Menengok Kondisi Jembatan Panus Depok

Kompas.com - 21/03/2018, 15:09 WIB
Kondisi Jembatan Panus di Jalan Tole Iskandar, Depok, Rabu (21/3/2018). KOMPAS.com/IWAN SUPRIYATNAKondisi Jembatan Panus di Jalan Tole Iskandar, Depok, Rabu (21/3/2018).

DEPOK, KOMPAS.com - Pepohonan besar dan rindang tumbuh di pinggir Jembatan Panus di Jalan Tole Iskandar, RT 004 RW 007, Kelurahan Depok, Kecamatan Pancoran Mas, Kota Depok, Jawa Barat. Pepohonan itu membuat hawa terasa sejuk.

Koordinator Bidang Harta Milik Yayasan Lembaga Cornelis Chastelein (YLCC) Ferdy Jonathans mengatakan, jembatan itu dibangun pada masa kolonial Belanda tahun 1917.

Jembatan itu dirancang Andre Laurens, seorang arsitek dari marga Laurens yang merupakan salah satu dari 12 marga para bekas budak Cornelis Chastelein sekitar dua ratus tahun sebelumnya.

Jembatan tersebut dinamakan Jembatan Panus merujuk ke mandor proyek jembatan itu saat dibangun, yaitu seorang penduduk Betawi Depok yang tinggal di samping jembatan bernama Stephanus Leander.


Stephanus dipanggil Panus, mungkin karena mudah diucapkan. Nama jembatan itu disebut sebagai Jembatan Panus hingga saat ini.

Jembatan itu dulu berfungsi sebagai jalan penghubung satu-satunya antara Bogor menuju Depok dan Jakarta.

Pada masa perang, jembatan dengan panjang sekitar 65 meter dan lebar 5 meter itu kerap digunakan tank-tank maupun truk pasukan Belanda dari arah Bogor menuju ke Jakarta atau sebaliknya.

"Dulu itu digunakan untuk tank-tank Belanda lewat, jembatan itu sangat kokoh," kata Ferdy, Rabu (21/3/2018).

Baca juga : Ciliwung Meluap, Jembatan Panus Depok Sempat Ditutup

Menurut Ferdy, sebelum ada Jembatan Panus, warga sekitar menggunakan perahu kayu atau lebih dikenal dengan sebutan getek untuk menyebrangi Sungai Ciliwung. Dengan adanya jembatan itu, warga tak lagi menggunakan getek.

Kondisi aliran sungai ciliwung di Pos Pemantau Jembatan Panus, Kota Depok, Jawa Barat, Senin (05/02/2018). Curah hujan yang besar membuat Bendungan Katulampa Siaga 1 pada (05/02/2018) sehingga warga bantaran ciliwung diminta tidak melakukan aktivitas di sungai tersebut. Terpantau pada pukul 15.00 terlihat ketinggian air di Kota Depok mencapai 400cm.MAULANA MAHARDHIKA Kondisi aliran sungai ciliwung di Pos Pemantau Jembatan Panus, Kota Depok, Jawa Barat, Senin (05/02/2018). Curah hujan yang besar membuat Bendungan Katulampa Siaga 1 pada (05/02/2018) sehingga warga bantaran ciliwung diminta tidak melakukan aktivitas di sungai tersebut. Terpantau pada pukul 15.00 terlihat ketinggian air di Kota Depok mencapai 400cm.
Seiring berjalannya waktu, tahun 1990, di dekat Jembatan Panus dibuat jembatan baru untuk menggantikan fungsi jembatan lama. Meski demikian,masyarakat masih bisa menggunakan jembatan tersebut, bahkan jembatan itu dijadikan tiang ukur untuk memantau ketinggian air guna mewaspadai banjir di musim penghujan.

"Di Jembatan Panus terdapat penggaris pengukur ketinggian air, tanda warna biru ketinggian 200-270 cm statusnya siaga 3, kuning ketinggian 270-350 cm statusnya siaga 2, dan warna merah ketinggian di atas 350 cm stastusnya siaga 1," kata dia.

Ketua Umum Depok Herittage Community Ratu Farah Diba mengatakan, saat ini terdapat lubang berukuran besar di salah satu tiang penyangga jembatan itu. Lubang tersebut akibat terkikis air

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Megapolitan
Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Megapolitan
Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Megapolitan
Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Megapolitan
Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Megapolitan
Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Megapolitan
Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Megapolitan
Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Megapolitan
Dishub DKI Surati Pengurus Gedung Sediakan Fasilitas Pesepeda

Dishub DKI Surati Pengurus Gedung Sediakan Fasilitas Pesepeda

Megapolitan
Perencanan Peledakan Bom Molotov Dosen Nonaktif IPB Diadakan di Rumah Soenarko

Perencanan Peledakan Bom Molotov Dosen Nonaktif IPB Diadakan di Rumah Soenarko

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden-Wapres, Penumpang Bus di Kalideres Diperiksa

Jelang Pelantikan Presiden-Wapres, Penumpang Bus di Kalideres Diperiksa

Megapolitan
Tepergok Korban, Maling Ditangkap Setelah Lukai Pasutri

Tepergok Korban, Maling Ditangkap Setelah Lukai Pasutri

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Sediakan Layanan Bike Sharing di Tempat Umum

Pemprov DKI Akan Sediakan Layanan Bike Sharing di Tempat Umum

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X