Kompas.com - 08/03/2018, 14:51 WIB
Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Bambang Prihartono saat ditemui di Cikarang, Jumat (20/10/2017). KOMPAS.COM/Anggita MuslimahKepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Bambang Prihartono saat ditemui di Cikarang, Jumat (20/10/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Bambang Prihartono berharap, pembatasan kendaraan berdasarkan plat nomor ganjil dan genap di pintu Tol Bekasi Barat dan Timur bisa mendorong masyarakat beralih ke transportasi umum.

Guna menjamin perjalanan masyarakat aman dan nyaman, BPTJ menyediakan puluhan bus Transjabodetabek Premium sebagai moda pengganti kendaraaan pribadi.

"Puluhan bus premium sudah kami siapkan di beberapa titik. Masyarakat bisa menggunakan bus tersebut yang sudah dilengkapi wifi, ada colokan listrik, dan bangku reclining sehingga mereka bisa santai di dalamnya," kata Bambang di kantor pusat PT Jasa Marga (Persero) Tbk, Jakarta Timur, Kamis (8/3/2018).

Baca juga : 8.000 Kendaraan Akan Terdampak Sistem Ganjil-Genap di Tol Bekasi

Untuk menjamin ketepatan waktu perjalanan dari Bekasi ke Jakarta, BPTJ bersama Jasa Marga dan Kepolisian menyediakan jalur khsusus bus di jalan tol.

"Kondisi di ruas Cikampek sudah gawat darurat karena sudah tidak bisa menampung jumlah kendaraan, karena itu kami terapkan solusi melalui kebijakan ini," kata Bambang.

"Dengan beralih ke transportasi umum, sistem ganjil-genap yang bisa mengurangi kepadatan serta dibuatnya jalur khusus bus, masyarakat bisa hadir di kantor tepat waktu dengan kondisi fresh, sehingga mereka bisa bekerja optimal," kata dia.

Bus tersebut tersedia di empat lokasi, yakni Summarecon, Mega City, Grand Dhika, dan Bekasi Trade Center dengan durasi keberangkatan tiap 10 menit.

Kakorlantas Polri Irjen Pol Royke Lumowa menambahkan, masyarakat yang membawa kendaraan bisa memarkir kendaraan mereka di kantung parkir yang sudah disediakan di empat lokasi bus tersebut.

"Mereka tetap bisa bawa mobil lalu parkir di park n ride dan meneruskan perjalanan dengan transportasi umum. Kami sudah kerja sama, tarif parkir itu hanya Rp 10.000 seharian, sedangkan untuk ongkos bus premium Rp 20.000," kata Royke.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terjadi Lonjakan Pengunjung, Kepulauan Seribu Juga Ditutup untuk Wisatawan

Terjadi Lonjakan Pengunjung, Kepulauan Seribu Juga Ditutup untuk Wisatawan

Megapolitan
Update Kasus Covid-19 di Tangerang Bertambah 17, Total 9.174

Update Kasus Covid-19 di Tangerang Bertambah 17, Total 9.174

Megapolitan
Update 15 Mei: Tambah 7, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Sebanyak 11.082

Update 15 Mei: Tambah 7, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Sebanyak 11.082

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Cerah Berawan dan Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Cerah Berawan dan Hujan Ringan

Megapolitan
Urai Kepadatan di KRL Jabodetabek, BPTJ Sediakan Bus Gratis

Urai Kepadatan di KRL Jabodetabek, BPTJ Sediakan Bus Gratis

Megapolitan
Pemprov DKI Tutup 20 Museum dan Kawasan Budaya Ini sampai Besok

Pemprov DKI Tutup 20 Museum dan Kawasan Budaya Ini sampai Besok

Megapolitan
Ingat, Hari Ini dan Besok TMII, Ragunan, dan Ancol Ditutup

Ingat, Hari Ini dan Besok TMII, Ragunan, dan Ancol Ditutup

Megapolitan
Depok Catat 31 Kasus Baru Covid-19, Sabtu

Depok Catat 31 Kasus Baru Covid-19, Sabtu

Megapolitan
Update 15 Mei 2021: Kota Bekasi Catat 38 Kasus Baru Covid-19

Update 15 Mei 2021: Kota Bekasi Catat 38 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Ada 12 Posko untuk Periksa Surat Bebas Covid-19 Warga yang Kembali ke Jakarta Usai Mudik

Ada 12 Posko untuk Periksa Surat Bebas Covid-19 Warga yang Kembali ke Jakarta Usai Mudik

Megapolitan
UPDATE: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 227 Orang

UPDATE: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 227 Orang

Megapolitan
Warga Tolak Pemudik yang Kembali Tanpa Surat Keterangan Negatif Covid-19

Warga Tolak Pemudik yang Kembali Tanpa Surat Keterangan Negatif Covid-19

Megapolitan
8 Langkah Pengendalian Penyebaran Covid-19 di Jaksel Usai Lebaran

8 Langkah Pengendalian Penyebaran Covid-19 di Jaksel Usai Lebaran

Megapolitan
Polisi Sediakan Swab Antigen Gratis bagi Warga Jakbar yang Usai Mudik

Polisi Sediakan Swab Antigen Gratis bagi Warga Jakbar yang Usai Mudik

Megapolitan
TMII, TM Ragunan, dan Taman Impian Jaya Ancol Ditutup pada 16-17 Mei

TMII, TM Ragunan, dan Taman Impian Jaya Ancol Ditutup pada 16-17 Mei

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X