Langar Lalu Lintas, Sopir Angkot Kena Sanksi Push-up di Pinggir Jalan

Kompas.com - 22/03/2018, 11:30 WIB
Sopir angkot kena sanksi push up Operasi Keselamatan Jaya 2018 di UKI, Jakarta Timur, Kamis (22/3/2018) KOMPAS.com/ Stanly RavelSopir angkot kena sanksi push up Operasi Keselamatan Jaya 2018 di UKI, Jakarta Timur, Kamis (22/3/2018)
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Satlantas dan Dinas Perhubungan Jakarta Timur di Kawasan UKI kembali menggelar Operasi Keselamatan Jaya 2018, Kamis (22/3/2018).

Dalam operasi kali ini, sejumlah sepeda motor, angkutan umum, dan truk terjaring karena pengendaranya tidak memiliki kelengkapan surat dan atribut yang layak.

Beberapa pengemudi angkot yang kedapatan tidak memiliki surat lengkap dan kondisi kendaraannya tak layak jalan pun dikenakan sanksi push up di pinggir jalan.

"Lupa perpanjang Pak, maaf Pak," kata sopir M 06 A jurusan Jatinegara-Gandaria kepada petugas Dishub.


"Saya tidak tilang, tapi kamu push-up dulu 10 kali, biar enggak lupa lagi," ucap petugas Dishub itu kepada sopir tersebut.

Baca juga : Truk Tak Laik Jalan, Sopir dan Kenek Ngos-ngosan Dihukum Push Up

Begitu juga dengan seorang sopir angkutan barang yang kedapatan membonceng penumpang melebihi dari kapasitas seharusnya serta seorang sopir angkot lain yang tidak menggunakan sabuk pengaman saat berkendara.

Mereka pun diminta push-up sebagai hukumannya. Meski hanya 10 kali push-up, para sopir itu tampak kelelahan setelah melakukannya. Aksi ini pun mengundang tawa penumpang yang dibawa sopir tersebut.

Sopir angkot kena sanksi push up Operasi Keselamatan Jaya 2018 di UKI, Jakarta Timur, Kamis (22/3/2018)KOMPAS.com/ Stanly Ravel Sopir angkot kena sanksi push up Operasi Keselamatan Jaya 2018 di UKI, Jakarta Timur, Kamis (22/3/2018)

Beberapa pengendara motor yang kedapatan tidak menggunakan helm, lampu depan tidak menyala, dan membawa barang berlebih juga menjadi target kepolisian.

"Intinya kami sosisaliasikan mengenai keselamatan. Memang kami tidak tilang, tetapi ada namanya tilang teguran bagi mereka, kita infokan agar mereka lebih menaati peraturan agar selamat di jalan," ucap Iptu Wiwi dari Satlantas Timur kepada Kompas.com, Kamis (22/3/2018).

Baca juga : Pengendara Motor Lawan Arah di Cipulir Disuruh Push Up dan Nyanyi

Pada Operasi Keselamatan Jaya hari ini, petuga Dishub terpaksa mengandangkan satu truk material yang kedapatan tidak layak jalan karena pajak, kir, dan nomor kendaraanya sudah mati.

"Ini paling fatal, karena semua mati, kami terpaksa kandangkan nanti akan diurus Dishub," ucap Wiwi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekda DKI Pastikan Anggota TGUPP yang Rangkap Jabatan Akan Diberhentikan

Sekda DKI Pastikan Anggota TGUPP yang Rangkap Jabatan Akan Diberhentikan

Megapolitan
Kepada Polisi, Ibu di Kedoya Mengaku Tak Tahu Bayi Berusia 40 Hari Belum Bisa Mencerna Pisang

Kepada Polisi, Ibu di Kedoya Mengaku Tak Tahu Bayi Berusia 40 Hari Belum Bisa Mencerna Pisang

Megapolitan
Warga Kampung Mampangan Depok Temukan Ular Sanca 3 Meter di Bantaran Kali

Warga Kampung Mampangan Depok Temukan Ular Sanca 3 Meter di Bantaran Kali

Megapolitan
Anggaran TGUPP Dipangkas untuk 50 Orang, Fraksi PDI-P Anggap Masih Terlalu Banyak

Anggaran TGUPP Dipangkas untuk 50 Orang, Fraksi PDI-P Anggap Masih Terlalu Banyak

Megapolitan
Pemprov DKI Anggarkan Rp 170 Miliar untuk Revitalisasi Terminal Kampung Rambutan

Pemprov DKI Anggarkan Rp 170 Miliar untuk Revitalisasi Terminal Kampung Rambutan

Megapolitan
Jualan di Bahu Jalan, PKL Senen Merasa Tak Ganggu Lalu Lintas

Jualan di Bahu Jalan, PKL Senen Merasa Tak Ganggu Lalu Lintas

Megapolitan
Bayi Berusia 40 Hari di Kedoya Meninggal karena Tersedak Pisang yang Diberikan Ibunya

Bayi Berusia 40 Hari di Kedoya Meninggal karena Tersedak Pisang yang Diberikan Ibunya

Megapolitan
DPRD DKI Terbelah Soal TGUPP, PDI-P dan PSI Menolak, Gerindra dan PAN Mendukung

DPRD DKI Terbelah Soal TGUPP, PDI-P dan PSI Menolak, Gerindra dan PAN Mendukung

Megapolitan
Diusulkan untuk Gaji 67 Anggota, Anggaran TGUPP Dipangkas Hanya Buat 50 Orang

Diusulkan untuk Gaji 67 Anggota, Anggaran TGUPP Dipangkas Hanya Buat 50 Orang

Megapolitan
PKL Senen Akan Direlokasi, Pemkot Jakpus Diminta Sosialisasi ke Masyarakat

PKL Senen Akan Direlokasi, Pemkot Jakpus Diminta Sosialisasi ke Masyarakat

Megapolitan
Ada Permainan Tradisional Betawi dan Area Outbond di Taman Tomang Rawa Kepa

Ada Permainan Tradisional Betawi dan Area Outbond di Taman Tomang Rawa Kepa

Megapolitan
Perusahaan Patungan PT KAI dan PT MRT Jakarta Bertugas Kelola Kawasan Transit hingga Tiketing

Perusahaan Patungan PT KAI dan PT MRT Jakarta Bertugas Kelola Kawasan Transit hingga Tiketing

Megapolitan
Dishub Sebut Penutupan Lay Bay Stasiun Bekasi oleh PT KAI Tanpa Kajian Matang

Dishub Sebut Penutupan Lay Bay Stasiun Bekasi oleh PT KAI Tanpa Kajian Matang

Megapolitan
Sidang Eksepsi Kasus 'Ikan Asin' Akan Digelar Tahun Depan

Sidang Eksepsi Kasus "Ikan Asin" Akan Digelar Tahun Depan

Megapolitan
Lay Bay Ditutup, Angkot dan Ojol Bakal Dilarang Ngetem di Depan Stasiun Bekasi?

Lay Bay Ditutup, Angkot dan Ojol Bakal Dilarang Ngetem di Depan Stasiun Bekasi?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X