Pengacara Jonru Segera Serahkan Berkas Banding ke PN Jaktim

Kompas.com - 21/03/2018, 09:43 WIB
Terdakwa Jonru Ginting berteriak takbir seusai pembacaan vonis terhadap dirinya, Jumat (2/3/2018) Kompas.com/Setyo AdiTerdakwa Jonru Ginting berteriak takbir seusai pembacaan vonis terhadap dirinya, Jumat (2/3/2018)
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com — Djuju Purwanto, tim kuasa hukum Jon Riah Ukur alias Jonru Ginting, mengatakan bahwa pihaknya akan mengajukan banding atas vonis 1,5 tahun penjara yang diputuskan majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur terhadap kliennya.

"Rencana Kamis (22/3/2018) kami akan serahkan berkas ke Pengadilan Negeri Jakarta Timur, waktunya akan saya infokan lagi," ucap Djuju melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Rabu (21/3/2018).

Djuju menyampaikan, pihaknya mengajukan banding karena merasa ada kesalahan majelis hakim dalam penerapan hukum terkait perkara Jonru.

"Apa yang di-posting Jonru adalah pernyataan atas dasar akidah sesuai agama Islam yang bersumber dari Al Quran dan hadis," ucapnya.


Baca juga: Postingan di Facebook Membuat Jonru Divonis 1,5 Tahun Penjara

Ia mencontohkan postingan Jonru soal aliran syiah dan soal mengenakan hijab bagi wanita Muslim yang menurut dia tidak ada yang salah dan tidak melanggar hukum pidana.

Djuju juga mengatakan bahwa hakim menjatuhkan putusan tanpa mempertimbangkan bukti-bukti dan fakta hukum dalam persidangan yang diajukan Jonru.

"Tidak terbukti Jonru menyebarkan kebohongan, kebencian, dan permusuhan berdasarkan SARA sesuai keterangan saksi ahli," kata Djuju.

Ia juga menyampaikan, postingan Jonru selama ini merupakan bagian dari kritik yang membangun. Menurut Djuju, tidak ada akibat negatif dari postingan kliennya di media sosial.

Baca juga: Jonru: Ini Keputusan yang Sangat Tidak Adil, Saya Tidak Ikhlas Menerimanya!

Adapun Jonru dinyatakan hakim bersalah melakukan beberapa perbuatan dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang mengandung kebencian.

Selain divonis 1 tahun 6 bulan penjara, Jonru diwajibkan membayar denda Rp 50 juta subsider 3 bulan kurungan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Besok, Pembahasan APBD DKI 2020 Akan Dimulai di Masing-masing Komisi

Besok, Pembahasan APBD DKI 2020 Akan Dimulai di Masing-masing Komisi

Megapolitan
Rencana Kenaikan UMP DKI Jadi Rp 4,2 Juta Ditanggapi Pesimistis Jurnalis

Rencana Kenaikan UMP DKI Jadi Rp 4,2 Juta Ditanggapi Pesimistis Jurnalis

Megapolitan
NP, Ibu yang Bunuh Anaknya di Kebon Jeruk Dikenal sebagai Sosok Tertutup

NP, Ibu yang Bunuh Anaknya di Kebon Jeruk Dikenal sebagai Sosok Tertutup

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan 4 Desain Penataan Trotoar

Pemprov DKI Siapkan 4 Desain Penataan Trotoar

Megapolitan
52 Rumah di Bidara Cina Terbakar

52 Rumah di Bidara Cina Terbakar

Megapolitan
Jadi Ajudan Ma'ruf, Kombes Sabilul Dikenal sebagai Polisi Santri yang Dekat dengan Warga

Jadi Ajudan Ma'ruf, Kombes Sabilul Dikenal sebagai Polisi Santri yang Dekat dengan Warga

Megapolitan
Minta Bertemu Jokowi, Ini Isi 9 Pesan yang Akan Disampaikan BEM SI

Minta Bertemu Jokowi, Ini Isi 9 Pesan yang Akan Disampaikan BEM SI

Megapolitan
Soal Kampung Akuarium, Ketua DPRD DKI Minta Anies Teruskan Kebijakan Ahok

Soal Kampung Akuarium, Ketua DPRD DKI Minta Anies Teruskan Kebijakan Ahok

Megapolitan
Bunga Bangkai Muncul di Tanah Lapang Hebohkan Warga Ciputat

Bunga Bangkai Muncul di Tanah Lapang Hebohkan Warga Ciputat

Megapolitan
Kenangan Tetangga akan Sosok Ma'ruf Amin, Pengajian Rutin hingga Lari Pagi

Kenangan Tetangga akan Sosok Ma'ruf Amin, Pengajian Rutin hingga Lari Pagi

Megapolitan
Ahmad Syaikhu Harus Mundur dari DPR Setelah Sah Jadi Cawagub DKI

Ahmad Syaikhu Harus Mundur dari DPR Setelah Sah Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Besi Keropos dan Kelebihan Beban Kabel Diduga Jadi Penyebab Tiang Listrik Roboh di Kebon Jeruk

Besi Keropos dan Kelebihan Beban Kabel Diduga Jadi Penyebab Tiang Listrik Roboh di Kebon Jeruk

Megapolitan
Pemprov DKI: Baru 16 Persen Trotoar di Jakarta yang Ditata

Pemprov DKI: Baru 16 Persen Trotoar di Jakarta yang Ditata

Megapolitan
Nadiem Jadi Menteri, Pengemudi Ojol: Semoga Keluh Kesah Kita Mudah Didengar Pemerintah

Nadiem Jadi Menteri, Pengemudi Ojol: Semoga Keluh Kesah Kita Mudah Didengar Pemerintah

Megapolitan
Mahasiswa Bubar, Arus Lalu Lintas Sekitar Istana Merdeka Normal Kembali

Mahasiswa Bubar, Arus Lalu Lintas Sekitar Istana Merdeka Normal Kembali

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X