Bom Thamrin dan Hubungannya dengan Seruan Pemimpin ISIS Terungkap

Kompas.com - 06/03/2018, 16:41 WIB
Terdakwa Aman Abdurrahman alias Oman menjalani sidang keterangan saksi di PN Jakarta Selatan, Jakarta, Jumat (23/2/2018). Aman Abdurrahman didakwa sebagai salah satu orang yang terlibat dalam teror bom di Jalan MH Thamrin, dan yang merencanakan atau menggerakkan orang lain untuk melakukan tindak pidana terorisme. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGTerdakwa Aman Abdurrahman alias Oman menjalani sidang keterangan saksi di PN Jakarta Selatan, Jakarta, Jumat (23/2/2018). Aman Abdurrahman didakwa sebagai salah satu orang yang terlibat dalam teror bom di Jalan MH Thamrin, dan yang merencanakan atau menggerakkan orang lain untuk melakukan tindak pidana terorisme.

JAKARTA, KOMPAS.com - Terjadinya bom Thamrin pada Januari 2016 disebut berawal dari seruan pemimpin Islamic State in Iraq and Syria (ISIS) di Suriah. Seruan tersebut didengar dan dipatuhi oleh pengikut ISIS di Indonesia.

"Poinnya, kalau tidak bisa beramaliyah (berjihad) ke sana (Suriah) beramaliyah-lah di negeri sendiri," kata saksi kasus bom Thamrin, Saiful Munthohir, dalam sidang dengan terdakwa Aman Abdurrahman di ruang Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (6/3/2018).

Menurut Saiful, atas dasar seruan itu, dia mengunjungi Aman di Lapas Nusakambangan, Cilacap, pada 2014. Saat bertemu Aman, Saiful kemudian berkata bahwa ada seruan dari pemimpin ISIS.

Ketika mendengar ucapan Saiful, rupanya Aman juga telah mendengar seruan itu. Kemudian, Aman meminta Saiful untuk menjadi koordinator aksi.


"Waktu itu, dia (Aman) menyuruh saya menjadi koordinatornya. Saya bilang untuk urusan itu saya belum terpikirkan," kata Saiful.

Baca juga : Hutan Kampus UI Depok Disebut Jadi Tempat Latihan Fisik Terdakwa Bom Thamrin

Setelah perbincangan itu, Saiful kemudian bertemu dengan Muhammad Ali. Tawaran menjadi koordinator pun disampaikan kepada Ali.

Tanpa berpikir panjang, Ali bersedia menjadi koordinator aksi yang disebut Saiful sebagai aksi amaliyah. Namun, pada saat itu, Saiful masih mempertimbangkan kesanggupan Ali untuk menjadi koordinator.

"Ali bersedia menjadi koordinator. Pada saat itu, saya bilang, nantilah siapa tahu ada orang lain," ucap Saiful.

Baca juga : Pengikut Aman Abdurrahman Akan Dihadirkan Menjadi Saksi Kasus Bom Thamrin

Meski Saiful masih mempertimbangkan keinginan Ali, Tanpa diketahui Saiful, terjadilah aksi bom Thamrin yang terjadi pada Januari 2016 lalu.

Dalam aksi tersebut, Ali menjadi salah satu korban tewas. Saiful mengaku baru mengetahui hal itu ketika aksi teror terjadi.

"Setelah pertemuan dengan Ali, saya tidak tahu menahu lagi soal aksi tersebut," ucap Saiful.

Baca juga : Cerita Trauma Salah Satu Korban Selamat Bom Thamrin

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putar Balik Sembarangan, Pengendara Motor di Jalan Dr Satrio Dihukum Cabut Pentil Ban

Putar Balik Sembarangan, Pengendara Motor di Jalan Dr Satrio Dihukum Cabut Pentil Ban

Megapolitan
Lokasi Kebakaran Bidara Cina Baru Sebulan Dapat Sosialisasi Pencegahan

Lokasi Kebakaran Bidara Cina Baru Sebulan Dapat Sosialisasi Pencegahan

Megapolitan
Rabu Besok Operasi Zebra Dimulai, Ada Polisi Patroli yang Buru Pelanggar

Rabu Besok Operasi Zebra Dimulai, Ada Polisi Patroli yang Buru Pelanggar

Megapolitan
Dokter Jadi Tersangka Penganiayaan Ninoy Karundeng, Polisi Koordinasi dengan IDI

Dokter Jadi Tersangka Penganiayaan Ninoy Karundeng, Polisi Koordinasi dengan IDI

Megapolitan
Cerita Kadishub Tangsel Pernah Diintimidasi Saat Hentikan Truk Tanah di Bintaro

Cerita Kadishub Tangsel Pernah Diintimidasi Saat Hentikan Truk Tanah di Bintaro

Megapolitan
Polisi Sebut Ninoy Karundeng Diperintahkan Tulis Surat Pernyataan Tak Dianiaya

Polisi Sebut Ninoy Karundeng Diperintahkan Tulis Surat Pernyataan Tak Dianiaya

Megapolitan
Dokumen Kependudukan Terbakar, Korban Kebakaran Bidara Cina Bisa Urus di Posko Pengungsian

Dokumen Kependudukan Terbakar, Korban Kebakaran Bidara Cina Bisa Urus di Posko Pengungsian

Megapolitan
Relawan Jokowi Nilai Demokrasi Menjadi Tak Sehat dengan Hadirnya Prabowo dalam Kabinet

Relawan Jokowi Nilai Demokrasi Menjadi Tak Sehat dengan Hadirnya Prabowo dalam Kabinet

Megapolitan
Surya Paloh Sebut Siap Jadi Oposisi, Fraksi Nasdem: Itu Serius, Tidak Bercanda...

Surya Paloh Sebut Siap Jadi Oposisi, Fraksi Nasdem: Itu Serius, Tidak Bercanda...

Megapolitan
Kuasa Hukum Aktivis Papua Sebut Lambang Bintang Kejora Hanya sebagai Simbol kebudayaan

Kuasa Hukum Aktivis Papua Sebut Lambang Bintang Kejora Hanya sebagai Simbol kebudayaan

Megapolitan
Jasa Marga Kesulitan Pindahkan Truk Overload yang Terbalik di Tol Jakarta-Cikampek

Jasa Marga Kesulitan Pindahkan Truk Overload yang Terbalik di Tol Jakarta-Cikampek

Megapolitan
Prabowo Ditunjuk Jadi Menteri, Relawan Ingatkan Jokowi Hati-hati

Prabowo Ditunjuk Jadi Menteri, Relawan Ingatkan Jokowi Hati-hati

Megapolitan
Pemkot Bekasi Sebut Pengadaan Foto Jokowi-Ma'ruf Urusan Masing-masing OPD

Pemkot Bekasi Sebut Pengadaan Foto Jokowi-Ma'ruf Urusan Masing-masing OPD

Megapolitan
Jelang Musim Hujan, Pemkot Jakpus Siapkan Sumur Resapan di 400 Titik

Jelang Musim Hujan, Pemkot Jakpus Siapkan Sumur Resapan di 400 Titik

Megapolitan
Aktivis 98 Relawan Jokowi Tolak Prabowo Jadi Menteri

Aktivis 98 Relawan Jokowi Tolak Prabowo Jadi Menteri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X