Kesaksian Polisi yang Tak Sadar Dirinya Ditembak Saat Bom Thamrin

Kompas.com - 27/02/2018, 13:29 WIB
Para korban selamat dalam peristiwa ledakan bom di Jalan MH Thamrin pada Januari 2016, paling kiri John Hansen, di tengah Ipda Suhadi, dan yang di kanan Ipda Dodi Maryadi. Mereka bersaksi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/2/2018). KOMPAS.com/NURSITA SARIPara korban selamat dalam peristiwa ledakan bom di Jalan MH Thamrin pada Januari 2016, paling kiri John Hansen, di tengah Ipda Suhadi, dan yang di kanan Ipda Dodi Maryadi. Mereka bersaksi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/2/2018).

Pimpinannya memerintahkan Dodi mengevakuasi korban di dalam gerai Starbucks. Dodi yang berada di perempatan jalan langsung mengendarai mobil menuju gerai kopi tersebut. Setelah itu, ia mendengar beberapa suara tembakan. Orang-orang berhamburan.

Baca juga: Terkena Infeksi, Telinga Korban Bom Thamrin Masih Sering Gatal

Dodi melihat seseorang berpakaian preman seperti polisi membawa senjata tak jauh darinya. Namun, ia menyadari senjata itu bukan milik polisi.

"Spontan saya tutup kaca mobil. Dari samping dia langsung lepaskan tembakan, mungkin enggak ada 1 meter jaraknya dari kaca (mobil). Alhamdulillah saya sempat tutup kaca meskipun belum penuh. Peluru itu masuk ke kaca dulu, baru ke perut saya," kata Dodi dalam kesempatan yang sama.

Sadar tak membawa senjata, Dodi langsung mencari bantuan ke perempatan Kebon Kacang hingga akhirnya dilarikan ke Rumah Sakit Budi Kemuliaan untuk dioperasi.

Sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan itu untuk mengadili terdakwa Aman Abdurrahman. Aman didakwa telah menggerakkan orang untuk melakukan berbagai aksi terorisme, termasuk peledakan bom di Jalan MH Thamrin itu.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyandang Disabilitas hingga Lansia di Jakut Bisa Urus e-KTP di Rumah, Begini Caranya

Penyandang Disabilitas hingga Lansia di Jakut Bisa Urus e-KTP di Rumah, Begini Caranya

Megapolitan
Wali Kota Bekasi Izinkan Sekolah Gelar KBM Tatap Muka Tanpa Persetujuan Nadiem dan Emil

Wali Kota Bekasi Izinkan Sekolah Gelar KBM Tatap Muka Tanpa Persetujuan Nadiem dan Emil

Megapolitan
Update 13 Juni: Bertambah 4, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Jadi 526

Update 13 Juni: Bertambah 4, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Jadi 526

Megapolitan
Pemprov DKI Bakal Tambah Layanan Bike Sharing di Ibu Kota

Pemprov DKI Bakal Tambah Layanan Bike Sharing di Ibu Kota

Megapolitan
Gubernur Banten Izinkan Kegiatan Belajar Tatap Muka, Syaratnya...

Gubernur Banten Izinkan Kegiatan Belajar Tatap Muka, Syaratnya...

Megapolitan
Dinkes DKI: Positivity Rate 10,5 Persen untuk Sehari Kemarin, Secara Mingguan Angkannya 5,5 Persen

Dinkes DKI: Positivity Rate 10,5 Persen untuk Sehari Kemarin, Secara Mingguan Angkannya 5,5 Persen

Megapolitan
Klaim Sudah Berdamai dengan Seniman, Jakpro Lanjutkan Revitalisasi TIM

Klaim Sudah Berdamai dengan Seniman, Jakpro Lanjutkan Revitalisasi TIM

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Putuskan untuk Menarik Commitment Fee Formula E

Pemprov DKI Belum Putuskan untuk Menarik Commitment Fee Formula E

Megapolitan
Benyamin Davnie Targetkan Dapat Dukungan 4 Partai dalam Pilkada Tangsel

Benyamin Davnie Targetkan Dapat Dukungan 4 Partai dalam Pilkada Tangsel

Megapolitan
Pendapatan Kota Tangerang Sempat Anjlok 90 Persen akibat Covid-19, Anggaran Pendidikan Terancam Dialihkan

Pendapatan Kota Tangerang Sempat Anjlok 90 Persen akibat Covid-19, Anggaran Pendidikan Terancam Dialihkan

Megapolitan
Tak Ada Juknis dari Pemerintah, Penyelenggaraan MPLS Disebut Tanpa Standar yang Jelas

Tak Ada Juknis dari Pemerintah, Penyelenggaraan MPLS Disebut Tanpa Standar yang Jelas

Megapolitan
Pegawai Dishub Depok yang Cegat Ambulans Akan Dilaporkan ke Badan Kepegawaian

Pegawai Dishub Depok yang Cegat Ambulans Akan Dilaporkan ke Badan Kepegawaian

Megapolitan
Pilotnya Terjerat Narkoba, Citilink Lakukan Tes Urine ke Karyawan

Pilotnya Terjerat Narkoba, Citilink Lakukan Tes Urine ke Karyawan

Megapolitan
Benyamin Davnie Klaim Dapat Dukungan dari PPP untuk Jadi Calon Wali Kota Tangsel

Benyamin Davnie Klaim Dapat Dukungan dari PPP untuk Jadi Calon Wali Kota Tangsel

Megapolitan
Hari Pertama Pengenalan Sekolah, Apa Saja Kegiatan dan Materi yang Diberikan?

Hari Pertama Pengenalan Sekolah, Apa Saja Kegiatan dan Materi yang Diberikan?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X