Kesaksian Pedagang Lihat Petugas "Nyebur" ke Kali Kejar Pengedar 50 Kg Sabu di Ancol

Kompas.com - 15/03/2018, 23:54 WIB
Ilustrasi sabu ShutterstockIlustrasi sabu

JAKARTA, KOMPAS.com - Petugas dari Badan Narkotika Nasional (BNN) mengamankan dua tersangka, warna negara asing (WNA) asal Taiwan dan satu warga negara Indonesia (WNI) karena membawa narkotika jenis sabu-sabu di Jalan Lodan Raya, Ancol, Jakarta Utara, Kamis (15/3/2018).

Salah satu saksi yang berada di lokasi penangkapan, Suparman mengatakan, kejadian tersebut terjadi sekitar pukul 21.00.

Saat itu, Suparman yang berprofesi sebagai penjual somai sedang mangkal di simpang Jalan Lodan Raya.

Baca juga : Nyebur ke Kali, Petugas BNN Tembak WNA Taiwan yang Bawa Sabu 50 Kg

Tiba-tiba- ada sekitar 4 hingga 5 mobil jenis minibus yang menghimpit salah satu mobil minibus berwarna putih lainnya tepat di simpang Jalan Lodan.

"Terus banyak yang keluar pakai senjata terus bilang 'buka...buka...buka," ujar Suparman di lokasi.

Suparman melihat dua orang ditarik keluar dari mobil oleh sejumlah laki-laki yang belakangan diketahui merupakan petugas BNN. Namun, satu tersangka yang diketahui warga negara Taiwan mencoba untuk melarikan diri.

WNA Taiwan tersebut terlihat berlari tak tentu arah. Sejumlah petugas berteriak dan melepaskan tembakan peringatan. Namun, WNA tersebut tak menggubris dan terus berusaha melarikan diri dengan menyeberangi aliran sungai yang tidak terlalu dalam.

Tembakan dari petugas mengenai kaki tersangka hingga tersungkur. Petugas menyeret tersangka yang terlihat bermandikan lumpur kembali ke lokasi awal penangkapan.

"Wah tadi ramai banget, lebih dari 10 petugas tadi datang. Nah, waktu ditangkap, pelaku yang enggak bisa bahasa Indonesia itu lari terus nyemplung ke kali. Nah, ada juga petugas yang tadi pakai helm GrabBike juga nangkep. Petugas juga ikut nyebur. Ada sekitar lima tembakan, beng beng beng. Pelakunya diamanin di seberang," ujar Suparman.

Salah satu pedagang kue yang enggan disebutkan namanya juga menjadi saksi kejadian tersebut. Pedagang tersebut sempat terkejut melihat sejumlah petugas yang menangkap kedua tersangka.

Ini karena para petugas itu telah tiga hari terlihat di lokasi. Pedagang tersebut berpikir para petugas hanya warga biasa. Dia baru mengetahui identitas sebenarnya setelah melihat kejadian tersebut.

"Itu beberapa petugas sudah tiga hari saya lihat di sini, malah beli kue pancung saya. Terus tadi saya lihat mereka nangkap. Loh, kok itu mereka nangkap ya saya pikir, ternyata mereka petugas," ujar pedagang tersebut.

Dari tangan kedua tersangka, petugas menyita 50 kilogram narkotika jenis sabu-sabu yang disimpan di dalam dua koper.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Megapolitan
Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Megapolitan
Cuitan Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Cuitan Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Megapolitan
Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Megapolitan
UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Jalur Pedestrian di Seputar Istana Bogor Ditutup pada Akhir Pekan untuk Hindari Keramaian

Jalur Pedestrian di Seputar Istana Bogor Ditutup pada Akhir Pekan untuk Hindari Keramaian

Megapolitan
Ojol di Kota Tangerang Didenda Rp 100.000 jika Langgar Protokol Kesehatan

Ojol di Kota Tangerang Didenda Rp 100.000 jika Langgar Protokol Kesehatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X