Berbagai Upaya Pemprov DKI Tekan Konsumsi Listrik

Kompas.com - 26/03/2018, 10:48 WIB
Tepat pukul 20.30 Wib, Sabtu (24/3/2018), lampu-lampu di Gedung Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, dipadamkan. Hal itu dilakukan sebagai tanda keikutsertaan dalam Earth Hour atau program penghematan listrik. KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBATepat pukul 20.30 Wib, Sabtu (24/3/2018), lampu-lampu di Gedung Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, dipadamkan. Hal itu dilakukan sebagai tanda keikutsertaan dalam Earth Hour atau program penghematan listrik.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemprov DKI Jakarta berupaya mengurangi konsumsi listrik di Ibu Kota. Program Earth Hour menjadi solusi sederhana untuk mulai menggerakan minat warga agar menggunakan listrik secara efisien.

Program Earth Hour yang dilaksanakan Sabtu (24/3/2018) lalu selama satu jam di tujuh ikon Jakarta, termasuk Gedung Balai Kota Jakarta, berupa pemadaman lampu jalan di Jalan Medan Merdeka, serta pemadaman lampu di sejumlah kantor pemerintah daerah DKI menghemat listrik sebesar 169,9 MW.

Jumlah itu lebih besar dibanding penghematan listrik saat Earth Hour 2017 yang sebesar 157 MW. Jika dirupiahkan, pengehematan biaya listrik pada penyelenggaraan Earth Hour tahun ini sebesar Rp 249 juta. Jumlah itu lebih besar dibanding pada 2017 sebesar Rp 172 juta.

Penghematan terhadap efek rumah kaca tahun ini juga lebih signifikan dibanding tahun lalu. Pada 2017 , penghematan efek rumah kaca sebesar 112 ton karbondioksida, sedangkan tahun ini mencapai 122 ton karbondiakosida.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, pihaknya merencanakan agar seluruh bangunan pemerintah menggunakan prinsip suistanable develpoment agar konsumsi energi lebih efisien.

Pihaknya juga tengah menggodok aturan agar prinsip-prinsip efisiensi listrik bisa diikuti  seluruh masyarakat.

Baca juga : Peringati Earth Hour, Lampu di Balai Kota DKI Dipadamkan

"Nanti ada roadmap-nya, intinya semua aturan-aturan yang bisa memudahkan masyarakat baik rumah maupun bisnis dan industri agar mereka hemat energi akan kami lakukan," kata  Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Sabtu.

General Manager PLN Distribusi Jakarta Raya Ikhsan Asaad mengatakan, efisiensi listrik di Jakarta diperlukan. Dibandingkan dengan Sumatera Selatan (Sumsel) dan Sumatera Utara (Sumut), beban puncak penggunaan listrik di Jakarta jauh lebih besar. Jika di Sumsel dan Sumut beban puncak masing-masing 2.000 MW, beban puncak di Jakarta mencapai 5.000 MW.

Konsumsi energi di Jakarta mencapai 37 TWh per tahun. Bandingkan dengan konsumsi energi di Sumatera hanya mencapai 32 TWh. Beban puncak penggunaan listrik di Jakarta terjadi pada pukul 14.00. Hal itu berbeda dibanding daerah lain yang beban puncaknya terjadi pada malam hari.

"Beban puncaknya (di Jakarta) rata-rata per tahun naik 5-6 persen," ujar Ikhsan di Balai Kota.

Ikhsan mengatakan, wajar bila di Jakarta penggunaan listrik begitu besar. Industri serta perputaran bisnis menjadi alasan besarnya konsumsi listrik Ibu Kota. Meski konsumsi listrik tetap tinggi, beberapa tahun belakangan konsumsi listrik di Jakarta sedikit menurun.

Hal itu terjadi karena sejumlah perusahaan memindahkan lokasi bisnisnya ke Jawa Barat dan Banten. Namun, jika dibandingkan dengan negara lain di Asia Tenggara, seperti Singapura, beban puncak Jakarta 10 kali lebih kecil. Beban puncak listrik di Singapura mencapai 50.000 MW.

Baca juga : Padamkan Listrik Selama Satu Jam, Pemprov DKI Hemat Rp 249 Juta

Penggunaan sistem smart penerangan jalan umum (PJU) di Jakarta semakin menekan konsumsi listrik. Pada 2017, konsumsi listrik di Jakarta untuk PJU turun 30 persen dibanding 2016.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[BERITA FOTO] Bumi Tak Pilih Kasih di Kuburan Cina

[BERITA FOTO] Bumi Tak Pilih Kasih di Kuburan Cina

Megapolitan
Apa Alasan Pemprov DKI Jakarta Pilih PT Bahana sebagai Kontraktor Revitalisasi Monas?

Apa Alasan Pemprov DKI Jakarta Pilih PT Bahana sebagai Kontraktor Revitalisasi Monas?

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku yang Setubuhi Remaja dengan Iming-iming Main Sinetron

Polisi Tangkap Pelaku yang Setubuhi Remaja dengan Iming-iming Main Sinetron

Megapolitan
Sekda DKI Sebut Pohon Dipindahkan agar Monas Langsung Terlihat dari Pintu Masuk

Sekda DKI Sebut Pohon Dipindahkan agar Monas Langsung Terlihat dari Pintu Masuk

Megapolitan
Kadis SDA Sebut Video Genangan di Monas Sampai 30 Sentimeter Hoaks

Kadis SDA Sebut Video Genangan di Monas Sampai 30 Sentimeter Hoaks

Megapolitan
Underpass Kemayoran Banjir 2,5 Meter, Pemprov DKI Sebut Itu Wewenang Kemensetneg

Underpass Kemayoran Banjir 2,5 Meter, Pemprov DKI Sebut Itu Wewenang Kemensetneg

Megapolitan
Sutiyoso Pernah Tolak Program Menteri yang Ingin Bangun Situ di Monas

Sutiyoso Pernah Tolak Program Menteri yang Ingin Bangun Situ di Monas

Megapolitan
Mengenal Sejarah di Museum Pustaka Peranakan Tionghoa

Mengenal Sejarah di Museum Pustaka Peranakan Tionghoa

Megapolitan
Tidak Hanya Hari Ini, Banjir di Monas Sudah Terjadi Berkali-kali

Tidak Hanya Hari Ini, Banjir di Monas Sudah Terjadi Berkali-kali

Megapolitan
Sekda DKI: Pembangunan Monas Belum Pernah Selesai, Presiden Pertama Pun Belum Meresmikan

Sekda DKI: Pembangunan Monas Belum Pernah Selesai, Presiden Pertama Pun Belum Meresmikan

Megapolitan
100 Personel Gabungan Jaga Wihara Dharma Bakti Saat Imlek

100 Personel Gabungan Jaga Wihara Dharma Bakti Saat Imlek

Megapolitan
Kasus Pengaturan Skor Persikasi Vs Perses Sumedang Segera Disidangkan

Kasus Pengaturan Skor Persikasi Vs Perses Sumedang Segera Disidangkan

Megapolitan
Sebelum Dipindahkan, Pohon yang Ditebang di Monas Disehatkan di Kebun Bibit

Sebelum Dipindahkan, Pohon yang Ditebang di Monas Disehatkan di Kebun Bibit

Megapolitan
Polisi Duga Pelaku Masturbasi Depan Bocah di Cikarang Timur Eksibisionis

Polisi Duga Pelaku Masturbasi Depan Bocah di Cikarang Timur Eksibisionis

Megapolitan
Seluruh Gardu Listrik PLN Jakarta yang Padam akibat Banjir Sudah Menyala

Seluruh Gardu Listrik PLN Jakarta yang Padam akibat Banjir Sudah Menyala

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X