Kompas.com - 26/03/2018, 17:48 WIB
Minda, marbot masjid Nurul Hidayah Aren Jaya Bekasi menunjukkan lokasi bersalin seorang wanita yang kemudian meninggal Senin (26/3/2018) Kompas.com/Setyo AdiMinda, marbot masjid Nurul Hidayah Aren Jaya Bekasi menunjukkan lokasi bersalin seorang wanita yang kemudian meninggal Senin (26/3/2018)

BEKASI, KOMPAS.com - Seorang ibu melahirkan dan meninggal di Masjid Nurul Hidayah jalan Patriot Raya RT 001 RW 005 Rawa Aren, Aren Jaya, Senin (26/3/2018). Kejadian yang berlangsung 11.00 WIB itu langsung mengundang perhatian warga.

Minda Pribadi (56), marbot masjir Nurul Hidayah menceritakan, perempuan tersebut awalnya izin untuk beristirahat di masjid. Perempuan itu lalu naik ke teras lantai dua masjid tersebut.

"Si perempuan datang bersama seorang lelaki. Saya kenal, namanya Dodi. Dia mengontrak dekat masjid. Jadi saya izinkan," ucap Minda.

Minda waktu itu menyarankan agar perempuan itu beristirahat di dalam masjid saja namun ditolak. Minda lalu pergi ke rumah temannya.

Baca juga : Calista, Bayi Korban Penganiayaan Ibunya, Meninggal Dunia

"Selang 10 menit kemudian saya dipanggil sama tetangga bahwa ada yang hendak melahirkan. Saya langsung lari kembali ke masjid," ucap Minda.

Ketika tiba di teras lantai dua ia sudah mendapati bayi tersebut berada di dalam plastik, sedangkan si perempuan sudah tidak sadarkan diri. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Minda lalu berlari ke Puskesmas Aren Jaya yang terletak 200 meter dari lokasi.

"Ketika datang empat bidan dari puskesmas, sang ibu sudah meninggal. Tapi bidan melihat bayi dalam plastik masih bergerak maka dilakukan penyelamatan," ucap Minda.

Saat ini baik bayi maupun jenazah ibu sudah dibawa ke RSUD Bekasi. Kasus ini sudah dilaporkan ke Polsek Bekasi Timur dan saat sini sedang dalam proses olah TKP.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Sebut Rachel Vennya Dapat Nopol B 139 RFS Secara Resmi dengan Bayar Rp 7,5 Juta

Polisi Sebut Rachel Vennya Dapat Nopol B 139 RFS Secara Resmi dengan Bayar Rp 7,5 Juta

Megapolitan
Cerita Korban soal Detik-detik Kecelakaan Maut Transjakarta, Sopir Tak Mengerem hingga Banyak Penumpang Tergeletak di Bus

Cerita Korban soal Detik-detik Kecelakaan Maut Transjakarta, Sopir Tak Mengerem hingga Banyak Penumpang Tergeletak di Bus

Megapolitan
Teka-teki Pelat RFS Mobil Rachel Vennya Terungkap, Bayar Rp 7,8 Juta hingga Mobil Disita

Teka-teki Pelat RFS Mobil Rachel Vennya Terungkap, Bayar Rp 7,8 Juta hingga Mobil Disita

Megapolitan
Khawatir Banjir Lebih Parah, Sejumlah Warga Protes Proyek Duplikasi Crossing Tol Becakayu

Khawatir Banjir Lebih Parah, Sejumlah Warga Protes Proyek Duplikasi Crossing Tol Becakayu

Megapolitan
Kota Bogor Dilanda Hujan Deras, Longsor Terjang Rumah Warga dan Atap Ambruk

Kota Bogor Dilanda Hujan Deras, Longsor Terjang Rumah Warga dan Atap Ambruk

Megapolitan
Buruh Minta UMP Jakarta Naik Jadi Rp 5,3 Juta, Ini Kata Wagub DKI

Buruh Minta UMP Jakarta Naik Jadi Rp 5,3 Juta, Ini Kata Wagub DKI

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Sudah Capai Setengah Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Sudah Capai Setengah Target

Megapolitan
UPDATE 26 Oktober: Tambah 4 Kasus Baru, 2 Pasien Covid-19 di Depok Wafat

UPDATE 26 Oktober: Tambah 4 Kasus Baru, 2 Pasien Covid-19 di Depok Wafat

Megapolitan
Hubungi Nomor Ini Jika Jadi Korban atau Mengetahui Kantor Pinjol Ilegal

Hubungi Nomor Ini Jika Jadi Korban atau Mengetahui Kantor Pinjol Ilegal

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Pengemudi Jadi Tersangka dalam Kecelakaan Bus Transjakarta

Wagub DKI Sebut Pengemudi Jadi Tersangka dalam Kecelakaan Bus Transjakarta

Megapolitan
Pengacara Terdakwa Kasus Unlawful Killing Laskar FPI Klaim Saksi Jaksa Tak Buktikan Ada Penembakan

Pengacara Terdakwa Kasus Unlawful Killing Laskar FPI Klaim Saksi Jaksa Tak Buktikan Ada Penembakan

Megapolitan
UPDATE 26 Oktober: Tambah 1 Kasus di Kota Tangerang, 19 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 26 Oktober: Tambah 1 Kasus di Kota Tangerang, 19 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Waspada Potensi Banjir di Jakarta, Bodebek Hujan Petir

Prakiraan Cuaca BMKG: Waspada Potensi Banjir di Jakarta, Bodebek Hujan Petir

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Polisi Gencar Gerebek Kantor Pinjol Ilegal | KRL Tabrak Motor di Tanah Abang

[POPULER JABODETABEK] Polisi Gencar Gerebek Kantor Pinjol Ilegal | KRL Tabrak Motor di Tanah Abang

Megapolitan
Fakta Pria yang Masturbasi di Jok Motor, Mahasiswa Aktif yang Sudah Beraksi 20 Kali

Fakta Pria yang Masturbasi di Jok Motor, Mahasiswa Aktif yang Sudah Beraksi 20 Kali

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.