Awal Mula Dirut PD Dharma Jaya Ajukan "Resign" kepada Sandiaga

Kompas.com - 15/03/2018, 16:25 WIB
Direktur Utama PD Dharma Jaya Marina Ratna Dwi Kusuma Jessi Carina Direktur Utama PD Dharma Jaya Marina Ratna Dwi Kusuma

JAKARTA, KOMPAS.com - Kinerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di lingkungan Pemprov DKI di bawah kepemimpinan Anies-Sandi dikeluhkan Direktur Utama PD Dharma Jaya Marina Ratna Dwi Kusumajati. Kurang baiknya kinerja mereka ini sampai membuat Marina ingin mengundurkan diri.

Marina bercerita, keinginan mundur itu disampaikan kepada Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno pada 6 Maret 2018. Setelah berhasil menemui Sandiaga yang sulit ditemui, Marina akhirnya mengungkapkan alasan pengunduran dirinya kepada Sandiaga.

"'Pak saya mau resign', saya bilang. 'Kenapa?' Saya bilang ini, 'Bapak gimana saya mau kerja baik karena enggak dibantu, PSO belum turun.' Saya bilang gitu. Terus di dalam Badan Pengawas juga ngaco-ngaco. Saya bilang gitu."

Baca juga : Cerita Dirut PD Dharma Jaya yang Kesulitan Menemui Sandiaga

"'Bu jangan dong, jangan dulu, kalau saya belum bisa bantu satu bulan ibu baru boleh resign.' 'Oh siap Pak, saya siap bantu Bapak siang dan malam saya siap'," kata Marina, Kamis (15/3/2018), menceritakan obrolan dengan Sandiaga saat itu.

Marina yang dulunya merupakan pengusaha daging mengaku meninggalkan usahanya untuk membantu pemerintah menyediakan pasokan daging dan ayam murah di Jakarta.

Berita acara penyaluran daging yang dilakukan PD Dharma Jaya di Rusun Rawa Bebek.KOMPAS.com/IWAN SUPRIYATNA Berita acara penyaluran daging yang dilakukan PD Dharma Jaya di Rusun Rawa Bebek.
Sayangnya, sejak Anies-Sandi menjabat, mitra kerjanya di Pemprov DKI tidak bisa berkoordinasi dengan baik.

"Kerja sama dengan SKPD tuh beda, tidak seperti saat Gubernur yang lama," ujar Marina.

Baca juga : Kesulitan Subsidi Daging, Dirut PD Dharma Jaya Keluhkan Lambatnya Kinerja SKPD DKI

Marina mengaku mencintai PD Dharma Jaya. Ia senang, sejak menjabat sebagai dirut mulai ada perbaikan di Dharma Jaya seperti kesejahteraan pegawai.

Namun, pada November 2017 lalu, Dharma Jaya tidak diberikan penyertaan modal (PMD). Sandiaga saat itu berjanji akan memberikan public service obligation (PSO) sebesar Rp 41 miliar agar Dharma Jaya punya uang DP untuk membeli daging.

Namun, hingga Maret 2018 ini, dana yang dijanjikan tak juga cair. Marina kecewa karena terus-menerus ditagih supplier daging ayam.

Baca juga : Dana PSO Daging Subdisi Tak Cair karena Tak Ada Pengajuan Tertulis

"Ini yang lagi mengeluh adalah (supplier) benar-benar dari UKM. Ada juga trader. Kalau trader kita bisa utangin sebulan, dua bulan, tiga bulan, kemarin saya udah diteror. Kaya daging, Indoguna udah nagih," ujar Marina.

Outlet DJ yang menjual produk-produk olahan daging.KOMPAS.com/IWAN SUPRIYATNA Outlet DJ yang menjual produk-produk olahan daging.
Marina meminta agar Pemprov DKI tidak berlarut-larut menahan dana ke Dharma Jaya. Ia tak ingin masalah ini mengganggu pasokan pangan ke ratusan ribu warga Jakarta berpenghasilan rendah yang berhak menerima subsidi.

"Kita ini digaji pemerintah udah lama ya kerja harus bener dong," kata dia.

Marina saat ini masih bertahan sebagai dirut, sembari menunggu dana yang dibutuhkan.

Baca juga : Kepala BPKD: Pencairan PSO Daging Tak Lama, Paling Lambat 3 Hari



Terkini Lainnya


Close Ads X