Reaksi Warga atas Diskon 50 Persen Tarif Parkir dan Transjabodetabek Premium

Kompas.com - 20/03/2018, 08:55 WIB
Kondisi lantai parkir P2A Mega Bekasi yang disiapkan untuk penumpang transjabodetabek premium, Jumat (16/3/2018). Kompas.com/Setyo AdiKondisi lantai parkir P2A Mega Bekasi yang disiapkan untuk penumpang transjabodetabek premium, Jumat (16/3/2018).

BEKASI, KOMPAS.com - Selang satu pekan pelaksaan paket kebijakan penguraian kepadatan lalu lintas di Tol Jakarta-Cikampek, pengguna bus transjabodetabek premium dinilai belum signifikan meningkat.

Di samping mengurai kepadatan lalu lintas, paket kebijakan tersebut diterapkan demi mendorong pengguna kendaraan pribadi beralih ke angkutan umum, salah satunya transjabodetabek premium.

"Ada satu yang belum maksimal, karena kami memberlakukan jalur khusus bus harapannya banyak yang menggunakan bus, tetapi tercatat okupansi hanya 30 persen," kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di Mega City Mal, Bekasi, Jawa Barat, Minggu (18/3/2018).

Budi menyampaikan data hasil evaluasi Kemenhub selama sepekan. Berdasarkan data ini, Kemenhub menurunkan tarif transjabodetabek premium dari Rp 20.000 menjadi Rp 10.000.

Baca juga : Penurunan Tarif Bus Transjabodetabek Premium Hanya Sementara

Begitu juga dengan tarif parkir di fasilitas park and ride yang berlaku flat di sekitar Kota Bekasi yang menjadi Rp 5.000 dari sebelumnya Rp 10.000.

Pada Senin (19/3/2018), penumpang belum banyak yang tahu soal tarif bus yang turun ini. Mereka baru tahu setelah berada di dalam bus.

"Hari ini belum terlihat lonjakan penumpang. Data minggu lalu kenaikan penumpang 40 persen. Mungkin baru terlihat besok Selasa. Kemarin pengumuman penurunan tarifnya belum efektif. Hari ini kita sosialisasikan terus ke penumpang, banyak yang belum tahu," ucap pengawas transjabodetabek premium titik keberangkatan Bekasi Barat Mega Bekasi, Dhedi Rasmana.

Pramis (24), warga Bekasi Utara yang menggunakan layanan bus ini beberapa bulan terakhir menyampaikan, penurunan tarif ini layak diapresiasi. Namun, ia khawatir kualitas layanan juga akan berkurang.

"Takutnya nanti akan lebih ramai. Akibatnya harus tambah armada, tidak tahu siap atau tidak," ucap Pramis.

Warga yang bekerja di area Plaza Senayan tersebut kemudian membandingkannya dengan layanan shuttle bus yang disediakan pengembang perumahan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Jabodetabek, Tinggal Jakarta Utara dan Depok yang Masuk Zona Merah Covid-19

Di Jabodetabek, Tinggal Jakarta Utara dan Depok yang Masuk Zona Merah Covid-19

Megapolitan
Hampir Jadi Korban Begal, Pesepeda Ini Putuskan Tak Lapor Polisi

Hampir Jadi Korban Begal, Pesepeda Ini Putuskan Tak Lapor Polisi

Megapolitan
Bocah Hilang Saat Bermain di Sungai Inspeksi Kampung Pulo, Hanya Tersisa Bajunya di Tepi Kali

Bocah Hilang Saat Bermain di Sungai Inspeksi Kampung Pulo, Hanya Tersisa Bajunya di Tepi Kali

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] PT Khong Guan Tawar Ganti Rugi kepada Warga | Tukang Gali Brebes Puluhan Tahun Menunggu Kerja di Lebak Bulus

[POPULER JABODETABEK] PT Khong Guan Tawar Ganti Rugi kepada Warga | Tukang Gali Brebes Puluhan Tahun Menunggu Kerja di Lebak Bulus

Megapolitan
Bentrok 2 Kelompok Ormas di Ciledug Berakhir Damai

Bentrok 2 Kelompok Ormas di Ciledug Berakhir Damai

Megapolitan
Terserempet Kereta di Cengkareng, Pengendara Ojol Selamat, Motornya Terseret ke Kali

Terserempet Kereta di Cengkareng, Pengendara Ojol Selamat, Motornya Terseret ke Kali

Megapolitan
Lagi, Tanah Longsor Terjadi di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Lagi, Tanah Longsor Terjadi di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan Sebuah Pabrik Busa di Tangerang

Kebakaran Hanguskan Sebuah Pabrik Busa di Tangerang

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Hujan

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Megapolitan
Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Megapolitan
Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X