UIN Jakarta Disebut Jadi Tempat Baiat Anggota ISIS - Kompas.com

UIN Jakarta Disebut Jadi Tempat Baiat Anggota ISIS

Kompas.com - 13/03/2018, 16:36 WIB
Adi Jihadi saat bersaksi dalam sidang kasus peledakan bom di Jalan MH Thamrin dengan terdakwa Aman Abdurrahman yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (13/3/2018).KOMPAS.com/NURSITA SARI Adi Jihadi saat bersaksi dalam sidang kasus peledakan bom di Jalan MH Thamrin dengan terdakwa Aman Abdurrahman yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (13/3/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta disebut pernah jadi tempat baiat para simpatisan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Di lokasi itu mereka mengakui kepemimpinan Abu Bakr al-Baghdadi sebagai pemimpin ISIS.

Hal itu terungkap dalam kesaksian Adi Jihadi dalam sidang kasus peledakan bom di Jalan MH Thamrin dengan terdakwa Aman Abdurrahman. Adi Jihadi memberikan kesaksian dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (13/3/2018).

Anggota Majelis Hakim Irwan bertanya, apakah Adi pernah mengikuti baiat. Adi pun mengakuinya.

"Waktu itu bareng-bareng semuanya. Saya mengikuti sumpah. (Oleh) Fauzan Anshori waktu di UIN," jawab Adi.

Kepada wartawan seusai sidang, Adi mengatakan UIN yang dimaksudkan adalah UIN Jakarta.

"Baiat apa?" tanya Irwan.

"Tentang sumpah setia kepada amirul mukminin. Untuk rincinya saya lupa. Itu (tahun) 2014," kata Adi.

Menurut Adi, ada sekitar 500 orang yang mengikuti baiat tersebut.

Baca juga : Jaringan Teroris Bom Thamrin Gunakan Telegram untuk Berkomunikasi

Jaksa penuntut umum (JPU) Nana Riana kemudian menanyakan siapa amirul mukminin yang dimaksud Adi.

"Baiat kepada amirul mukminin siapa?" tanya Nana.

"Abu Bakr al-Baghdadi," jawab Adi.

Dalam kasus bom Thamrin yang terjadi pada Januari 2016, Adi berperan sebagai penyalur uang 30 ribu dollar AS yang didapat dari seseorang atas perintah kakaknya, Iwan Darmawan Muntho alias Rois.

Adi mulanya tidak tahu uang itu digunakan untuk keperluan bom Thamrin. Dia baru tahu hal tersebut saat diperiksa penyidik Detasemen Khusus 88 atau Densus 88.

Baca juga : Di Persidangan, Jaksa Putar MP3 Ceramah Terdakwa Bom Thamrin


Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X