Ada Lautan Busa di Marunda, Warga Diimbau Tak Pakai Deterjen Berlebihan

Kompas.com - 25/03/2018, 19:31 WIB
Busa memenuhi perairan Kanal Banjir Timur di dekat Pintu Air Weir 3, Marunda, Jakarta Utara, Jumat (23/3/2018). KOMPAS.COM/Ardito Ramadhan DBusa memenuhi perairan Kanal Banjir Timur di dekat Pintu Air Weir 3, Marunda, Jakarta Utara, Jumat (23/3/2018).
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Bidang Pengendalian Dampak Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Andono Warih mengimbau warga tidak berlebihan menggunakan deterjen.

Sebab, penggunaan deterjen yang berlebihan dapat mencemari perairan di Jakarta hingga dapat menimbulkan lautan busa di Kanal Banjir Timur (KBT) Marunda, Jakarta Utara.

"Lebih rasional lah menggunakan deterjen. Kadang-kadang kan kita juga lebay juga tuh ya. Nyuci sebenarnya cukup satu sendok deterjen, ini kalau enggak berbuih banyak, enggak puas," ujar Andono saat dihubungi Kompas.com, Minggu (25/3/2018).

Baca juga : Ada Lautan Busa di Marunda, Sandiaga Akan Temui Pengusaha Laundry

Andono menyampaikan, Jakarta saat ini belum memiliki sistem pengolahan air limbah atau sewerage system yang ideal. Saluran air hujan masih menyatu dengan saluran air limbah yang dialirkan ke kanal-kanal.

Akibatnya, semua limbah rumah tangga juga ikut mencemari lingkungan. Apalagi, Andono menyebut deterjen yang ada di Indonesia ini dikategorikan hard detergent dengan kadar fosfat tinggi yang menghasilkan banyak buih dan tak ramah lingkungan.

"Ini persoalan kita bersama juga. Jadi, mengedukasi, jangan kita terlalu hambur (menggunakan deterjen). Jangan terlalu berlebihan, kalau berlebihan artinya akan menimbulkan beban di lingkungan," kata Andono.

Baca juga : Limbah Deterjen Warga Penyebab Lautan Busa di KBT Marunda

Memberikan edukasi kepada warga terkait penggunaan deterjen merupakan langkah jangka pendek yang dilakukan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk mengurangi pencemaran air dari limbah deterjen.

Dalam jangka panjang, Pemprov DKI akan membuat sewerage system di 15 zona di Jakarta yang sudah direncanakan sejak 2012.

Dengan adanya sewerage system, saluran air limbah akan dipisahkan dengan saluran air hujan.

Air limbah akan disalurkan ke waduk yang ditentukan sebagai pusat pengolahan air limbah atau centralized treatment plan.

Dari 15 zona, Andono menyebut, baru dua zona yang mulai direalisasikan pembangunannya, yakni zona 1 untuk wilayah Sudirman-Thamrin dan sekitarnya menuju ke utara yang pengolahan limbahnya akan dipusatkan di kawasan Waduk Pluit serta zona 6 yang pusat pengolahan limbahnya akan ditempatkan di Duri Kosambi, Jakarta Barat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X