Kesaksian Polisi yang Tak Sadar Dirinya Ditembak Saat Bom Thamrin

Kompas.com - 27/02/2018, 13:29 WIB
Para korban selamat dalam peristiwa ledakan bom di Jalan MH Thamrin pada Januari 2016, paling kiri John Hansen, di tengah Ipda Suhadi, dan yang di kanan Ipda Dodi Maryadi. Mereka bersaksi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/2/2018). KOMPAS.com/NURSITA SARIPara korban selamat dalam peristiwa ledakan bom di Jalan MH Thamrin pada Januari 2016, paling kiri John Hansen, di tengah Ipda Suhadi, dan yang di kanan Ipda Dodi Maryadi. Mereka bersaksi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/2/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com — Dua anggota polisi dari Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Ipda Suhadi dan Ipda Dodi Maryadi, menceritakan kembali peristiwa penembakan yang mereka alami saat aksi terorisme di Jalan MH Thamrin pada 14 Januari 2016. Mereka menceritakan hal itu saat bersaksi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/2/2018).

Saat itu, setelah serangkain ledakan bom, para teroris juga mengumbar tembakan dengan senjata api yang menyasar warga, termasuk aparat kepolisian.

Suhadi bercerita, saat kejadian, dia sedang patroli di depan gedung Bawaslu atau seberang pos polisi. Pos polisi itu merupakan salah satu titik ledakan. Dia mendengar suara ledakan yang kencang, tetapi belum berpikir bahwa itu suara ledakan bom.

Baca juga: 2 Tahun Bom Thamrin dan Derita yang Masih Tersisa

Tak lama setelah itu, ia yang sempat ditahan beberapa pengemudi ojek akhirnya turun ke jalan untuk mensterilkan Jalan MH Thamrin dan mengalihkan arus lalu lintas karena khawatir ada ledakan susulan.

Saat itu, seorang pelaku menembak dirinya. Namun, Suhadi tak menyadari hal itu. Ia hanya melihat seorang pelaku memegang pistol berwarna silver saat menengok ke belakang.

"Saya enggak tahu pertama itu ditembak atau enggak. Masalahnya terdengar suara tembakan itu banyak sekali, saya tidak tahu arahnya dari mana," kata Suhadi saat bersaksi di pengadilan.

Situasi saat itu, kata Suhadi, sangat kacau. Orang-orang berlarian. Ia berusaha mengamankan lokasi dan berlari ke arah Sabang.

"Setelah saya berlari ke arah Jalan Sabang, saya stop kendaraan. Begitu saya dibonceng orang, saya tahunya ditembak karena ada kendaraan bermotor di belakang saya ngasih tahu, 'Pak, itu darahnya banyak.' Di situ saya berpikir saya ditembak. Saya minta diantar ke rumah sakit," ujar Suhadi.

Ipda Dodi Maryadi juga ditembak seorang pelaku. Dodi tengah berjaga di Polsek Metro Menteng saat terjadi ledakan bom.

Ia mendengar informasi dari radio ada ledakan di Thamrin. Dodi berinisiatif langsung menuju lokasi. Di sana, ia melihat beberapa korban sudah tergeletak.

Pimpinannya memerintahkan Dodi mengevakuasi korban di dalam gerai Starbucks. Dodi yang berada di perempatan jalan langsung mengendarai mobil menuju gerai kopi tersebut. Setelah itu, ia mendengar beberapa suara tembakan. Orang-orang berhamburan.

Baca juga: Terkena Infeksi, Telinga Korban Bom Thamrin Masih Sering Gatal

Dodi melihat seseorang berpakaian preman seperti polisi membawa senjata tak jauh darinya. Namun, ia menyadari senjata itu bukan milik polisi.

"Spontan saya tutup kaca mobil. Dari samping dia langsung lepaskan tembakan, mungkin enggak ada 1 meter jaraknya dari kaca (mobil). Alhamdulillah saya sempat tutup kaca meskipun belum penuh. Peluru itu masuk ke kaca dulu, baru ke perut saya," kata Dodi dalam kesempatan yang sama.

Sadar tak membawa senjata, Dodi langsung mencari bantuan ke perempatan Kebon Kacang hingga akhirnya dilarikan ke Rumah Sakit Budi Kemuliaan untuk dioperasi.

Sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan itu untuk mengadili terdakwa Aman Abdurrahman. Aman didakwa telah menggerakkan orang untuk melakukan berbagai aksi terorisme, termasuk peledakan bom di Jalan MH Thamrin itu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

Megapolitan
Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Megapolitan
Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Megapolitan
Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Megapolitan
Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Megapolitan
Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Megapolitan
Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Megapolitan
2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

Megapolitan
Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Megapolitan
Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Megapolitan
Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Megapolitan
Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Megapolitan
7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

Megapolitan
Mengenal Bilik Pintar, Tempat Belajar di Antara Gunungan Sampah

Mengenal Bilik Pintar, Tempat Belajar di Antara Gunungan Sampah

Megapolitan
Penjualan Sepatu Compass di Grand Indonesia Dibatalkan, Pembeli Kecewa

Penjualan Sepatu Compass di Grand Indonesia Dibatalkan, Pembeli Kecewa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X