Kata Lulung, PKL Tanah Abang Akan Balik Laporkan Orang yang Polisikan Anies - Kompas.com

Kata Lulung, PKL Tanah Abang Akan Balik Laporkan Orang yang Polisikan Anies

Kompas.com - 15/03/2018, 10:00 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham Lunggana berada di kawasan Tanah Abang, Jumat (22/12/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham Lunggana berada di kawasan Tanah Abang, Jumat (22/12/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham " Lulung" Lunggana mengatakan, pedagang kaki lima (PKL) Tanah Abang tidak tinggal diam saat Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dilaporkan ke polisi terkait kebijakannya. Kata dia, mereka sebentar lagi akan melaporkan balik orang yang melaporkan Anies ke polisi.

"Sekarang sebentar lagi ada upaya juga dari masyarakat akan melaporkan orang yang laporkan Anies karena pencemaran nama baik. Kapan? Sebentar lagi. Pedagangnya akan melakukan kontra," ujar Lulung di gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Rabu (14/3/2018).

Lulung mengatakan, saat ini reaksi terhadap kebijakan penataan Tanah Abang sudah politis. Padahal, jika dilihat dari isi kebijakannya, kata Lulung, penataan yang dilakukan Anies dan Sandiaga Uno sudah meningkatkan pendapatan para PKL. PKL tidak lagi dikejar-kejar penertiban, tetapi benar-benar ditata.

Baca juga: Anies Dilaporkan ke Polisi soal Tanah Abang, Biro Hukum DKI Diperiksa

Kesal dengan orang yang melaporkan Anies, kata Lulung, PKL Tanah Abang juga berniat berjualan di depan rumah orang itu.

"Bahkan, mau berjualan di depan rumahnya. Jadi, mau dilaporkan dan mereka mau berdagang di depan rumahnya," katanya.

Anies dilaporkan Sekretaris Jenderal Cyber Indonesia Jack Boyd Lapian atas kebijakan penutupan Jalan Jatibaru di Tanah Abang.

Dalam laporannya, Cyber Indonesia menduga adanya pelanggaran Undang-Undang Republik Indonesia tentang Jalan dalam penutupan Jalan Jatibaru tersebut.


Terkini Lainnya

Nenek Tiri Kim Jong Un Dikabarkan Meninggal Dunia

Nenek Tiri Kim Jong Un Dikabarkan Meninggal Dunia

Internasional
Peran 'AI' dan 'Learning Machine' bagi 'Market Place'

Peran "AI" dan "Learning Machine" bagi "Market Place"

Edukasi
Curhat Suporter Saat Sriwijaya FC Terdegradasi: Patah Hati hingga Minta Manajemen Dirombak

Curhat Suporter Saat Sriwijaya FC Terdegradasi: Patah Hati hingga Minta Manajemen Dirombak

Regional
Topik soal Ekonomi, Pendidikan, Korupsi, serta Kerukunan Dinilai Penting Jadi Topik Debat Pilpres

Topik soal Ekonomi, Pendidikan, Korupsi, serta Kerukunan Dinilai Penting Jadi Topik Debat Pilpres

Nasional
Kontemplasi Demokrasi

Kontemplasi Demokrasi

Nasional
Pemkot Depok Gelar 'Job Fair', 40 Perusahaan Tawarkan 2.000 Lowongan Pekerjaan

Pemkot Depok Gelar "Job Fair", 40 Perusahaan Tawarkan 2.000 Lowongan Pekerjaan

Megapolitan
Kisah Risma Saat Menerima Guangzhou Awards 2018, Cerita tentang Sampah hingga Pentingnya Waduk

Kisah Risma Saat Menerima Guangzhou Awards 2018, Cerita tentang Sampah hingga Pentingnya Waduk

Regional
2 Anggota TNI yang Ditembak KKB Belum Dievakuasi dari Nduga Papua karena Cuaca Buruk

2 Anggota TNI yang Ditembak KKB Belum Dievakuasi dari Nduga Papua karena Cuaca Buruk

Regional
Wapres Kalla Minta Menag Pangkas Daftar Tunggu Haji

Wapres Kalla Minta Menag Pangkas Daftar Tunggu Haji

Nasional
Ma'ruf Amin Yakin Suara NU Solid hingga Akar Rumput

Ma'ruf Amin Yakin Suara NU Solid hingga Akar Rumput

Nasional
Kemendikbud Umumkan Jadwal SKB CPNS, Ini Informasi Lengkapnya

Kemendikbud Umumkan Jadwal SKB CPNS, Ini Informasi Lengkapnya

Nasional
Puluhan Keluarga Korban JT 610 Tolak Pemberian Santunan dari Lion Air

Puluhan Keluarga Korban JT 610 Tolak Pemberian Santunan dari Lion Air

Megapolitan
Pesan Makanan Pakai Uber Eats, Pria Ini Malah Dapat Celana Dalam Kotor

Pesan Makanan Pakai Uber Eats, Pria Ini Malah Dapat Celana Dalam Kotor

Internasional
Buntut Penangkapan Petinggi Huawei, Eks Diplomat Kanada Ditahan China

Buntut Penangkapan Petinggi Huawei, Eks Diplomat Kanada Ditahan China

Internasional
Sekolah Gratis Berlaku bagi Siswa SD dan SMP Swasta Tidak Mampu di Depok

Sekolah Gratis Berlaku bagi Siswa SD dan SMP Swasta Tidak Mampu di Depok

Megapolitan

Close Ads X