Suasana jelang perayaan Hari Raya Imlek di Wihara Dharma Bhakti, Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat pada Senin (12/2/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com  Kawasan pecinan Glodok, Jakarta Barat mulai dipadati sejumlah ornamen tionghoa jelang hari raya Imlek pada 16 Febuari 2018.

Seperti yang terjadi di Wihara Dharma Bhakti pada Senin (12/2/2018).

Berdasarkan pantauan Kompas.com, para jemaah hilir mudik dari satu patung Dewa ke patung lainnya di dalam wihara.

Baca juga: Hari Raya Imlek, Ancol Bakal Bagi-bagi 2.569 Angpau di Dunia Fantasi

Petugas juga menyiapkan lilin dan lidi dupa hio di beberapa titik tempat ibadah. Ada pula yang sedang membersihkan patung Dewa dan Dewi serta ornamen di sekitarnya.

Salah seorang pengurus Wihara Dharma Bhakti, Gunawan mengatakan, petugas telah membersihkan 81 patung Dewa dan Dewi.

"Nanti menjelang hari H (tanggal) 14, 15, 16 Febuari, tim gegana akan berjaga selama 24 jam. Mereka akan monitoring mengantisipasi ancaman bom dan mensterilkan kawasan," kata Gunawan.

Baca juga: Gaya Bersolek Kelenteng Kim Hin Kiong Sambut Tahun Baru Imlek

Sekumpulan lilin berukuran besar yang dipersiapkan untuk Hari Raya Imlek di Wihara Dharma Bhakti, Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat pada Senin (12/2/2018).RIMA WAHYUNINGRUM Sekumpulan lilin berukuran besar yang dipersiapkan untuk Hari Raya Imlek di Wihara Dharma Bhakti, Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat pada Senin (12/2/2018).
Selain menjadi tempat ibadah, wihara yang berdiri sejak 1650 tersebut juga dipadati para wisatawan dalam dan luar negeri.

Bergeser ke Pasar Petak Sembilan, para pedagang menjajakan dagangan khas Imlek di tengah pedagang sayur mayur dan kebutuhan sehari-hari.

Lampion merah yang bergantungan sepanjang jalan menyapa pengunjung pasar.

Baca juga: Ada Bagi-bagi Angpau Jelang Imlek, Wihara Dharma Bhakti Dipadati Pengemis hingga Pengamen

Selain itu, penjualan makanan khas Imlek juga mulai dijual.

Seperti toko kue milik Oma.

Perempuan paruh baya tersebut menjual kue keranjang sekitar Rp 30.000-60.000.

"Kalau hari biasa enggak jual. Ini (kue keranjang) jual dari tiga bulan sebelumnya," kata Oma.

Baca juga: Kereta Peluru Ubah Tradisi Mudik Warga China Saat Imlek

Penjualan pernak-pernik Hari Raya Imlek mulai meramaikan kawasan Pecinan, Glodok, Jakarta Barat pada Senin (12/2/2018).RIMA WAHYUNINGRUM Penjualan pernak-pernik Hari Raya Imlek mulai meramaikan kawasan Pecinan, Glodok, Jakarta Barat pada Senin (12/2/2018).
Tak hanya kue keranjang, ia juga menjual kue-kue kering, seperti nastar, putri salju, cokelat kacang, bangkit, dan kastangel dengan harga Rp 70.000.

Ada pula angpau berbagai ukuran dan gambar yang dijual seharga Rp 4.000-35.000 per bungkus.

Serba-serbi ornamen Imlek juga dijual di beberapa toko sepanjang jalan tersebut, seperti Toko Ceria milik Elis Susiana.

Baca juga: Tahun Baru Imlek di Hongkong Ada Karnaval hingga Pesta Kembang Api

Elis mengatakan, penjualan jelang Imlek meningkat 50 persen, khususnya pada pembelian lampion.

Toko Elis biasa melayani penjualan hingga ke luar kota, seperti Manado dan Kalimantan.

Ia juga mendapatkan beberapa barang dagangan langsung dari China, seperti pohon jeruk yang dijual Rp 500.000-4.000.000.

"Kami mengharapkan tidak ada kendala impor, biar dagang lebih enak, yang penting aman dulu deh. Ini, kan, tahun politik sudah panas," kata Elis.

Kompas TV Jelang perayaan Tahun Baru Imlek ke-2569, para produsen barongsai di Semarang, Jawa Tengah, kebanjiran pesanan.


Komentar

Terkini Lainnya

Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Nasional
Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Regional
Meraup Untung Usaha Gosok Keliling 'Gokil' di Bekasi...

Meraup Untung Usaha Gosok Keliling "Gokil" di Bekasi...

Megapolitan
Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Megapolitan
BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

Regional
Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Internasional
Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Nasional
Anjlok 500 Meter dalam 5 Menit, Penumpang Maskapai Turki Panik

Anjlok 500 Meter dalam 5 Menit, Penumpang Maskapai Turki Panik

Internasional
Masalah Ekonomi Dorong Pasutri Ini Nekat Jual Sabu

Masalah Ekonomi Dorong Pasutri Ini Nekat Jual Sabu

Regional
Pansus RUU Antiterorisme Ingin Definisi Terorisme Diperketat Agar Polri Tak Bertindak Subyektif

Pansus RUU Antiterorisme Ingin Definisi Terorisme Diperketat Agar Polri Tak Bertindak Subyektif

Nasional
7 Kasus Status di Media Sosial yang Pernah Dibawa ke Jalur Hukum

7 Kasus Status di Media Sosial yang Pernah Dibawa ke Jalur Hukum

Regional
Kisah 'Spiderman' Cantik Asal Grobogan Bikin Bangga Orang Sekampung (2)

Kisah "Spiderman" Cantik Asal Grobogan Bikin Bangga Orang Sekampung (2)

Regional
Politisi PSI Galang Petisi “Jangan Penjarakan Raja Juli Antoni”

Politisi PSI Galang Petisi “Jangan Penjarakan Raja Juli Antoni”

Nasional
Polri: Siapapun yang Menyebut Serangan Teror Rekayasa, Kami Tunggu Buktinya

Polri: Siapapun yang Menyebut Serangan Teror Rekayasa, Kami Tunggu Buktinya

Nasional

Close Ads X