Menengok Suasana Ruang Tahanan di Mapolda Metro Jaya - Kompas.com

Menengok Suasana Ruang Tahanan di Mapolda Metro Jaya

Kompas.com - 15/02/2018, 05:58 WIB
Tahanan menonton televisi di ruang tahanan rutan Markas Kepolisian Daerah Metro Jaya, Jakarta, Rabu (14/2/2018). Kondisi rutan terbesar di Indonesia ini memiliki fasilitas yang cukup nyaman bagi para tahanan.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Tahanan menonton televisi di ruang tahanan rutan Markas Kepolisian Daerah Metro Jaya, Jakarta, Rabu (14/2/2018). Kondisi rutan terbesar di Indonesia ini memiliki fasilitas yang cukup nyaman bagi para tahanan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Seperti apa kondisi ruang-ruang tahanan di rumah tahanan Mapolda Metro Jaya? 

Rabu (14/2/2018) siang kemarin Kompas.com berkesempatan melihat kondisi ruang-ruang tahanan itu. Petugas mengajak Kompas.com memasuki salah satu blok ruang tahanan wanita.

Tempatnya cukup luas, sekitar 3x6 meter. Itu belum termasuk kamar mandi yang berada di sisi paling ujung ruang tahanan. 

Ruangan itu dicat warna putih tulang. Pencahayaan ruangan cukup baik. Udaranya tidak pengap. Baunya harum karena para tahanan memasang pewangi ruangan otomatis. Kata mereka, pewangi itu pemberian keluarga saat berkunjung.

Dua buah kipas angin terpasang di dinding. Suhu di ruangan tidak membuat orang kegerahan.

Pertama kali memasuki ruang tahanan, hal pertama yang terlihat adalah sebuah undakan permanen berukuran cukup luas yang digunakan para tahanan untuk tidur. Di atasnya tersusun rapi sejumlah kasur lipat dengan kain penutup bermotif berbeda-beda.

"Kami tidak menyediakan kasur. Biasanya keluarga mereka membawakan alas tidur untuk mereka saat jam besuk," kata Direktur Tahanan dan Barang Bukti (Dir Tahti) Polda Metro Jaya, AKBP Barnabas S Imam yang turut mendampingi Kompas.com.

Ada enam orang dalam ruang tahanan yang dikunjungi itu. Masing-masing tahanan memiliki loker tanpa pintu untuk menyimpan baju dan perlengkapan lain. Loker tersebut terletak di sudut ruang tahanan, di seberang kamar mandi.

Di rutan ini barang-barang harus tersusun rapi jika para tahanan tak ingin kena sanksi. Kebersihan ruangan harus senantiasa terjaga.

Di dekat loker, ada sebuah meja yang dilapisi taplak plastik. Di atasnya tersusun rapi berbagai perabotan seperti piring, gelas, sendok, dan berbagai perlengkapan lainnya.

Pembagian makanan di ruang tahanan rutan Markas Kepolisian Daerah Metro Jaya, Jakarta, Rabu (14/2/2018). Kondisi rutan terbesar di Indonesia ini memiliki fasilitas yang cukup nyaman bagi para tahanan.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Pembagian makanan di ruang tahanan rutan Markas Kepolisian Daerah Metro Jaya, Jakarta, Rabu (14/2/2018). Kondisi rutan terbesar di Indonesia ini memiliki fasilitas yang cukup nyaman bagi para tahanan.
Di bawah meja ada sejumlah galon berisi air sebagai persediaan minum para tahanan.

Kamar mandi para tahanan cukup luas. Ada sebuah bak mandi, closet dan rak untuk menyimpan perlengkapan mandi. Cukup nyaman.

Ruang tahanan itu dilengkapi dengan televisi. Tahanan tentu tak akan jenuh berada di dalam rutan saat menunggu berkas perkaranya lengkap untuk kemudian mengikuti proses peradilan.

Barnabas menjelaskan, semua fasilitas yang manusiawi untuk para tahanan diberikan karena para tahanan belum dapat dinyatakan bersalah. Biasanya mereka berada di Rutan Polda Metro Jaya selama 120 hari.

"Kami memanusiakan tapi bukan berarti kami tidak memberikan efek jera. Ada batas-batasan juga yang kami terapkan. Seperti dilarang membawa ponsel, ada batasan jam kunjung dan aturan-aturan kedisiplinan lainnya," kata dia.

Menurut dia, kondisi semacam itu belum tentu ditemui para tahanan jika kasusnya telah dilimpahkan ke kejaksaan atau jika kasusnya telah berkekuatan hukum tetap dan harus mendekam di lembaga pemasyarakatan (lapas) sesuai vonis yang ditentukan.

Ia mengatakan, meski kondisi ruang tahanan di Polda Metro Jaya cukup nyaman, banyak tahanan baru mengalami stres karena belum mampu beradaptasi.

Kompas.com melihat seorang tahanan yang duduk menghadap dinding, berdoa, dan menitikan air mata.

"Biasa itu anak baru, saya pertama kali datang juga stres, nangis terus. Namanya habis bebas harus dikurungi begini. Masih mikir ke depannya gimana. Tapi kalau sudah semingguan di sini biasanya sudah lumayan, biasa walaupun ada stres juga," kata seorang tahanan lainnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Terkini Lainnya

Sudrajat Sebut Lembaga Survei Saat Ini Tidak Bisa Dipertanggungjawabkan

Sudrajat Sebut Lembaga Survei Saat Ini Tidak Bisa Dipertanggungjawabkan

Regional
Jokowi: Bersihkan Lembaga Pendidikan dari Ideologi Sesat Terorisme

Jokowi: Bersihkan Lembaga Pendidikan dari Ideologi Sesat Terorisme

Edukasi
'Rolling Charity', Komunitas Sedekah Bergulir untuk Kaum Papa di Kediri

"Rolling Charity", Komunitas Sedekah Bergulir untuk Kaum Papa di Kediri

Regional
58 Napi Terorisme Dipindahkan dari Nusakambangan

58 Napi Terorisme Dipindahkan dari Nusakambangan

Regional
Korut Minta Korsel Pulangkan 12 Pekerja Restoran yang Membelot

Korut Minta Korsel Pulangkan 12 Pekerja Restoran yang Membelot

Internasional
Ini Calon Gubernur Favorit Pilihan Generasi Milenial Versi Instrat

Ini Calon Gubernur Favorit Pilihan Generasi Milenial Versi Instrat

Regional
Mencekamnya Jakarta pada Hari Terakhir Berkuasanya Soeharto...

Mencekamnya Jakarta pada Hari Terakhir Berkuasanya Soeharto...

Nasional
Massilumba Oroang, Tradisi 'Kaveling' Tempat Shalat Tarawih di Masjid Polewali Mandar

Massilumba Oroang, Tradisi "Kaveling" Tempat Shalat Tarawih di Masjid Polewali Mandar

Regional
Jelang Lebaran, CFD Solo Akan Diliburkan Sementara Selama 3 Pekan

Jelang Lebaran, CFD Solo Akan Diliburkan Sementara Selama 3 Pekan

Regional
Survei Indo Barometer, Soeharto Dinilai sebagai Presiden Paling Berhasil

Survei Indo Barometer, Soeharto Dinilai sebagai Presiden Paling Berhasil

Nasional
KPU Tajungpinang: Peserta Pilkada yang Gunakan Rumah Ibadah untuk Kampanye Diberi Saksi Tegas

KPU Tajungpinang: Peserta Pilkada yang Gunakan Rumah Ibadah untuk Kampanye Diberi Saksi Tegas

Regional
Momen Langka Ibu Meghan Markle Menggandeng Pangeran Charles

Momen Langka Ibu Meghan Markle Menggandeng Pangeran Charles

Internasional
Toyota MR2 Spyder Terbakar, Pengemudi Selamat, tapi Sedikit 'Shocked'

Toyota MR2 Spyder Terbakar, Pengemudi Selamat, tapi Sedikit "Shocked"

Megapolitan
Era Belajar Online, Ini 4 Tips Agar Hasil Optimal

Era Belajar Online, Ini 4 Tips Agar Hasil Optimal

Edukasi
Protes Warga Berujung Penghentian Uji Coba Penutupan Tiga Simpang di Mampang Prapatan

Protes Warga Berujung Penghentian Uji Coba Penutupan Tiga Simpang di Mampang Prapatan

Megapolitan

Close Ads X