Teman Dipukul, 100 Ojek "Online" Datangi Apartemen Green Pramuka

Kompas.com - 23/03/2018, 06:10 WIB
Massa ojek online tiba di Kantor Kemenhub di Meden Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Kamis (23/11/2017), sekitar pukul 12.00 WIB. Mereka mendesak Kemenhub terbitkan aturan untuk ojek online. Ridwan Aji Pitoko/KOMPAS.comMassa ojek online tiba di Kantor Kemenhub di Meden Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Kamis (23/11/2017), sekitar pukul 12.00 WIB. Mereka mendesak Kemenhub terbitkan aturan untuk ojek online.

JAKARTA, KOMPAS.com — Kapolsek Cempaka Putih Kompol Rosiana Nurwidajati mengatakan, sekitar 100 pengemudi ojek online yang mendatangi Apartemen Green Pramuka, Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Rabu (21/3/2018) lalu. Mereka datang untuk meminta penjelasan dari sekuriti Apartemen Green Pramukan berinsial AM yang telah memukul rekan mereka berinisial DA.

"Memang mereka datang, sekitar 100 ojeklah," ujar Rosiana saat dihubungi, Kamis kemarin.

Rosiana mengatakan, mereka datang setelah mendapat informasi melalui pesan di grup WhatsApp yang menyebut DA telah dipukuli oleh sekuriti apartemen.

Namun, kedatangan ratusan pengemudi ojek online itu bukan untuk melakukan tindakan anarkistis. Mereka hanya meminta penjelasan dari manajemen apartemen. Rosiana menjelaskan, para ojek online mengatakan tak ingin kejadian anarkistis seperti yang terjadi di underpass Senen beberapa waktu yang lalu terulang.

Pada kejadian di underpass Senen, sejumlah ojek online secara berkelompok melakukan perusakan mobil dan pemukulan terhadap penumpang mobil tersebut.

Baca juga: Tersangka Ojek "Online" Bantah Rusak Mobil X-Trail di Underpass Senen

Saat mengetahui AM dan DA telah berada di Mapolsek Cempaka Putih, ratusan ojek online bergegas mendatangi Mapolsek. Rosiana kemudian mempertemukan ratusan ojek online dengan DA.

Setelah mendapatkan informasi yang jelas, mereka kemudian meninggalkan Mapolsek.

"Jadi mereka datang seperti solidaritas, tapi ada yang nyahut ada yang enggak. Pada dasarnya, ojek online sudah sadar, mereka belajar dari pengalaman waktu di Senen. Saya bawa mereka terus sama panggil korbannya. Mereka kemudian balik dengan kondusif," ujar Rosiana.

Kejadian itu berawal saat pengemudi ojek online, DA, berhenti di depan pintu masuk Apartemen Green Pramuka. Sekuriti AM menegur DA sebanyak tiga kali untuk segera pindah. Alasannya, area masuk apartemen harus steril dari kendaraan berhenti atau parkir.

Kesal teguran tidak ditanggapi, AM memukul bagian hidung DA sebanyak dua kali yang membuat DA terjatuh. Merasa tidak senang, DA melaporkan perbuatan yang dilakukan AM ke Polsek Cempaka Putih. Dari proses pemeriksaan, polisi akhirnya menetapkan AM sebagai tersangka pemukulan DA.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPSU Berendam di Saluran Air, Lurah Jelambar Diperiksa Inspektorat DKI

PPSU Berendam di Saluran Air, Lurah Jelambar Diperiksa Inspektorat DKI

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Tunggu Rekomendasi BKD dan Inspektorat Terkait PPSU Direndam

Wali Kota Jakbar Tunggu Rekomendasi BKD dan Inspektorat Terkait PPSU Direndam

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Sebut Keterlaluan PPSU Jelambar Direndam untuk Senang-senang

Wali Kota Jakbar Sebut Keterlaluan PPSU Jelambar Direndam untuk Senang-senang

Megapolitan
Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Megapolitan
Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Megapolitan
Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Megapolitan
Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Megapolitan
Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Megapolitan
Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Megapolitan
Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Megapolitan
Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Megapolitan
Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Megapolitan
Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Megapolitan
Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Megapolitan
Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X