PGN Upayakan Sesegera Mungkin Salurkan Gas ke Pelanggannya

Kompas.com - 13/03/2018, 13:18 WIB
Lokasi kebocoran pipa gas PGN di depan BNN, Jakarta Timur, Selasa (13/3/2018) Stanly RavelLokasi kebocoran pipa gas PGN di depan BNN, Jakarta Timur, Selasa (13/3/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan Gas Negara ( PGN) berupaya sesegera mungkin bisa menyakurkan kembali gas ke pelanggannya setelah terjadi kebocoran pipa gas di Cawang, Jakarta Timur, Senin (12/3/2018) malam.

Kepala Divisi Gas Distribusi Management Regional I PGN Rangga Radji mengatakan, timnya membutuhkan waktu 16 jam untuk kembali menyakurkan gas kepada para pelanggan.

"Estimasi 16 jam setelah (police line) dibuka. Setelah itu clear dan bebas untuk dipekerjakan, nah itu bisa kami lakukan dan estimasinya 16 jam bisa kami alirkan kembali ke pelanggan yg terdampak," kata Rangga kepada wartawan, Selasa.

Menurut Rangga, pihaknya saat ini masih menunggu izin dari polisi untuk mengakses lokasi kebocoran pipa gas. Berdasarkan pantauan Kompas.com, garis polisi terlihat mengelilingi lokasi kejadian.

Baca juga : Polisi Minta Adhi Karya dan PGN Koordinasi soal Jalur Pipa Gas

"Kami masih menunggu police line dibuka dan hasil dari tim penyidik sehingga kami bisa mulai kerja untuk menyalurkan lagi gas ke pelanggan," kata Rangga.

Ia juga mengatakan, PGN sudah menyiapkan tim pekerja serta material dan peralatan yang akan digunakan untuk perbaikan pipa gas itu.

Pelanggam-pelanggan PGN yang terdampak kebocoran pipa gas tersebut adalah mereka yang berada di Rumah Susun Bidara Cina dan Apartemen Kalibata City.

Senin malam, pipa gas milik PGN yang berada di depan gedung BNN bocor. Kebocoran tersebut diduga akibat terkena bor proyek LRT yang kerjakan PT Adhi Karya tepat di depan gedung BNN.

Baca juga : Perbaiki Kebocoran Pipa, PGN Tunggu Garis Polisi Dibuka



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang Minta Pemerintah Terbuka Soal Ketersediaan Daging Sapi

Pedagang Minta Pemerintah Terbuka Soal Ketersediaan Daging Sapi

Megapolitan
6 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi Hari Ini, Total Sudah 40 Jenazah

6 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi Hari Ini, Total Sudah 40 Jenazah

Megapolitan
Polisi Kesulitan Ungkap Indentias Perampok Minimarket yang Terekam CCTV di Ciputat

Polisi Kesulitan Ungkap Indentias Perampok Minimarket yang Terekam CCTV di Ciputat

Megapolitan
4 Jam Diperiksa Terkait Kasus Suaminya, Nindy Ayunda: Doakan Saja, Ya

4 Jam Diperiksa Terkait Kasus Suaminya, Nindy Ayunda: Doakan Saja, Ya

Megapolitan
Jadi Korban Pelecehan Seksual, Istri Isa Bajaj Lapor Polisi

Jadi Korban Pelecehan Seksual, Istri Isa Bajaj Lapor Polisi

Megapolitan
Raffi Ahmad Hadiri Pesta Setelah Vaksinasi Covid-19, Polisi Sebut Tak Ada Prokes yang Dilanggar

Raffi Ahmad Hadiri Pesta Setelah Vaksinasi Covid-19, Polisi Sebut Tak Ada Prokes yang Dilanggar

Megapolitan
UPDATE 19 Januari: Ada 2.563 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

UPDATE 19 Januari: Ada 2.563 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Pedagang Daging Jabodetabek Mogok Jualan, Ini 2 Harapan APDI di Tengah Lonjakan Harga

Pedagang Daging Jabodetabek Mogok Jualan, Ini 2 Harapan APDI di Tengah Lonjakan Harga

Megapolitan
Satu Pengasuh Positif Covid-19, Panti Asuhan di Depok Diisolasi

Satu Pengasuh Positif Covid-19, Panti Asuhan di Depok Diisolasi

Megapolitan
Asosiasi: 40 Persen Pedagang Daging Sapi di Jadetabek Gulung Tikar karena Harga Naik

Asosiasi: 40 Persen Pedagang Daging Sapi di Jadetabek Gulung Tikar karena Harga Naik

Megapolitan
DKI Jakarta Minta Pedagang Daging Tak Mogok Jualan: Kasihan Pelaku Usaha Kecil

DKI Jakarta Minta Pedagang Daging Tak Mogok Jualan: Kasihan Pelaku Usaha Kecil

Megapolitan
RS Hampir Penuh, IDI Jakarta: Sudah Diingatkan Sejak Sebelum Liburan

RS Hampir Penuh, IDI Jakarta: Sudah Diingatkan Sejak Sebelum Liburan

Megapolitan
Asisten Administrasi dan Umum Setda Kota Depok Meninggal akibat Covid-19

Asisten Administrasi dan Umum Setda Kota Depok Meninggal akibat Covid-19

Megapolitan
Para Pedagang Daging Sapi Berharap Diundang ke Istana

Para Pedagang Daging Sapi Berharap Diundang ke Istana

Megapolitan
40 Anak Panti di Pancoran Mas Depok Reaktif Tes Antigen, 1 Pengasuh Positif Covid-19

40 Anak Panti di Pancoran Mas Depok Reaktif Tes Antigen, 1 Pengasuh Positif Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X