Cara Efektif Pengelola Rusun Tambora Tagih Tunggakan Sewa Penghuni Rp 1,1 Miliar - Kompas.com

Cara Efektif Pengelola Rusun Tambora Tagih Tunggakan Sewa Penghuni Rp 1,1 Miliar

Kompas.com - 14/03/2018, 11:59 WIB
Rusunawa Tambora, Angke, Jakarta Barat pada Rabu (14/3/2018).KOMPAS.com/RIMA WAHYUNINGRUM Rusunawa Tambora, Angke, Jakarta Barat pada Rabu (14/3/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 247 dari 858 penyewa di rumah susun sewa (rusunawa) Tambora, Angke, Jakarta Barat menunggak pembayaran. Total tunggakan mencapai Rp 1,1 miliar.

Kepala Penertiban Rusun Tambora Syafik kemudian mengundang warga yang menunggak uang sewa untuk mendatangi stan yang didirikan khusus pembayaran. Stan dibuka mulai pukul 09.00 hingga pukul 16.00 WIB.

"Diingatkan buat warga yang tinggal di sini yang nunggak. Pakai cara persuasiflah, karena ini kan rata-rata karena keadaan ekonomi mereka," kata Syafik di Rusun Tambora, Jakarta Barat. Rabu (14/3/2018).

Menurut dia, cara ini cukup efektif. Warga rusun kadang tidak tahu berapa jumlah tunggakan mereka. Ketika mendatangi stan, mereka jadi tahu dan membayar tunggakan sewa rusun.

Baca juga : Setelah Disegel, Penghuni Rusun Tambora Minta Klarifikasi Pengelola

Selain itu, kata dia, rata-rata penghuni belum tertib membayar sewa rusun setiap bulan. Mereka baru membayar ketika mendapat teguran.

Nasip, penghuni Tower C Lantai 1 menunggak selama 6 bulan biaya sewa dengan total mencapai Rp 2,5 juta.

Kegiatan himbauan kepada penunggak biaya sewa di Rusunawa Tambora, Angke, Jakarta Barat pada Rabu (14/3/2018).KOMPAS.com/RIMA WAHYUNINGRUM Kegiatan himbauan kepada penunggak biaya sewa di Rusunawa Tambora, Angke, Jakarta Barat pada Rabu (14/3/2018).
"Saya nunggak karena duluin keperluan sekolah anak dulu. Anak saya dua sekolah SMA sama baru kuliah," kata Nasip kepada Kompas.com.

Nasip tinggal bersama seorang istri dan dua anaknya di rusunawa tersebut. Sehari-hari pekerjaanya adalah sebagai penjahit dengan membuka kios dekat rusun.

Baca juga : Pemutihan Tunggakan Sewa Rusun DKI yang Masih Terganjal Regulasi

Berbeda dengan Nasip, keluarga Devi menunggak sebesar Rp 12 juta. Ia tinggal di Tower C lantai 6 bersama suami dan seorang anak.

Sejumlah unit hunian di Rusun Tambora disegel karena penghuni menunggak pembayaran sewa, Senin (14/8/2017).Kompas.com/Sherly Puspita Sejumlah unit hunian di Rusun Tambora disegel karena penghuni menunggak pembayaran sewa, Senin (14/8/2017).
"Belum sanggup. Bapaknya (suami) kerja serabutan. Kalau ada uangnya, bayar," kata Devi.

Keluarganya terdata sebagai penunggak terbesar di Rusunawa Tambora.

Penghuni dinyatakan menunggak setelah 3 bulan berturut-turut tidak membayar sewa dan menerima Surat Teguran (ST1). Jika dalam kurun waktu 3 hari tidak memenuhi pembayaran, penghuni akan diberikan ST2 dengan penyegelan.

Setelah ST2 penghuni masih menunggak, pengelola akan mengambil tindakan tegas dengan pemutusan perjanjian sewa.

Baca juga : Bertemu Sandiaga, Warga Rusun Tambora Minta Harga Sewa Diturunkan

Harga sewa di Rusun Tambora bervariatif, tergantung bangunan lama dan baru. Bangunan lama disebut blok yang terdiri dari A dan B, sedangkan bangunan baru disebut tower yang terdiri dari A, B, dan C.

Harga sewa di Blok A dan B (bangunan lama) tergantung lantai. Harga sewa per bulan untuk penghuni lantai 1 Rp 113.000, lantai 2 Rp 107.000, lantai 3 Rp 101.000, dan lantai 4 Rp 96.000. Sementara harga sewa di Tower A, B dan sama rata, Rp 458.000.

Kompas TV Tunggak Bayar Sewa, 105 Unit di Rusunawa Tambora Disegel


Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X